Penyebab Kematian Di Negara-Negara Dengan Angka Kematian Tertinggi

Tingkat kematian dan penyebab kematian di berbagai negara sangat bervariasi di seluruh dunia, dan dapat memberikan banyak cahaya pada kondisi kehidupan, perkembangan ekonomi, dan infrastruktur kesehatan di tempat-tempat tertentu. Ini adalah alasan utama mengapa kita mengevaluasi penyebab kematian dan angka kematian, karena memberikan kita gambaran yang lebih jelas tentang pengembangan kesejahteraan manusia di wilayah tertentu.

Banyak yang mungkin percaya bahwa penyebab kematian yang dapat menular (yang dapat menyebar dari satu orang ke orang lain) adalah pendorong utama tingkat kematian tinggi yang tipikal dari negara-negara dunia ketiga. Namun, ini tidak selalu menjadi masalah.

Darurat Zimbabwe

Zimbabwe adalah salah satu dari banyak negara yang selama bertahun-tahun ada di bawah pemerintahan raja Inggris dan Union Jack. Namun, setelah kemerdekaan, konflik lokal di dalam pemerintahan yang baru memungkinkan keselamatan dan infrastruktur menjadi cepat terganggu. Perputaran dimulai pada 1980 ketika pemerintah baru di negara itu yang lebih stabil menemukan dirinya mampu mencapai pertumbuhan ekonomi yang cepat.

Setelah Undang-Undang Demokrasi dan Pemulihan Ekonomi Zimbabwe dari tahun 2001, yang mana Kongres Amerika Serikat bertujuan untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan pertumbuhan bangsa Zimbabwe, kesejahteraan negara memburuk lagi. Terlepas dari dampak yang diharapkan, tindakan pemulihan dan reformasi lainnya tidak dapat mengurangi gelombang masalah baru, karena inflasi mencapai 66.000 persen pada 2007, wabah kolera yang meluas terjadi, dan kekurangan banyak sumber daya yang diperlukan mengguncang negara-negara pada intinya. Pasokan medis dan makanan menjadi sangat bermasalah selama periode ini dan, karena kekurangan ini, sistem kesehatan negara itu menurun. Pada 2012, Zimbabwe menduduki puncak tangga lagu global untuk banyak statistik yang tidak diinginkan, termasuk kematian yang disebabkan oleh penyakit menular (711 kematian per 100.000 orang). PBB telah menyatakan bahwa negara Zimbabwe telah membaik dalam beberapa tahun terakhir karena kolaborasi global dalam bantuan kemanusiaan, meskipun situasi bagi banyak warga Zimbabwe tetap paling berbahaya.

Empat Besar Afrika Selatan

Afrika Selatan terkenal sebagai negara yang memiliki keindahan alam yang indah dan ekonomi yang berkembang pesat. Sayangnya, ia menempati posisi kedua dalam Kematian 2012 oleh Communicable Diseases Chart. Dengan angka 512 kematian per 100.000 orang, penyakit menular terbesar dan paling serius yang menjangkiti negara ini termasuk “Empat Besar” berikut ini:

  • HIV / AIDS (6, 1 juta orang terinfeksi HIV pada tahun 2012).
  • Malaria (IRS melaporkan bahwa pada 2012, lebih dari 40 persen populasi hidup berisiko terinfeksi).
  • Hepatitis B (menurut data terakhir, tiga hingga empat juta laki-laki asli sedang terinfeksi virus kronis ini per tahun).
  • Tuberkulosis (menurut WHO 450.000 kasus aktif hadir di negara itu pada 2013 sementara 89.000 meninggal karena penyakit ini pada 2012).
  • Afghanistan setelah Perang

    Tidak mengherankan bahwa selama dan setelah perang di Afghanistan, negara tersebut mengalami kesulitan dalam mencoba mempertahankan standar hidup dan infrastruktur layanan kesehatan yang berkualitas. Negara ini juga menempati peringkat tinggi di antara tempat-tempat yang memiliki jumlah kematian terbesar yang disebabkan oleh penyakit menular. Afghanistan menempati posisi ketiga dalam angka kematian untuk penyebab seperti itu, dengan 363 kematian per 100.000 orang.

    Pada 2012, perang melawan penyakit menular masih tetap kuat seperti sebelumnya. Sementara kasus-kasus polio telah benar-benar dihilangkan secara keseluruhan, kondisi mematikan lainnya masih menimbulkan ancaman kesehatan yang serius di Afghanistan, termasuk tuberkulosis, malaria, dan HIV / AIDS. Meskipun demikian, walaupun angka mereka masih sangat tinggi, tindakan balasan oleh IRS, WHO dan organisasi lain telah terbukti relatif efektif dalam hal membatasi kematian dan meningkatkan akses ke, dan kualitas, perawatan kesehatan Afghan.

    Seperti yang telah disebutkan, penyakit menular tidak hanya mengganggu negara dunia ketiga. Meskipun grafik tersebut berada di atas oleh Zimbabwe, Afrika Selatan, Afghanistan dan India, negara-negara maju tidak kebal, dan Rusia, Turki, Jerman, Prancis, dan Jepang pada tingkat tertentu juga berjuang dengan kondisi ini.

    Secara global, perang melawan penyakit menular terus berlanjut. Dengan bantuan negara-negara maju, negara-negara Afrika dan Asia, serta tempat-tempat lain yang dilanda penyakit seperti itu, menemukan peluang baru untuk memanfaatkan kecerdikan teknologi dan obat-obatan untuk mempromosikan pemulihan individu yang menderita.

    Penyebab Kematian Di Negara-Negara Dengan Angka Kematian Tertinggi Per 100.000

    PangkatNegaraInfeksiPenyakit Tidak MenularCedera
    1Zimbabwe71159982
    2Afrika Selatan612711104
    3Afganistan363846169
    4India253682116
    5Cina976332
    6Brazil9351480
    7Mesir7478233
    8Rusia74790103
    9Iran5656975
    10Turki4455539
    11Portugal4034325
    12Jepang3424440
    13Jerman2236523
    14Perancis2131335
    15Spanyol1932318

    Direkomendasikan

    Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
    2019
    Apa Koefisien Gini?
    2019
    Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
    2019