Penurunan Terburuk Dalam Ekspor Untuk Impor Rasio Sejak Tahun 2000 Menurut Negara

Pentingnya Ekspor dalam Ekonomi

Ekspor adalah komponen vital dalam mengelola dan mengembangkan ekonomi yang sehat. Ketika ekspor tumbuh, demikian juga peluang kerja untuk memenuhi permintaan pasar internasional. Jika nilai ekspor melebihi nilai impor, defisit akun diseimbangkan dan surplus tersisa. Suatu negara meningkatkan tingkat ekspornya dengan menjadi lebih kompetitif dalam biaya, meningkatkan kualitas produk, mengurangi tarif, dan berinvestasi dalam dan mempromosikan pengembangan sektor swasta. Langkah-langkah ini seringkali sulit bagi pemerintah, terutama negara-negara berkembang.

Neraca perdagangan

Selain ekspor, impor juga merupakan bagian penting dari menjaga perekonomian. Pemerintah harus melakukan segala yang mungkin untuk memastikan keseimbangan antara impor dan ekspor, yang dikenal sebagai neraca perdagangan. Ini dapat dihitung dengan mengidentifikasi perbedaan nilai impor versus ekspor. Ketika suatu negara mengekspor lebih dari yang diimpornya, ini disebut surplus perdagangan dan itulah yang harus dicapai oleh pemerintah. Jika sebaliknya terjadi, impor melebihi ekspor, situasi ini disebut defisit perdagangan atau kesenjangan perdagangan dan justru yang harus dihindari oleh pemerintah. Sayangnya untuk banyak negara, rasio ekspor terhadap impor mereka telah menurun sejak awal tahun 2000. Di bawah ini adalah negara-negara tersebut.

Negara-Negara Dengan Penurunan Terburuk dalam Ekspor terhadap Rasio Impor

Gibraltar, wilayah Inggris dan anggota Uni Eropa, telah mengalami penurunan hingga 50, 4% dalam ekspor untuk mengimpor rasio relatif terhadap rasio pada tahun 2000. Pada 2014, misalnya, nilai ekspor negara itu hanya $ 1, 03 miliar sementara impornya mencapai $ 13, 3 miliar menciptakan defisit perdagangan sebesar $ 12, 2 miliar. Tiga perempat dari ekspor negara ini terdiri dari minyak sulingan dan importir utama barang ini adalah Spanyol (85%). Menariknya, 89% impornya juga terdiri dari minyak sulingan yang mayoritas berasal dari Belgia-Luksemburg, Spanyol, dan Italia. Mengapa suatu negara mengimpor dan mengekspor produk yang sama? Banyak teori berusaha menjelaskan ini, tetapi satu alasan bisa jadi karena kualitas. Kualitas meninggalkan negara mungkin bernilai lebih tinggi. Ekonomi didukung, bagaimanapun, oleh industri game online yang berkembang, layanan keuangan, dan pariwisata.

Honduras, sebuah negara yang berlokasi di Amerika Tengah, telah mengalami penurunan ekspor untuk mengimpor rasio menjadi 50, 8% dari mereka pada tahun 2000, sedikit lebih baik daripada Gibraltar. Pada tahun 2014, nilai ekspornya mencapai $ 8, 66 miliar dan impornya mencapai $ 9, 7 miliar menciptakan defisit perdagangan sebesar $ 1, 08 miliar. Negara ini terutama mengekspor pakaian jadi mulai dari kaos rajutan hingga sweater untuk pakaian dalam hingga kaus kaki. Ini menjelaskan salah satu impor terbesarnya, benang katun yang diperolehnya dari Amerika Serikat. AS juga merupakan importir terbesarnya karena Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Tengah (CAFTA). Pasar di sini sayangnya rentan terhadap perubahan harga komoditas pada impor. Selain itu, pemerintah telah meningkatkan investasi di industri maquiladora yang telah menciptakan permintaan untuk mesin dan peralatan impor. Barang-barang ini mahal dan berkontribusi pada penurunan rasio ekspor terhadap impor.

Melanjutkan daftar, Korea Selatan berikutnya dengan penurunan rasio ekspor-impor menjadi 52, 7% dibandingkan dengan tingkat 2000. Meskipun rasionya telah menurun selama sekitar 16 tahun terakhir, pada tahun 2014, Korea Selatan benar-benar melihat surplus perdagangan sebesar $ 75 miliar. Ekspor utama dari negara ini adalah mesin seperti telepon, aksesori penyiaran, dan sirkuit terintegrasi. Impor utama meliputi minyak mentah, minyak bumi, dan minyak bumi olahan. Penurunan rasio dapat dikaitkan dengan pertumbuhan impor yang cepat, lebih dari 10% per tahun selama dekade terakhir. Ekspor telah meningkat pada tingkat yang lebih lambat sehingga membuang keseimbangan.

Di bawah ini adalah daftar negara-negara lain yang mengalami penurunan ekspor untuk mengimpor rasio.

Penurunan Terburuk Dalam Ekspor Untuk Impor Rasio Sejak Tahun 2000 Menurut Negara

PangkatNegaraRasio Ekspor-Impor-Relatif Terhadap Tahun 2000
1Gibraltar50, 4%
2Honduras50, 8%
3Korea Selatan52, 7%
4Kepulauan Virgin Inggris55, 9%
5Sierra Leone56, 3%
6Antigua dan Barbuda57, 0%
7Jepang58, 4%
8Pakistan58, 8%
9Bangladesh59, 3%
10Pulau cayman61, 6%

Direkomendasikan

Bangunan tertinggi di Malaysia
2019
Dimanakah Sahel?
2019
Kepulauan Kuril Pasifik Barat Laut
2019