Negara yang Paling Kurang Dikunjungi di Eropa

Liburan Eropa sering identik dengan Menara Eiffel di Perancis, Colosseum di Italia, atau Istana Buckingham di Inggris. Eropa, bagaimanapun, menawarkan sejumlah tujuan wisata menarik lainnya yang mungkin tidak terlalu terkenal, tetapi masih menarik. Artikel ini membahas beberapa negara yang paling jarang dikunjungi di Eropa.

10. Serbia

Pemandangan kota Beograd, Serbia.

Serbia menerima sekitar 1, 28 juta turis asing pada tahun 2016, banyak di antaranya berasal dari negara-negara Eropa Timur yang berdekatan. Serbia baru merdeka dari Montenegro sejak 2006, sebuah fakta yang mungkin memengaruhi potensinya di industri pariwisata. Negara ini, bagaimanapun, menawarkan sejumlah kegiatan menarik termasuk resor gunung, kapal pesiar sungai Danube, Museum Tesla, dan wisata Benteng Beograd. Sejumlah kota bersejarah juga tersebar di seluruh negara ini. Beberapa yang paling populer di antaranya adalah Beograd, Novi Sad, dan Nis (yang juga merupakan salah satu kota tertua di Eropa).

9. San Marino

San Marino adalah microstate tertutup yang terletak sepenuhnya di perbatasan Italia. Ini mencakup area hanya 24 mil persegi di pegunungan Apennine. Dari sekitar 2 juta turis yang berkunjung setiap tahun, sebagian besar adalah orang Italia. San Marino memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada seluruh dunia. Beberapa tempat wisata populer di sini termasuk tur Guaita abad ke-11 Benteng (yang menghadap ibu kota), Palazzo Pubblico (balai kota bergaya abad pertengahan) dan Katedral San Marino. Wisatawan juga dapat berjalan-jalan di sepanjang lorong-lorong abad pertengahan, yang berlimpah di seluruh kota.

8. Monako

Monako adalah negara terkecil kedua di dunia, yang mungkin menjelaskan mengapa ia sering diabaikan sebagai tujuan wisata. Negara-kota 0, 78 mil persegi ini terletak di dalam Riviera Perancis, dikelilingi di tiga sisi oleh Perancis (dan satu sisi oleh Laut Mediterania). Sekitar 30% penduduknya dianggap jutawan, menjadikan Monako tempat yang sempurna untuk melihat rumah-rumah mewah di atas tebing dan kapal pesiar mewah. Itu juga rumah bagi sejumlah kasino.

7. Moldova

Moldova, yang sebelumnya merupakan negara Republik Soviet, terkurung daratan antara Rumania dan Ukraina. Dari 2, 85 juta turis asing yang berkunjung pada 2015, 2, 31 juta berasal dari Rumania atau Ukraina. Negara ini wajib dikunjungi, terutama bagi pecinta anggur, karena merupakan rumah bagi beberapa kebun anggur dan ruang bawah tanah. Para wisatawan yang tertarik pada sejarah juga dapat mengunjungi Orhei Tua, sebuah kompleks arkeologi, Biara Capriana - yang tertua di countrym, dan Muzeul Memoriei Neamului, sebuah museum untuk menghormati gerakan perlawanan anti-Komunis negara itu.

6. Makedonia

Makedonia, negara bagian Balkan, menerima 735.650 wisatawan pada tahun 2014. Jumlah pengunjung asing ke negara ini dan jumlah waktu mereka tinggal terus meningkat setiap tahun, karena pariwisata di seluruh wilayah menjadi lebih populer. Makedonia adalah bagian dari Kekaisaran Ottoman selama lebih dari 500 tahun, yang meninggalkan bekas di wilayah tersebut. Selain itu, negara ini memiliki reruntuhan arkeologis dari beberapa pengaruh, termasuk Romawi, Baroque, dan Bizantium. Makedonia juga merupakan rumah bagi sejumlah taman nasional dengan ngarai, air terjun, sungai, gunung, danau, dan gua. Selain itu, wisatawan dapat memilih untuk mengunjungi dua cagar alam dan Suaka Burung Ezerani, dengan lebih dari 120 spesies burung.

5. Luksemburg

Kota Luksemburg, Luksemburg.

Luksemburg menerima kurang dari 1 juta pengunjung setiap tahun, sering kali dibayangi oleh tetangganya yang lebih populer di Jerman, Prancis, dan Belgia. Namun, meskipun ukurannya kecil, Luksemburg menyelenggarakan berbagai kegiatan, mulai dari perjalanan backpacking gunung hingga tur kastil Abad Pertengahan. Selain itu, negara ini adalah rumah bagi Katedral Notre Dame bergaya Neo-Gothic dan Istana Grand Ducal. Dari Luksemburg, banyak tujuan Eropa yang lebih populer dapat dicapai dalam waktu kurang dari 2 jam dengan kereta api.

4. Liechtenstein

Lichtenstein adalah mikronasi 61, 78 mil persegi, yang terletak antara Swiss dan Austria dalam pegunungan Alpen. Lebih kecil dari Kota New York, negara ini adalah tambahan yang bagus untuk liburan Eropa. Terlepas dari ukurannya, Lichtenstein menawarkan berbagai kegiatan bagi wisatawan, mulai dari bermain ski dan hiking hingga tur kastil dan bersepeda kota. Ini adalah lokasi yang sempurna untuk menjelajahi kota-kota kecil, bersantai di kafe, dan menjelajahi toko-toko kecil.

3. Islandia

Karena lokasinya yang tidak jelas di Samudra Atlantik Utara, Islandia sering diabaikan sebagai tujuan wisata. Namun, selama beberapa tahun terakhir, popularitasnya telah meningkat dan negara itu bahkan telah mendirikan maskapai penerbangan baru yang murah untuk mendorong pariwisata. Islandia mengalami hari-hari musim dingin yang gelap dan panjang dan dikenal karena suhunya yang relatif dingin. Namun, faktor-faktor ini seharusnya tidak menghalangi kunjungan ke negara yang indah ini. Pemandangan di sini tidak seperti yang lain, dipenuhi dengan lembah-lembah glasial, tebing-tebing batu yang curam, sungai, air terjun, pantai pasir hitam, dan banyak sumber air panas. Bagi para wisatawan yang tertarik pada sejarah, Taman Nasional Thingvellir menawarkan pandangan tentang sejarah Parlemen Islandia.

2. Bosnia dan Herzegovina

Bosnia dan Herzegovina dulunya bagian dari Republik Yugoslavia. Namun, sejak Republik dipisahkan menjadi negara berdaulat kecil, sebagian besar wisatawan memilih untuk mengunjungi Kroasia di dekatnya. Negara ini telah berusaha meningkatkan sektor pariwisata selama beberapa tahun terakhir. Pada 2015, mencapai lebih dari 1 juta pengunjung. Jumlah ini diperkirakan akan terus tumbuh, menjadikan Bosnia dan Herzegovina pasar pariwisata dengan pertumbuhan tercepat ke-3 di dunia. Salah satu atraksi paling populer di sini adalah Sarajevo, kadang-kadang disebut sebagai Yerusalem Eropa karena beragam pusat keagamaan yang terletak di sini. Faktanya, ini adalah satu-satunya kota besar di Eropa dengan masjid Islam, katedral Katolik, sinagoge Yahudi, dan gereja Ortodoks di lingkungan yang sama. Kegiatan populer lainnya di sini termasuk bermain ski, hiking di ngarai sungai, dan perjalanan ke Laut Adriatik.

1. Belarus

Kastil abad pertengahan Mir di Belarus.

Belarus tampaknya menerima jumlah wisatawan terkecil, hanya mencapai 137.000 pada 2013. Negara ini memiliki infrastruktur pariwisata yang kurang berkembang dan proses visa yang sulit yang menghambat pertumbuhan di sektor pariwisata. Namun, fakta bahwa Belarusia tidak dipenuhi dengan wisatawan mungkin menarik bagi beberapa calon pelancong. Belarus menawarkan sejumlah lokasi menarik, termasuk Kompleks Kastil Mir, Cat Nezvish, dan markas KGB. Arsitektur bergaya stalinis masih berdiri di sini, memberikan pandangan sekilas pada era Soviet. Wisatawan juga dapat mengunjungi kota-kota kecil di sini, seperti Strochycy dengan pameran arsitektur gaya rakyatnya dari 6 wilayah pedesaan yang berbeda di seluruh negeri. Kota Dudutki menyediakan pengunjung dengan kehidupan pedesaan, termasuk makanan, kerajinan, dan budaya.

Direkomendasikan

Negara-Negara Dengan Penggunaan Transit Publik Tertinggi
2019
Apa Mata Uang Bosnia dan Herzegovina?
2019
Pegunungan Tertinggi di Dunia
2019