Pergerakan Seni Sepanjang Sejarah: Art Deco

Apa itu Art Deco?

Art Deco juga dikenal sebagai gaya moderne. Itu adalah gerakan seni yang berasal pada 1920-an di Paris, Prancis, dan berkaitan dengan seni dekoratif dan arsitektur. Pada 1930-an, Art Deco dikembangkan sebagai gaya utama di Eropa Barat dan kemudian di Amerika Serikat. Gaya ini pertama kali dipamerkan pada tahun 1925, di Pameran Internasional Seni Dekorasi dan Industri Modern yang berlokasi di Paris. Desain Art Deco dikembangkan sebagai cara untuk mewakili modernisme dan kecanggihan. Keanggunan antitraditional ini melambangkan kekayaan dan kemewahan. Menggunakan desain Art Deco, produk dan barang mewah dibuat untuk individu dan barang yang diproduksi secara massal. Tujuannya adalah untuk menciptakan barang-barang yang ramping, modern dan penuh gaya yang mewakili kecanggihan dan selera.

Fitur Yang Membedakan

Fitur yang paling mencolok dari gaya Art Deco termasuk kesederhanaan, bentuk yang bersih, dan penampilan yang ramping. Ada penekanan kuat pada simetri dan geometri tanpa kehilangan daya tarik bagi mata. Ini sangat kontras dengan seni avant-garde periode itu, yang tidak selalu menarik bagi mata. Gaya art deco menciptakan daya tarik anti-tradisional dan memunculkan makna dan keindahan.

Gagasan Kunci Art Deco

Sama seperti Art Nouveau, gaya Art Deco adalah gaya modern yang mencoba untuk memadukan benda-benda fungsional dengan sentuhan artistik. Gerakan ini berbeda dari seni rupa karena tujuan utama benda seni adalah untuk memberikan tampilan yang menarik.

Karena pembuatan skala besar dan penggunaan massal teknologi usia mesin, seniman dan desainer fokus pada peningkatan penampilan dan daya tarik objek fungsional yang diproduksi massal. Untuk alasan ini, gaya Art Deco lebih cocok untuk menciptakan keindahan dalam semua aspek kehidupan. Benda-benda seperti jam, bangunan, asbak, dan mobil dapat dibuat dan diproduksi secara massal menggunakan gaya ini. Pada masa itu, sekolah Bauhaus lebih tertarik pada produksi massal daripada menggunakan hiasan artistik pada objek mereka, yang merupakan kebalikan dari gerakan Art Deco.

Gaya Art Deco memiliki tujuan egaliter untuk menyediakan objek buatan mesin yang tersedia secara estetika yang tersedia bagi massa. Ini sangat bertolak belakang dengan gaya Art Nouveau dan Seni dan Kerajinan di mana penekanannya adalah pada menciptakan benda-benda buatan tangan yang unik dan asli, bergaya dan bentuk organik.

Versi Amerika dari gaya Art Deco adalah versi ramping dari gaya art deco Eropa yang dipesan lebih dahulu. Gaya Amerika menjadi lebih populer dan sering digunakan daripada gaya Art Deco Eropa.

Seni Terkenal

Karya seni paling penting yang menggunakan gaya ini adalah Victoire (1928), yang dipahat oleh Rene Lalique. Itu menjadi merek dagang dalam barang-barang mewah, dicap pada segala sesuatu seperti kapal laut, mobil balap, dan pemanggang roti. Victoire adalah patung yang mewakili sosok perempuan yang berhadapan dengan angin, sementara rambutnya menjuntai di belakang seperti sayap yang tertata dengan tajam. Hanya kepala yang terlihat dalam patung ini yang menyebabkan seseorang membayangkan tubuh melengkung ke dalam kekuatan angin. Rene Lalique adalah seniman dan perancang Prancis yang berspesialisasi dalam seni kaca, botol parfum, perhiasan, vas, lampu gantung, dan jam. Seni terkenal lainnya dari gaya ini termasuk Kabinet √Čtat (1922) oleh Emile-Jacques Ruhlmann, Pi Volo Apertif Advertising (1925) oleh AM Cassandre, jam chiming Egyptienne (1927) oleh Louis Cartier dan Chrysler Building (selesai 1930) oleh William Van Alen.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019