Presiden Rusia Sejak Jatuhnya Uni Soviet

Rusia memiliki pemerintahan semi-presiden di mana presiden dan perdana menteri berbagi tanggung jawab mengatur. Presiden Rusia saat ini adalah Vladimir Putin. Di bawah ini adalah daftar presiden yang telah melayani negara sejak Uni Soviet dibubarkan.

Boris Yeltsin: 1991 - 1999

Boris Yeltsin adalah presiden pertama Rusia setelah jatuhnya Uni Soviet. Ia dilahirkan pada 1 Februari 1931 di Desa Butka di Yekaterinburg, juga dikenal sebagai Oblast Sverdlovsk, dari keluarga petani. Langkah pertama Yeltsin dalam politik Soviet dimulai pada 1968 ketika ia bergabung dan menjadi aktif dalam partai. Pada tahun 1976, ia diangkat sebagai sekretaris pertama Komite Pusat Distrik Sverdlovsk, peran yang mirip dengan seorang Gubernur di AS. Pekerjaan Yeltsin di distrik itu memberinya reputasi reformis. Ketenarannya dalam politik Soviet meningkat pada 1985 setelah Mikhail Gorbachev, yang saat itu Pemimpin Soviet, membawanya ke Moskow untuk menjadi sekretaris Partai Komunis. Pada 1987-1988, Yeltsin berselisih dengan dan mengecam Gorbachev atas langkah reformasi. Akibatnya, ia dilucuti dari jabatan sekretaris Partai Komunis.

Untuk sementara Yeltsin menjadi paria politik. Tetapi pada tahun 1989 ia kembali secara politis dengan memenangkan 90 persen suara, memberinya kursi di parlemen Soviet yang baru dibentuk. Pada 1990, dia mencela Partai Komunis. Momentum politiknya meningkat hingga 1991 ketika ia mengkritik Gorbachev, yang kehilangan dukungan massa. Dia memenangkan pemilihan presiden tahun itu untuk menjadi presiden Rusia. Pada 25 Desember 1991, Gorbachev mengundurkan diri dan enam hari kemudian Uni Soviet dibubarkan. Pada tanggal 31 Desember 1999, Yeltsin tiba-tiba mengundurkan diri dan menyerahkan kekuasaan kepada Vladimir Putin, penggantinya yang dipilih. Dia kemudian meninggal pada 23 April 2007.

Vladimir Putin: 2000-2008, 2012-Sekarang

Vladimir Vladimirovich Putin, presiden Rusia saat ini, lahir di Leningrad, hari ini disebut sebagai Saint Petersburg, Rusia, pada 7 Oktober 1952. Maria Ivanovna, seorang pekerja pabrik, dan Vladimir Spiridonovich Putin, seorang wajib militer Perang Dunia 1, adalah miliknya orangtua. Putin dibesarkan di sebuah apartemen umum dan pergi ke sekolah tata bahasa setempat. Setelah SMA, ia mendaftar untuk belajar hukum di Universitas Negeri Leningrad dan setelah lulus pada tahun 1975, Putin memulai karirnya di agen mata-mata KGB, sebagai perwira intelijen.

Belakangan, Putin bekerja di departemen administrasi di Universitas Leningrad dan menjadi penasihat Anatoly Sobchak, seorang politisi liberal. Ketika Sobchak menjadi walikota, Putin menjadi wakilnya. Setelah kekalahan walikota Sobchak pada tahun 1996, Putin pindah ke Moskow. Di Moskow, ia diangkat sebagai wakil kepala manajemen di bawah administrasi Yeltsin. Putin kemudian ditunjuk untuk mengepalai Layanan Keamanan Federal KGB. Pada Agustus 1999, Yeltsin memecat perdana menteri Sergey Stepashin dan kabinetnya dan menjadikannya perdana menteri Putin.

Setelah Yeltsin mengundurkan diri pada Desember 1999, ia menunjuk Putin sebagai penjabat presiden. Ketika pemilihan diadakan pada Maret 2000, Putin memenangkan kursi kepresidenan dengan 53 persen suara, dan pada tahun 2004, ia terpilih kembali. Pada 2008 karena batasan masa konstitusi, Putin tidak mencalonkan diri dalam pemilihan. Dia digantikan oleh pendampingnya Dmitry Medvedev sebagai presiden, dan Putin mengambil alih peran perdana menteri, melanjutkan pengaruhnya terhadap Rusia. Pada 4 Maret 2012, Putin terpilih kembali untuk menjalani masa jabatan ketiga sebagai presiden di tengah-tengah klaim penipuan pemilu yang merajalela.

Dmitry Medvedev: 2008-2012

Dmitry Medvedev adalah politisi Rusia yang menjabat sebagai presiden negara itu dari 2008 hingga 2012 dan saat ini adalah perdana menteri. Medvedev lahir pada 14 September 1965 di Leningrad. Pada tahun 1990, Medvedev, mirip dengan Putin, bekerja di bawah Walikota Anatoly Sobchak setelah menyelesaikan Ph.D. Ketika masa jabatan presiden Putin berakhir pada 2008, karena batasan masa jabatan, ia memilih Medvedev sebagai penggantinya. Dia memenangkan pemilihan dengan menerima sekitar 70 persen suara. Setelah Medvedev menjadi presiden, ia mengangkat Putin sebagai perdana menteri dan menjabat sebagai presiden Rusia hingga 2012. Pada 2012, Medvedev menjadi perdana menteri Rusia, setelah Putin menjabat sebagai presiden.

Ketika Medvedev menjadi presiden Rusia pada 2008 dan menunjuk Putin sebagai perdana menteri, banyak kritikus di negara itu dan juga orang luar memandangnya sebagai pemerintah boneka Putin. Tetapi setelah mengambil alih kepresidenan, Medvedev memiliki hubungan yang lebih baik dengan barat dalam masalah-masalah penting seperti perjanjian pertahanan nuklir. Pada bulan April 2010, ia menandatangani perjanjian senjata nuklir baru (MULAI), yang bertujuan memotong hulu ledak nuklir di masing-masing negara menjadi 1550. Pada tahun 2008, ia mengakui kemerdekaan dua wilayah yang memisahkan diri dari Georgia, provinsi Ossetia Selatan dan Abkhazia. Sebagai presiden, Rusia bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia. Sementara kebijakannya tampak liberal, banyak kritikus Barat memandangnya sebagai retorika kosong karena ia tidak dapat menerapkannya, karena tangan kuat Putin.

Presiden Rusia Sejak Jatuhnya Uni Soviet

PangkatPresiden Federasi RusiaTerm di Kantor
1Boris Yeltsin10 Juli 1991 hingga 31 Desember 1999
2Vladimir Putin7 Mei 2000 hingga 7 Mei 2008; 7 Mei 2012 hingga Sekarang
3Dmitry Medvedev7 Mei 2008 hingga 7 Mei 2012

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019