Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Asia

Banyak negara di Asia adalah tujuan wisata populer untuk pelancong dari seluruh dunia. Faktanya, pariwisata adalah industri yang berkembang di Asia karena banyaknya tempat wisata yang ditawarkan benua ini. Beberapa yang menarik di Asia termasuk: gunung, gurun, pantai, budaya, dan masakan. Ada sesuatu untuk semua orang di sini, mulai dari kemewahan maksimal hingga perjalanan bergaya backpacker. Namun, tidak semua negara di Asia populer dengan turis. Artikel ini membahas beberapa negara yang paling jarang dikunjungi di Asia.

Beberapa Negara yang Paling Kurang Dikunjungi di Asia

4. Yaman

Yaman, yang terletak di Timur Tengah, adalah negara ke-4 yang paling jarang dikunjungi di Asia. Pada 2015, hanya menerima 366.000 wisatawan. Krisis Yaman saat ini, yang dimulai pada 2011 dan telah menyaksikan peningkatan insiden ekstremisme, telah menyebabkan penurunan drastis dalam pariwisata di negara itu. Bagi individu yang memutuskan untuk mengunjungi Yaman, negara ini memiliki 4 Situs Warisan Dunia UNESCO: Kota Bersejarah Zabid, Kota Tua Sana'a, Kota Tembok Tua Shibam, dan Kepulauan Socotra.

3. Brunei

Negara ke-3 yang paling jarang dikunjungi di Asia adalah Brunei, yang terletak di Asia Tenggara. Pada 2015, negara ini hanya menerima 218.000 wisatawan. Namun, jumlah kecil ini bukan karena negara ini tidak memiliki objek wisata yang menarik. Faktanya, kaya akan sejarah, budaya, dan alam. Beberapa wisatawan mungkin terhalang karena Brunei adalah negara yang sangat Islami dan mengharapkan para pengunjungnya untuk mengamati etiket Islam. Harapannya adalah bahwa wanita akan berpakaian sopan, pengunjung tidak akan makan di depan umum selama bulan Ramadhan, dan wisatawan non-Muslim akan mengunjungi masjid dengan pakaian yang benar. Beberapa atraksi paling menarik di sini termasuk: Istana Nurul Iman (istana Sultan), Taman Nasional Ulu Temburong, Museum Brunei, dan Taman Hiburan Jerudong.

2. Papua Nugini

Papua Nugini adalah negara ke-2 yang paling jarang dikunjungi di Asia, menerima sekitar 184.000 wisatawan pada tahun 2015. Papua Nugini adalah negara pulau yang sangat terpencil; sementara ini membuatnya kurang populer sebagai tujuan wisata, itu juga membuatnya menjadi fokus penelitian yang signifikan pada flora, fauna, dan budayanya. Wisatawan yang menemukan jalan ke pulau ini akan menemukan berbagai kegiatan, termasuk: hiking, memancing, menyelam, berselancar, pasar, dan festival. Namun, transportasi di seluruh negeri sulit, karena kurangnya infrastruktur dan medan yang ekstrem. Banyak desa, misalnya, hanya bisa dicapai dengan berjalan kaki.

1. Bhutan: Negara yang Paling Kurang Dikunjungi di Asia

Bhutan menerima lebih sedikit pengunjung setiap tahun dibandingkan negara lain di Asia. Bangsa ini menerima 155.000 wisatawan pada tahun 2015. Alasan utama untuk jumlah yang rendah ini adalah bahwa negara mengontrol jumlah wisatawan asing yang mungkin berkunjung. Kerajaan Bhutan terletak di dataran tinggi Himalaya dan mengatur industri pariwisata berdasarkan kebijakan Nilai Tinggi, Dampak Rendah. Ini berarti bahwa untuk mengunjungi negara ini, wisatawan harus terlebih dahulu memesan perjalanan mereka melalui operator tur resmi. Paket wisata yang ditawarkan biasanya antara $ 200 dan $ 250 setiap hari dan termasuk: makanan, penginapan, transportasi, peralatan yang diperlukan, dan pemandu lokal. Salah satu tujuan paling populer di negara ini adalah Taktshang, sebuah biara di sisi tebing. Ini adalah kuil Buddha suci yang menampung gua tempat dewa Buddha diyakini telah berpuasa selama 90 hari untuk menyebarkan agama Buddha ke seluruh Bhutan.

Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Asia

PangkatNegaraJumlah Turis (2015, Ribuan)
1Bhutan155
2Papua Nugini184
3Brunei218
4Yaman366
5Mongolia386
6Tajikistan414
7Tepi Barat dan Gaza432
8Nepal539

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019