Penjadwalan Ulang Utang Pada Utang Nasional Dalam Beberapa Tahun Terakhir

Untuk melaksanakan mandat mereka dan memenuhi kewajiban mereka, pemerintah memerlukan aliran pendapatan sebagai cara untuk mengumpulkan dana untuk biaya ini dan orang-orang dari berbagai proyek publik lainnya. Beberapa cara pemerintah dapat mengumpulkan uang untuk proyek-proyeknya termasuk tarif, pajak, penjualan obligasi pemerintah, dan pinjaman internal dan eksternal. Total pinjaman pemerintah yang belum dibayar yang terdiri dari pinjaman dari kreditor internal dan kreditor asing untuk membiayai operasi pemerintah disebut sebagai hutang nasional atau hutang pemerintah. Pinjaman pemerintah terdiri dari penerbitan obligasi, surat berharga, dan tagihan. Utang pemerintah juga merupakan utang tidak langsung kepada wajib pajak. Pinjaman nasional memiliki batas waktu yang harus dilunasi. Namun, beberapa negara mungkin tidak berada dalam posisi untuk mengumpulkan cukup uang untuk menyelesaikan hutang. Negara-negara ini memiliki opsi untuk merestrukturisasi ketentuan pembayaran untuk memperpanjang periode pembayaran. Restrukturisasi jangka waktu pinjaman juga disebut penjadwalan utang nasional. Beberapa negara telah memiliki jutaan dolar pokok pinjaman yang dijadwal ulang. Beberapa negara ini terlihat di bawah.

Afghanistan, 2014

Pada tahun 2014, pemerintah Republik Islam Afghanistan berhasil menjadwal ulang total $ 41.863.000 yang dipinjam dari "Paris Club" dari 19 kreditor dari negara-negara maju terkemuka. Pemerintah Afghanistan tidak dalam posisi untuk membayar jumlah yang terhutang karena mereka membutuhkan lebih banyak pembiayaan proyek mereka. Utang dijadwal ulang melalui Dana Moneter Internasional, Bank Dunia, dan negara kreditor. Setelah menghadapi konflik, perang, dan ketidakstabilan ekonomi selama bertahun-tahun, pemerintah telah meminjam dana untuk memfasilitasi proses pembangunan kembali, program reformasi, membiayai kegiatan pemerintah militer dan untuk memenuhi defisit pangan di negara tersebut. Bahkan dengan penjadwalan ulang utang, negara masih menghadapi krisis utang.

Haiti, 2014

Pemerintah Republik Haiti dan Kelompok Kreditur Paris harus merestrukturisasi sebagian besar utang negara pada 2014 karena catatan buruk negara mengenai reformasi dan kondisi utang luar negeri yang tinggi. Sebanyak $ 4.253.000 dijadwal ulang dan dicapai di bawah inisiatif Negara-negara Miskin Berutang Besar (HIPC) untuk memungkinkan negara mencapai tujuan keberlanjutan utang. Pemerintah meminjam jumlah itu untuk membantu pemulihan ekonomi setelah gempa bumi yang menimpa negara itu dengan kerugian $ 7, 8 juta. Namun, selama pemulihan, negara itu lebih jauh dihantam oleh dua badai yang mempengaruhi hasil pertanian. Negara tidak bisa membayar pinjaman sesuai perjanjian.

Bolivia, 2014

Bolivia menjadwal ulang sembilan pinjaman pokok pada tahun 2014 untuk mencoba menyelesaikan krisis utangnya. Penjadwalan kembali utang Bolivia adalah intervensi langsung oleh Amerika Serikat. Total $ 4.420.000 dijadwal ulang pada tahun 2014 melalui Majelis PBB. Jumlah awalnya dimaksudkan untuk membiayai proyek-proyek pembangunan di sektor kemanusiaan.

Ketidakmampuan untuk Membayar Di Tengah Krisis Utang

Negara-negara lain yang memiliki jutaan dolar dari jumlah pokok utang mereka dijadwal ulang atau direstrukturisasi dalam beberapa tahun terakhir telah termasuk Pantai Gading, Gabon, Georgia, Komoro, dan Mozambik. Sebagian besar pinjaman yang dijadwal ulang sebagian besar dipinjam dari sumber eksternal dan penjadwalan ulang difasilitasi terutama oleh Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia. Sebagian besar negara-negara ini membutuhkan periode yang diperpanjang untuk dana yang dipinjam untuk memenuhi tujuan sumber daya sementara negara-negara lain mengalami krisis utang sehingga tidak dapat menaikkan jumlah pokok tepat waktu untuk melunasi utang.

Penjadwalan Ulang Utang Pada Utang Nasional Dalam Beberapa Tahun Terakhir

Negara, TahunKepala Sekolah Dijadwalkan Ulang ($ AS)
Afghanistan, 2014$ 41.863.000
Haiti, 2014$ 4, 253, 000
Bolivia, 2014$ 442.000
Pantai Gading, 2013$ 570.034.000
Georgia, 2013$ 16.089.000
Gabon, 2013$ 12.406.000
Komoro, 2013$ 8.575.000
Mozambik, 2013$ 6.724.000
Haiti, 2013$ 5, 104, 000
Mauritania, 2013$ 1, 523, 000
Guyana, 2013$ 323.000
Senegal, 2013$ 309.000
DR Kongo, 2013$ 1.000
Liberia, 2012$ 28.470.000
Sudan, 2012$ 18.567.000
Afghanistan, 2012$ 6.546.000
Guinea, 2012$ 5, 100, 000
Haiti, 2012$ 3, 581, 000
Madagaskar, 2012$ 1.569.000
Pantai Gading, 2011$ 266.832.000
Mozambik, 2011$ 196.776.000
Republik Kongo, 2011$ 34.130.000
Togo, 2011$ 25.068.000
Honduras, 2011$ 18.676.000
Sudan, 2011$ 5, 677, 000
Vietnam, 2011$ 4, 912, 000
Haiti, 2011$ 3, 538, 000

Direkomendasikan

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Kosta Rika
2019
Siapa Doukhobors?
2019
Api Biru Listrik Dari Gunung Ijen
2019