Parade Senyap tahun 1917

Pada 28 Juli 1917, demonstrasi massa hitam pertama di AS berlangsung tanpa sepatah kata pun di Fifth Avenue di New York City. Ini kemudian dikenal sebagai Parade Senyap. Tindakan diam-diam memprotes kurangnya perlindungan pemerintah dari penggantungan, kekerasan rasial, dan diskriminasi. Panitia merencanakan pawai itu sebagai tanggapan langsung terhadap kerusuhan ras St. Louis yang brutal dan mematikan. Silent Parade menarik sekitar 10.000 demonstran Hitam dari berbagai latar belakang etnis dan agama. Selama hampir dua jam sepanjang rute hampir dua mil dari 57th Street ke Madison Square, para peserta tidak berbicara. Langkah kaki mereka hanya ditemani oleh suara genderang yang diredam.

Pesan Diam Parade

Sederet organisator, pendeta, dan pejabat tinggi berbaris dalam setelan gelap muram sebagai tanda berkabung. WEB DuBois, salah satu pendiri Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Kulit Berwarna (NAACP) dan orang kulit hitam pertama yang menerima gelar Ph.D. dari Universitas Harvard, berbaris tanpa gembar-gembor di dekat tepi baris ini.

Sejumlah besar anak mengikuti warna putih untuk mewakili kepolosan. Banyak yang termuda memegang tangan dalam barisan lurus yang mengejutkan. Di belakang, anak-anak berjalan berderet-deret perempuan khusyuk juga berbaju putih. Di belakang, orang-orang berbaris dengan ketepatan militer dalam setelan gelap sebagai tanda berkabung.

Sumber gambar: Domain Publik.

Sikap bermartabat dari para peserta sangat kontras dengan perilaku para perusuh kulit putih dan para pelaku hukuman mati dan dengan stereotip yang umumnya dipegang oleh orang-orang kulit putih tentang komunitas kulit hitam.

Beberapa demonstran membawa plakat dan spanduk besar yang menyampaikan, tanpa sepatah kata pun diucapkan, sifat pasti dari kemarahan peserta:

INTERPRET UNTUK KITA DALAM HIDUP, ACARA KASIH, AGAMA YESUS KRISTUS.

BUAT AMERIKA AMAN UNTUK DEMOKRASI.

PERPAJAKAN TANPA PERWAKILAN SANGAT SEKALI.

AMERIKA TELAH BERHUBUNGAN TANPA PERCOBAAN 2.867 NEGRO DALAM 31 TAHUN DAN BUKAN PEMBUNUHAN TUNGGAL SUFFERED.

ALABAMA MEMBUTUHKAN 75.000 BALLOT UNTUK MEMILIH 10 SELAMAT. MINNESOTA MEMBUTUHKAN 300.000. BAGAIMANA MEREKA MELAKUKANNYA?

KAMU TIDAK AKAN MEMBUNUH.

KAMI TELAH MENDAPAT LIBERTY AMERIKA PUTIH DALAM 6 PERANG; HADIAH KAMI ADALAH ST TIMUR. LOUIS.

The Silent Parade mengimbau orang kulit putih untuk mengakui kemanusiaan dari tetangga kulit hitam mereka dan berusaha untuk memenuhi cita-cita agama dan politik. Tindakan itu meminta penonton untuk mengidentifikasi penyebab umum yang mereka miliki dengan peserta parade dan untuk mengenali orang kulit hitam sebagai warga negara yang setara di bawah hukum.

Orang-orang yang Bertanggung Jawab atas Parade Diam

Pemandangan dari Parade Senyap. Sumber foto: Koleksi Digital Perpustakaan Umum New York.

Anggota pendiri NAACP, Fanny Villard, telah mengadakan Parade Perdamaian Perempuan yang sunyi pada tahun 1914. James Weldon Johnson, Sekretaris Lapangan NAACP, menggunakan contoh pawai Villard - rutenya, keheningan, drum yang diredam, dan pakaian berkabung - sebagai model untuk Silent Parade tahun 1917. Johnson juga mendapat bantuan dari Pendeta Dr. HC Bishop dari Gereja St. Philips dan Pendeta C. Martin, seorang menteri India Barat dan pendiri Gereja Moravia Keempat.

Komunitas New York Black dan partisipasinya yang berani dan berprinsip sangat penting bagi keberhasilan Parade Senyap. Lainnya juga membuat kontribusi penting: Jurnalis Ida B. Wells, melaporkan kondisi di East St. Louis. Daisy Tapley, penyanyi populer dan anggota komunitas, memimpin divisi wanita. Walikota New York City John Purroy Mitchel menutup Fifth Avenue untuk pertama kalinya untuk parade Black-only.

Peran Kerusuhan Ras St. Louis Timur

Penyelenggara berusaha, di antara tujuan-tujuan lain, untuk "membuat pengulangan yang mustahil" dari kekejaman dan hilangnya nyawa kerusuhan ras St. Louis Timur (juga dikenal sebagai Pembantaian St. Louis Timur). Kekerasan di St. Louis Timur terjadi dalam konteks sikap rasis yang berkelanjutan. Selain itu, meningkatnya ketegangan terjadi karena meningkatnya jumlah warga Selatan Hitam yang pindah ke kota-kota Utara untuk mencari lebih banyak hak, pekerjaan yang lebih baik, dan lebih sedikit kekerasan. Pola migrasi ini disebut sebagai Migrasi Hebat. Akibatnya peningkatan populasi kulit hitam di kota-kota Utara sering menyebabkan perubahan di pasar kerja dan rasial lingkungan, orang kulit putih utara umumnya menganggap perubahan ini tidak disukai.

Kerusuhan St. Louis Timur tahun 1917

Ketegangan di St. Louis Timur memuncak pada Mei 1917. Pekerja serikat putih menyerang dua pabrik yang penting bagi partisipasi AS dalam Perang Dunia I. Pemerintah merespons dengan menarik lebih banyak pekerja kulit hitam ke St. Louis Timur dengan janji kerja dan dengan menggunakan Garda Nasional Illinois untuk memastikan pekerja kulit hitam bisa melewati garis piket. Pekerja kulit putih melihat kekuatan serikat mereka bubar dan melampiaskan kemarahan mereka dalam kekerasan sporadis terhadap pekerja kulit hitam dan lainnya. Pihak berwenang Ilinois tidak berbuat banyak untuk mengekang perilaku itu.

Pada 1 Juli 1917, sejumlah pria kulit hitam bersenjata yang tidak diketahui jumlahnya, dalam upaya nyata untuk mempertahankan diri, secara tidak sengaja membunuh dua petugas polisi kulit putih. Kabar menyebar tentang pembunuhan bersama dengan desas-desus tentang pelanggaran lain, dan pada 2 Juli, kelompok kulit putih berangkat untuk membalas kematian para petugas.

Carlos F. Hurd, seorang karyawan dari St Louis Post-Dispatch, menggambarkan kekerasan yang menewaskan setidaknya 40 orang, ratusan terluka, lingkungan hitam dihancurkan, dan lebih dari 6.000 orang hidup sebagai pengungsi: " Serangan dan pembunuhan itu dingin- berdarah, disengaja dan sangat brutal. . . . Mereka adalah hasil kerja kelompok pria dan wanita yang mencari dan membakar orang Negro dan kemudian menembak, memukul, menendang atau menggantung mereka.

Beberapa saksi mata menuduh agen yang dituduh menjaga perdamaian dengan gagal bertindak dan bahkan bergabung dalam kekerasan.

Apa yang Dicapai oleh Para Pemrotes Diam

Meskipun delegasi dari New York memperoleh janji temu dengan Presiden Wilson pada 1 Agustus 1917, untuk membahas undang-undang anti-hukuman mati tanpa pengadilan, Presiden menolak untuk menepati janji temu. Pada tahun 1918 seorang perwakilan Missouri memperkenalkan RUU Anti-Lynching Dyer ke Dewan Perwakilan Rakyat, tetapi negara itu tidak akan berhasil mengeluarkan undang-undang nasional yang memajukan hak-hak sipil warga negara kulit hitam sampai tahun 1957.

Jadi, apakah Parade Senyap tidak berhasil? Terlepas dari hasil yang dapat diukur, orang kulit hitam di AS merasa bangga telah mencapai upaya besar seperti itu. Selain itu, meskipun hasilnya tidak langsung, upaya penegakan hukum lokal mengurangi jumlah pengekangan.

Isabel Wilkerson, seorang jurnalis pemenang Hadiah Pulitzer dan penulis sebuah buku tentang Migrasi Hebat menganggap dampak dari Parade Senyap tahun 1917 menjadi penting: “ Citra orang-orang yang mengambil sikap dalam demonstrasi massa terkadang menjadi. . . manifestasi nyata dari perlawanan terhadap ketidakadilan. Ini adalah pengingat bahwa ada banyak orang yang bersedia mempertaruhkan diri, berbaris, untuk menunjukkan kepada dunia bahwa mereka mewakili ribuan, bahkan jutaan, orang yang setuju dengan mereka.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019