Penduduk Pedesaan Menurut Negara

Meskipun definisi daerah pedesaan bervariasi berdasarkan wilayah dan konsep ekonomi yang sudah berurat berakar, daerah pedesaan, dalam konotasinya yang paling sederhana, dapat didefinisikan sebagai wilayah geografis yang terletak di luar kota atau pusat kota. Permukiman kecil dan pertanian yang tersebar di sebidang besar sebagian besar tanah pertanian dan hutan mencirikan pengaturan pedesaan. Penduduk pedesaan, di sisi lain, mengacu pada jumlah orang yang tinggal di daerah pedesaan ini. Sebagai persentase, populasi pedesaan adalah perbedaan antara total populasi dan populasi perkotaan yang dinyatakan sebagai proporsi dari total populasi.

Tren populasi global telah berubah dari waktu ke waktu, dengan populasi perkotaan tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada di daerah pedesaan. Memang, perkiraan saat ini menunjukkan bahwa 54% dari populasi dunia tinggal di daerah perkotaan, naik dari hanya 30% pada tahun 1950. Yang penting, proporsi ini akan meningkat secara dramatis namun masih karena negara-negara tertentu dengan tingkat pembangunan rendah menjadi semakin urbanisasi. Kami melihat beberapa negara ini dengan populasi pedesaan relatif tinggi, dan beberapa faktor yang berkontribusi terhadap penyimpangan dari norma pemukiman yang khas pada abad ke-21.

Negara Pedesaan dan Wilayah Dunia

Tren statistik menunjukkan bahwa mayoritas negara yang memiliki jumlah orang terbanyak yang tinggal di daerah pedesaan ditemukan di Afrika dan Asia. Di Afrika, jumlahnya meningkat hingga proporsi yang lebih tinggi di negara-negara Afrika sub-Sahara. Misalnya, di Burundi dan Uganda, 88, 24% dan 84, 23% penduduknya tinggal di distrik pedesaan. Demikian juga, di Asia, jumlahnya meningkat ketika seseorang memasuki negara-negara Asia Timur dan Tenggara, seperti Nepal, di mana 81, 76% penduduk Nepal menempati zona pedesaan. Kategori lain dari negara-negara yang ditemukan memiliki insiden tinggi dari orang-orang mereka yang tinggal di daerah pedesaan adalah di wilayah Oseania Pasifik Selatan hingga tenggara Asia. Di sini, kita menemukan Samoa dan Kepulauan Solomon masing-masing dengan 80, 74% dan 78, 12% dari populasi yang menghuni daerah pedesaan. Salah satu peserta yang tampaknya aneh dalam daftar kami dari dua puluh negara teratas dengan jumlah orang terbanyak yang tinggal di daerah pedesaan adalah negara Eropa Liechtenstein, satu-satunya negara yang terdaftar dari benua itu. Melintasi ribuan mil dan Atlantik, dengan 91, 45% populasinya tinggal di daerah pedesaan, Trinidad dan Tobago juga mengejutkan, mengingat negara ini adalah yang terkaya di wilayah Karibia, dan negara berpenghasilan tertinggi ke-40 di dunia.

Faktor-Faktor Yang Menyumbang Populasi Pedesaan Tinggi

Dari analisis kami terhadap tren statistik ini, kami telah melihat bahwa mayoritas populasi negara-negara dengan ekonomi berkembang adalah penghuni daerah pedesaan. Ini bukan kebetulan, dan fenomena ini dapat dikaitkan dengan sejumlah faktor. Pertama, migrasi desa-kota di negara-negara maju sebagian besar dikatalisasi oleh industrialisasi, yang sebagian besar terjadi lebih dari seabad yang lalu di sebagian besar Eropa Barat dan Amerika Utara. Mayoritas negara berkembang masih belum sepenuhnya ditembus oleh jangkauan industrialisasi, dan yang lain hanya baru didefinisikan sebagai industrialisasi. Meskipun demikian, banyak negara dalam daftar kami bergerak cepat menuju industrialisasi dan urbanisasi. Faktanya, tingkat migrasi desa-kota tertinggi saat ini terjadi di negara-negara berkembang di Afrika dan Asia, dan populasi perkotaan di benua ini diproyeksikan melampaui 50% pada tahun 2050. Faktor penting lainnya memberikan kontribusi terhadap proporsi pedesaan yang relatif tinggi di negara-negara berkembang berasal dari tingkat pertumbuhan populasi mereka yang biasanya tinggi, di mana dengan daerah pedesaan angka kelahiran pada umumnya jauh lebih tinggi daripada yang terlihat di daerah perkotaan, meningkatkan kesenjangan dalam perbedaan populasi desa-kota. Kejadian ini sebagian besar dapat disebabkan oleh status sosial yang lebih rendah dan harapan ibu untuk wanita pedesaan, dan tingkat buta huruf yang tinggi di antara penduduk pedesaan di negara-negara berkembang, yang sering mengarah pada kurangnya pengetahuan selanjutnya sejauh menyangkut pengendalian kelahiran. Selain itu, rata-rata 75% dari populasi negara-negara berkembang bekerja di pertanian, yang berfungsi sebagai sumber pekerjaan dan pendapatan yang relatif stabil. Dengan demikian, sebagian besar populasi di negara berkembang dapat memilih untuk tinggal di daerah pedesaan karena alasan pekerjaan.

Pergeseran Masa Depan dalam Distribusi Penduduk Pedesaan

Jelas untuk melihat bahwa tingkat perkembangan ekonomi adalah penentu terkuat dari distribusi populasi antara daerah pedesaan dan perkotaan suatu negara. Oleh karena itu diharapkan bahwa ketika negara-negara berkembang terus melakukan industrialisasi, daerah pedesaan akan terus kehilangan populasi ke daerah perkotaan. Akibatnya, ada kebutuhan yang sangat besar bagi negara-negara berkembang untuk membangun strategi spasial perkotaan yang sehat untuk secara efektif menangani penyebaran perkotaan yang tak terhindarkan dan tekanan infrastruktur yang datang dengan migrasi massal dari desa ke kota.

Penduduk Pedesaan Menurut Negara

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraPersentase populasi
1Trinidad dan Tobago91, 45%
2Burundi88, 24%
3Papua Nugini87, 02%
4Liechtenstein85, 70%
5Uganda84, 23%
6Malawi83, 90%
7Nepal81, 76%
8Srilanka81, 68%
9Niger81, 53%
10Sudan Selatan81, 41%
11Etiopia80, 97%
12Samoa80, 74%
13Kamboja79, 49%
14Swaziland78, 69%
15Pulau Solomon78, 12%
16Eritrea77, 81%
17Chad77, 66%
18Mikronesia, The Fed. Sts.77, 62%
19Tonga76, 37%
20Antigua dan Barbuda75, 81%
21Kenya74, 80%
22Vanuatu74, 18%
23Afganistan73, 72%
24Tajikistan73, 31%
25Lesotho73, 21%

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019