Panduan untuk Etiket Jepang

Etiket memegang tempat khusus dalam struktur semua budaya, namun, bagi orang Jepang, itu dapat dianggap lebih dari sekadar bagian dari budaya; itu yang terpenting.

Etiket Jepang bersifat simbolis, bermakna, dan dinamis; itu sering berubah berdasarkan situasi, hubungan, wilayah, dan dengan waktu. Dengan Tokyo dan Osaka berada di puncak tangga lagu sebagai kota teraman di dunia, dan pengaruh Asia tumbuh di Barat, pengunjung berbondong-bondong ke raksasa Asia Timur untuk menemukan apa yang membuat Jepang begitu istimewa. Berikut adalah beberapa tips tentang bagaimana berperilaku.

Salam Jepang

Hadir dan terima semua kartu bisnis dengan dua tangan (Thinkstock)

Salam di Jepang dipenuhi dengan ritual. Meskipun mereka akan berjabat tangan dengan orang asing, jangan berharap mereka berjabat tangan di antara mereka sendiri. Salam Jepang dibuat dengan busur. Membungkuk dengan benar adalah cara mudah untuk menempa kesan pertama yang baik. Gagal membungkuk dengan benar sama dengan memberikan jabat tangan lemas di Amerika Serikat.

Busur dapat berkisar dari anggukan kecil kepala hingga busur yang dalam. Tingkat di mana seseorang membungkuk berhubungan dengan hubungan dengan orang tersebut serta rasa hormat yang ingin Anda tunjukkan. Sederhananya, semakin dalam haluan, semakin banyak rasa hormat yang Anda tunjukkan.

Di Jepang, urutan nama tertulis dibalik; nama belakang datang pertama dan nama depan datang terakhir (misalnya Nama Lengkap: Uematsu Nobuo, Nama Depan : Nobuo, Nama Belakang : Uematsu). Dalam percakapan, judul biasanya ditambahkan ke nama yang sesuai dengan hubungan:

–San: Judul netral umum untuk orang dewasa.

–Kun: Gelar informal untuk remaja putra

–Chan: Gelar informal untuk anak kecil atau teman dekat atau kenalan.

–Sama: Versi formal -san

–Sensei: Judul yang digunakan untuk para profesional, guru, atau orang-orang berpendidikan tinggi.

Kartu nama memiliki tempat khusus dalam budaya Asia dan diperlakukan dengan sangat berbeda daripada di Amerika Utara. Sebuah kartu dianggap sebagai representasi langsung dari orang yang namanya tercetak di atasnya dan kualitas pekerjaan mereka. Dengan demikian, tindakan mengambil kartu nama dan dengan cepat memasukkannya ke dalam saku atau dompet seperti tanda terima dianggap sangat ofensif.

Poin-Poin Utama:

  • Jabat tangan itu pantas jika itu adalah salam umum Anda.
  • Tonton beberapa busur Jepang sebelum mencoba sendiri.
  • Menambahkan nama seseorang dengan –san sama dengan menggunakan "sir" atau "nyonya."
  • Investasikan kartu nama berkualitas tinggi.
  • Cetak kartu dalam bahasa Jepang dan Inggris. Sertakan judul atau posisi Anda.
  • Tunjukkan kartu Anda dengan kedua tangan dan buat tulisan Jepang menghadap ke atas.
  • Tunduk sambil menghadap orang tersebut dan bersiaplah untuk menerima kartu nama.
  • Lihatlah mereka dengan sangat hati-hati dan perlakukan dengan hati-hati; jangan kusut, lipat, atau garuk.

Aturan Rumah

Jika diundang ke rumah, pastikan untuk membawa hadiah. Mainkan aman dengan hadiah berbasis makanan atau minuman keras. Buah sangat berharga atau sebotol saké atau wiski akan cocok untuk sebagian besar inang.

Kita semua berada dalam situasi ini; Para tamu kami datang dan kami bisa menggunakan beberapa menit lagi untuk persiapan akhir. Untuk alasan yang tepat, sudah menjadi kebiasaan umum di Jepang untuk tiba di rumah seseorang 5 menit setelah waktu undangan. Itu tidak dianggap kasar, itu adalah lambang fashionable terlambat.

Setelah diundang ke rumah, ingatlah untuk selalu melepas sepatu Anda; berjalan ke rumah dengan sepatu dianggap kotor. Sering ada sandal yang disediakan untuk pengunjung, tetapi pastikan untuk mengenakan kaus kaki bersih setiap saat untuk berjaga-jaga. Kemungkinan akan ada set sandal yang berbeda untuk kamar mandi. Pastikan untuk menggunakannya karena mengenakan sandal yang sama masuk dan keluar dari kamar mandi dianggap tidak higienis.

Jika Anda tinggal bersama keluarga Jepang, jangan kaget dengan tawaran mandi. Mandi dimaksudkan untuk menjadi pengalaman santai di akhir hari, tetapi mandi dilengkapi dengan aturannya sendiri.

Poin-Poin Utama

  • Bawalah hadiah kecil ke rumah mana pun Anda diundang.
  • Tunggu 5 menit setelah waktu undangan yang dijadwalkan sebelum mengetuk.
  • Pastikan untuk memakai kaus kaki bersih karena Anda akan diharapkan untuk melepas sepatu Anda.
  • Gunakan sandal kamar mandi yang disediakan.
  • Bilas diri Anda sebelum masuk ke dalam bak mandi.
  • Jangan menyabuni diri Anda di bak mandi, keluar, dan bersihkan di kamar mandi.

Mengapa harus melalui semua kerumitan ini untuk mandi? Karena semua orang akan berbagi air mandi yang sama.

Etiket Makanan Jepang

Hidangan udang, ikan & nasi tradisional Jepang (Thinkstock)

Saat berada di Jepang, jika makan di restoran atau di rumah penduduk setempat, tunggu sampai ditempatkan sebelum Anda duduk. Jika tidak ada kursi, berlutut, dan duduk dengan tumit kaki adalah cara yang tepat untuk mengambil tempat di meja.

Poin-Poin Utama

  • Para tamu kehormatan duduk di tengah meja, biasanya tempat terjauh dari pintu - secara historis tempat teraman di ruangan.
  • Tamu kehormatan juga adalah orang yang mengambil gigitan pertama. Mulai makan setelah dia makan.
  • Setara dengan "Bon Appétit" adalah "itadakimasu", yang diterjemahkan secara kasar menjadi "Saya menerima dengan rendah hati".
  • Anda dapat mengangkat mangkuk kecil berisi nasi dan sup ke mulut Anda untuk menghindari tumpahan, tetapi mangkuk yang lebih besar harus diletakkan di atas meja, terutama jika piring dibagi.
  • Jika dibagikan, Anda harus menggunakan sumpit yang disediakan untuk melayani diri sendiri. Jika itu tidak termasuk, gunakan ujung sumpit Anda sendiri.
  • Setelah makan selesai, ganti semuanya seperti yang disajikan, itu berarti meletakkan tutup kembali di piring dan tidak meninggalkan sumpit Anda di piring Anda.

Jika Anda menghabiskan setiap butir nasi di mangkuk Anda, itu berarti Anda puas. Tidak sopan untuk meninggalkan makanan di piring Anda; itu menandakan bahwa Anda menginginkan lebih. Sebaliknya, tinggalkan gelas kosong dan Anda akan dilayani lagi; sisakan sedikit di gelas Anda jika sudah selesai.

Seperti kebanyakan tempat: bersendawa, mengunyah dengan keras, dan meniup hidung Anda di meja adalah perilaku buruk. Menunjuk dengan sumpit Anda, menempelkannya secara vertikal di atas piring, atau melambaikannya di atas piring - ini semua dianggap perilaku buruk.

Terakhir, catatan tentang gratifikasi: Pemberian tip tidak diperlukan atau tidak diharapkan di mana pun di Jepang, bahkan di industri pariwisata. Sering kali, orang Jepang bahkan tidak mau menerima tip yang diberikan, yang dapat diartikan sebagai sikap kasar. Menawarkan hadiah adalah cara yang disukai untuk menunjukkan rasa terima kasih. Sebagai contoh: Jika Anda memiliki seorang bartender hotel yang luar biasa selama masa tinggal Anda, Anda selalu dapat membelikannya hadiah kecil untuk menunjukkan terima kasih.

Bagaimana cara berpakaian di Jepang?

Tidak ada kode berpakaian yang ketat di Jepang. Peraturannya mirip dengan Amerika Utara, yaitu berpakaian sesuai situasi, baik formal maupun informal. Kimono masih dipakai untuk acara-acara khusus tetapi tidak wajib.

Tampilan tato di depan umum agak tabu di Jepang. Mereka telah dikenal sebagai simbol Yakuza, geng kriminal terorganisir Jepang. Ada banyak area umum yang akan melarang orang dengan tato termasuk pemandian umum, kuil, dan kuil. Jika memungkinkan, tutupi tato Anda sebanyak mungkin di perusahaan campuran.

Kesimpulan

Penting untuk dicatat bahwa ini hanyalah subset umum dari etiket Jepang dan mereka pasti bervariasi secara regional. Namun, mereka memberikan indikasi tingkat upacara dan rasa hormat yang mendalam terhadap perilaku sosial yang umum di berbagai lingkungan Jepang.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019