Pergerakan Seni Sepanjang Sejarah: Gerakan Estetis

Definisi dan Asal

Gerakan estetika terjadi dari pertengahan hingga akhir abad ke-19 di Inggris. Gerakan seni itu provokatif, menekankan sensualitas, dan menolak pandangan bahwa seni harus melayani tujuan sosial, praktis, naratif, atau moral menurut Tate Gallery. Menurut The Art Story, gerakan estetika mengancam untuk membongkar tradisi Victoria yang kaku dan konservatif Inggris. Dengan mengekspresikan kebebasan untuk mengekspresikan diri secara kreatif, estetika mulai menembus semua segi kehidupan termasuk musik, keramik, furnitur, logam, sastra, desain interior, dan mode. Meskipun penganutnya gembira, gerakan itu diejek oleh banyak orang Victoria konservatif.

Inspirasi Gerakan Estetika

Selama gerakan estetika, seniman terinspirasi untuk melawan apa yang sebelumnya mereka lihat sebagai desain produk konsumen yang hambar dan murah yang diproduksi secara massal dengan mesin. Beberapa seniman bahkan menghidupkan kembali teknik artistik pra-industri dalam proses kreatif mereka. Ada penekanan utama bahwa seni harus fokus pada keahlian yang sangat baik. Dalam mengejar keindahan, seniman estetika mengeksplorasi warna, bentuk, dan komposisi. Warna-warna tenang dan desain geometris dan bentuk-bentuk linier yang disederhanakan diterapkan.

Seniman Gerakan Estetika Awal

Pada awalnya, pelukis seperti James McNeill Whistler, Albert Moore, Edward Burne Jones, dan Frederic Lord Leighton adalah pendukung pertamanya. Mereka dipengaruhi oleh seni dan budaya Jepang. Gerakan estetika juga berakar dari pelukis Inggris Pra-Raphaelites 1860, yang berusaha mereformasi seni dengan menghindari pengaruh klasik Raphael Urbino, dan kembali ke pendekatan abad pertengahan terhadap seni. Lukisan-lukisan Pra-Raphael ditandai dengan keindahan rambut merah menyala, desain geometris abad pertengahan, dan motif dan estetika Jepang.

Gerakan Estetika dalam Seni Terapan

Dalam seni terapan, gerakan estetika diprakarsai oleh seniman dan desainer Inggris William Morris, yang mendirikan Morris & Co pada tahun 1862 dan membuat perabotan seperti jendela kaca patri, tekstil, seni, dan karya seni dekoratif pricy seperti salib Lothair, menurut Tate Gallery . Perusahaannya juga menghargai keahlian tangan yang membuat desainer mulai menghidupkan kembali teknik artistik pra-industri mereka, dan berangkat dari produk buatan mesin menurut The Art Story.

Gerakan Estetika Mainstream

Sejak 1875, Liberty Store di London mulai mengkomersilkan seni estetika dalam segala bentuk. Dua tahun kemudian pada 1877 ketika Galeri Grosvenor dibuka di London, seniman estetika mendapat kesempatan untuk memamerkan karya-karya mereka. Penulis Irlandia terkenal Oscar Wilde sangat penting dalam popularitas seni estetika; ia mengadopsinya dalam kepribadian dan gaya publiknya dengan banyak cemoohan dan kritik. Wilde menghadiri pembukaan Galeri Grosvenor mengenakan setelan yang dirancang seperti cello, menurut The Art Story.

Galeri Penampilan Gerakan Seni Estetika

Grosvenor Gallery juga memulai cara baru untuk menampilkan lukisan estetika. Lukisan-lukisan itu digantung dengan ruang yang cukup untuk memungkinkan pengunjung “menerima” karya seni menurut The Art Story. Ruang pameran juga dikelilingi oleh kamar-kamar yang didekorasi secara estetis. Ruangan itu juga dihiasi dengan pilaster ionik dan dinding hijau dan kuning yang tertutup damask yang mengundang ejekan para kritikus estetika. Namun, gerakan ini mendapat dorongan publisitas lain pada tahun 1882 ketika Walter Hamilton menjadi penulis pertama yang mengidentifikasi dan meliput Gerakan Estetika di Inggris. Hamilton menulis tentang para pendukung utama gerakan ini dan kritik kontemporer terhadapnya, menurut Tate Gallery.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019