Populasi Panda Raksasa - Fakta Dan Angka Penting

Panda raksasa adalah spesies beruang besar, hitam dan putih yang asli daerah selatan Cina tengah, di mana ia lebih suka habitat pegunungan. Sebelum aktivitas perkembangan manusia di habitat hewan, panda raksasa juga dapat ditemukan di daerah dataran rendah. Panda raksasa bergantung pada tanaman bambu, yang membentuk hampir semua makanannya. Kadang-kadang, spesies ini dapat melengkapi makanannya dengan hewan pengerat, bangkai yang tersisa dari hewan lain, rumput, atau akar. Panda tumbuh dengan panjang rata-rata antara 4 dan 6 kaki dan tinggi bahu 2 hingga 3 kaki. Jantan lebih besar, biasanya beratnya sekitar 350 pound, sedangkan betina memiliki berat antara 150 hingga 276 pound.

Spesies ini dibagi menjadi dua subspesies: Ailuropoda melanoleuca (panda hitam putih) dan Ailuropoda melanoleuca qinlingensis (juga dikenal sebagai panda Qinling) . Panda raksasa hitam dan putih adalah yang paling umum dari dua subspesies dan terutama dapat ditemukan di provinsi Sichuan. Panda Qinling kurang umum. Subspesies ini berwarna coklat kemerahan dan putih dan hanya dapat ditemukan di Pegunungan Qinling di provinsi Shaanxi.

Status Konservasi Panda Raksasa

Meskipun selalu terkonsentrasi di selatan-tengah Cina, panda raksasa pernah menghuni daerah-daerah sejauh Cina Tenggara dan sekitar Beijing. Ketika manusia mulai menghancurkan hutan bambu dalam jangkauannya untuk memberi jalan bagi usaha pertanian dan meningkatkan urbanisasi, panda mulai menghilang. Spesies ini mungkin merupakan salah satu ikon paling awal untuk penderitaan hewan langka. Pada tahun 1936, seorang perancang busana dari AS membawa seekor bayi ke negara itu, menarik perhatian pada perjuangannya untuk bertahan hidup.

Di bawah tekanan untuk mengatasi masalah konservasi panda, pemerintah Cina menciptakan 4 cagar alam yang dilindungi dan membuat pembunuhan panda raksasa ilegal di awal tahun 1960-an. Mulai tahun 1970-an, pemerintah mulai melacak ukuran populasi panda liar, yang menghasilkan salah satu survei populasi spesifik spesies terbesar di dunia.

Ancaman Terhadap Populasi Panda Raksasa

Ancaman terbesar yang dihadapi panda raksasa meliputi: hilangnya habitat dan perburuan.

Ketika populasi manusia di Cina terus tumbuh, permintaan akan tanah meningkat. Pusat-pusat kota dengan cepat tumbuh dan melanggar habitat panda tradisional. Untuk memberi ruang bagi perumahan, bisnis, dan pertanian, orang-orang menghancurkan hutan bambu yang dibutuhkan panda untuk bertahan hidup. Selain itu, bambu dipanen oleh industri kayu untuk memenuhi peningkatan permintaan barang bambu di seluruh dunia. Infrastruktur sipil, seperti jalan dan kereta api, juga memecah habitat panda, sehingga mustahil atau sulit bagi hewan-hewan ini untuk bermigrasi ke sumber makanan baru. Baru-baru ini, keprihatinan atas penambangan dan pembangkit listrik tenaga air telah disebutkan sebagai ancaman terhadap spesies ini. Meningkatnya pariwisata ke daerah ini adalah faktor lain yang berkontribusi terhadap hilangnya habitat dan mengganggu populasi panda liar.

Pemerintah China telah melarang membunuh panda di dalam habitat alami mereka. Saat ini, permintaan kecil terus untuk bulu panda, meskipun telah menurun secara signifikan dari permintaan sebelumnya berkat meningkatnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya ekologis spesies ini. Namun, perburuan terus mengancam panda raksasa. Pemburu memasang perangkap untuk hewan lain (seperti rusa kesturi, misalnya) dan spesies ini sering berkeliaran ke perangkap tanpa sengaja, menyebabkan cedera dan kematian.

Panda Raksasa Di Alam Liar

Saat ini, populasi panda liar diperkirakan sekitar 1.864, yang merupakan peningkatan 17% dari ukuran populasi tahun 2003 (1.596).

Panda liar ini hanya dapat ditemukan di 3 provinsi di Tiongkok: Shaanxi, Gansu, dan Sichuan. Sekitar 66, 8% dari populasi liar hidup di 67 cagar alam yang dilindungi, yang mencakup area total 6, 37 juta hektar. Area lahan terlindungi ini adalah 11, 3% lebih banyak dari jumlah lahan terlindung yang tersedia pada tahun 2003. Angka-angka ini berarti bahwa sekitar 33, 2% populasi panda tinggal di luar kawasan lindung, yang terus menjadi ancaman bagi spesies ini.

Sebagai hasil dari lebih dari 3 dekade kerja keras dan komitmen oleh pemerintah Cina, organisasi nirlaba internasional, dan komunitas lokal, spesies panda raksasa tidak lagi dianggap terancam punah. Hari ini, telah ditingkatkan pada Daftar Merah IUCN yang rentan. Sebagian besar ahli sepakat bahwa ukuran populasi dan pertumbuhannya berkelanjutan. Fakta ini dikombinasikan dengan meningkatnya ketersediaan habitat alami mendorong para peneliti dan konservasi untuk menghapus spesies ini dari daftar yang terancam punah. Panda raksasa terus berdiri sebagai spesies andalan untuk upaya konservasi di seluruh dunia.

Panda Raksasa Di Penangkaran

Pada 2013, 375 panda raksasa ditahan di penangkaran. Jumlah ini lebih dari dua kali lipat jumlah panda yang ditahan pada tahun 2003, hanya 10 tahun sebelumnya. Banyak dari individu ini saat ini dapat ditemukan di 25 kebun binatang di 15 negara yang berbeda: AS, Kanada, Jerman, Spanyol, Meksiko, Jepang, Australia, Cina, Prancis, Inggris, Belgia, Singapura, Austria, Belanda, dan Thailand. Sebagian besar kebun binatang ini memiliki perjanjian aktif dengan China untuk meminjam panda dalam waktu terbatas. Kadang-kadang kebun binatang akan membayar beberapa untuk menunjukkan panda selama beberapa tahun dan uang yang dibayarkan untuk program konservasi dan restorasi habitat di Cina. Selain itu, beberapa kebun binatang berupaya membiakkan panda pinjaman ini sebelum mengirimnya kembali ke Cina.

Kebun Binatang Adelaide di Australia adalah pameran panda pertama yang dibuka di belahan bumi selatan. Wang Wang dan Funi adalah dua panda yang bertempat di kebun binatang ini dalam kandang seluas 32.291 kaki persegi. Seperti di sebagian besar selubung panda di seluruh dunia, pameran ini menawarkan pohon untuk memanjat, air terjun untuk bermain, dan area ber-AC agar tetap sejuk. Panda di penangkaran diberi makan makanan yang disiapkan khusus selain telur, pisang, ikan, jeruk, madu, dan tanaman lainnya.

Salah satu alasan peningkatan panda di penangkaran dapat dikaitkan dengan program pemuliaan yang saat ini sedang berlangsung di kebun binatang dan pusat penelitian di seluruh dunia. Beberapa anak dari program penangkaran kemudian diperkenalkan kembali ke alam liar, sementara yang lain tetap di penangkaran. Banyak orang mengkritik program-program ini, mengklaim bahwa biaya menjalankannya akan lebih baik dihabiskan dalam upaya restorasi habitat.

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019