Orang-Orang Sentinel: Budaya Dunia

Deskripsi

Sebuah pulau indah di Samudra Hindia, Pulau Sentinel Utara, yang terletak di sebelah barat ujung selatan kepulauan Andaman, terkenal dengan reputasi penduduk pribumi, orang-orang Sentinel. Sangat sedikit yang diketahui tentang suku ini, yang diyakini sebagai salah satu suku paling terisolasi yang tersisa di dunia. Meskipun angka populasi yang tepat tidak ada, pada tahun 2001 pejabat yang melakukan Sensus India memperkirakan sekitar 39 populasi. Angka ini hanya diambil berdasarkan survei udara oleh helikopter pemerintah yang terbang di atas pulau. Meskipun melakukan penelitian DNA terhadap orang-orang ini hampir tidak mungkin dilakukan dalam keadaan saat ini, upaya untuk menjelaskan asal-usul mereka berdasarkan studi yang dilakukan dalam suku Andaman lainnya memang masuk akal. Karakteristik fisik orang Sentinel menunjukkan bahwa mereka adalah keturunan orang yang bermigrasi keluar dari Afrika ribuan tahun yang lalu, dan menjadi terisolasi secara genetis setelah menetap di Pulau Sentinel Utara, di mana mereka mengembangkan bahasa dan sifat genetik mereka sendiri yang berbeda.

Arsitektur

Orang-orang Sentinel diketahui menjalani gaya hidup pemburu-pengumpul, dengan sedikit informasi yang tersedia mengenai sifat tempat tinggal mereka. Beberapa laporan anekdotal yang tersebar menunjukkan bahwa mereka tinggal di tempat penampungan sementara dengan sisi terbuka atau membangun gubuk besar untuk kehidupan bersama. Mereka juga diyakini menggunakan perahu sempit seperti kano yang hanya bisa digunakan di perairan dangkal. Meskipun kemungkinan untuk menggunakan logam canggih dianggap sebagai jarak jauh, orang Sentinel diketahui telah mengambil barang-barang logam yang terdampar di pulau itu, yang dihasilkan dari bangkai kapal di lautan yang bersebelahan dan dari sumber eksternal lainnya. Mereka juga diketahui menggunakan senjata seperti panah, tombak, dan tombak untuk tujuan pertahanan, berburu, dan memancing.

Masakan

Sama seperti aspek lain yang terkait dengan orang Sentil, sangat sedikit yang diketahui tentang kebiasaan diet mereka. Dilihat dari penampilan sehat dan kokoh dari yang diamati dan gambar yang ditangkap oleh rekaman udara dan fotografi terbatas, diyakini mereka memiliki sumber makanan yang mantap. Kemungkinan besar, mereka bergantung pada laut untuk memancing, dan pada hutan untuk buah-buahan dan bagian tanaman lainnya, madu, dan mungkin daging spesies hewan asli tertentu.

Signifikansi budaya

Pulau Sentinel Utara dan penduduknya adalah salah satu budaya misterius terakhir abad ke-21. Beberapa upaya telah dilakukan untuk menghubungi orang-orang dari suku Sentinel tetapi, dengan pengecualian beberapa insiden positif, keberhasilan telah sulit dipahami. Orang-orang di pulau ini tampaknya sangat agresif, dan tidak suka dengan apa yang mereka pandang sebagai pengganggu. Mereka terus menyerang siapa saja yang mencoba mendekati tanah mereka, termasuk serangan bahkan terhadap helikopter yang terbang rendah. Pada tahun 2006, dua nelayan yang secara ilegal menangkap kepiting lumpur di lepas pantai Pulau Sentinel Utara dibunuh oleh orang-orang Sentinel, setelah perahu nelayan itu secara tidak sengaja melayang ke arah pulau itu karena arus yang kuat pada malam hari. Kemungkinan mabuk, para nelayan gagal untuk membedakan peringatan oleh sesama nelayan, dan akhirnya kehilangan nyawa mereka. Penyebab perilaku ini sulit diukur. Namun, terlepas dari isolasi mereka, dan tanpa pengaruh peradaban modern, orang Sentinel tampaknya sehat, berkembang, dan penuh energi. Masih banyak yang dapat ditemukan tentang budaya manusia misterius di abad ke-21 ini.

Ancaman

Setelah Tsunami 2004, ketika ribuan nyawa melayang di daerah dekat Pulau Sentinel Utara, ada kekhawatiran bahwa orang Sentinel mungkin dalam bahaya besar. Namun, kunjungan berikutnya ke Pulau Sentinel Utara membuktikan sebaliknya, ketika helikopter Penjaga Pantai India yang mencoba mensurvei pulau itu disambut dengan serangan panah dari seorang pria Sentinel. Namun, dengan naiknya permukaan air pantai secara global, habitat orang-orang ini tampaknya terancam. Meskipun tsunami tidak dapat melenyapkan suku ini, tidak ada yang tahu apa rencana masa depan bagi orang-orang ini. Pada tahun 1967, Pemerintah India memulai ekspedisi kontak untuk menjalin hubungan persahabatan dengan Sentinel. Beberapa ekspedisi juga dilakukan oleh organisasi besar dalam komunitas ilmiah dan pendidikan, termasuk National Geographic. Keprihatinan atas menularkan penyakit mematikan kepada mereka, di mana penduduk pulau ini tidak mungkin kebal dari, muncul pada saat-saat seperti itu. Namun, keteguhan hati bawaan penduduk pulau dalam mempertahankan sikap agresif mereka terhadap orang luar telah membuat semua upaya kontak sia-sia. Saat ini, Pemerintah India telah menghentikan semua upaya kontak, dan telah membuatnya ilegal bagi siapa pun untuk mendekati di mana saja dalam tiga mil dari pulau itu.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019