Negara Yang Memiliki Presiden Dan Seorang Perdana Menteri

Sistem pemerintahan semi-presidensial adalah kombinasi demokrasi presidensial dan parlementer. Di bawah sistem pemerintahan ini, presiden adalah kepala negara yang dipilih langsung oleh warga dengan beberapa kekuasaan atas pemerintah. Perdana menteri adalah kepala legislatif yang dicalonkan oleh presiden tetapi hanya dapat diberhentikan oleh parlemen. Biasanya, ada kesepakatan tentang siapa di antara kedua pemimpin akan memainkan peran utama dalam masalah kebijakan. Misalnya di Perancis, yang memiliki sistem pemerintahan semi-presidensial yang khas, tanggung jawab presiden adalah pada kebijakan luar negeri sementara tanggung jawab perdana menteri adalah pada kebijakan dalam negeri.

Asal dan Penyebaran Sistem Eksekutif Semi-Presidensial

Sistem semi-presidensial berawal dari Republik Weimar Jerman (1919-1933), tetapi istilah "semi-presidensial" tidak digunakan sampai tahun 1958. Penggunaannya menjadi populer pada akhir 1970-an, melalui karya Maurice Duverger, ketika ia menggunakannya untuk menggambarkan Republik Kelima Perancis.

Ada beberapa negara di dunia dengan sistem pemerintahan semi-presidensial, dengan beberapa lebih condong ke sistem presidensial murni yang memiliki presiden yang sangat kuat. Yang lain memiliki presiden yang hampir seremonial di mana semua kekuasaan ada dengan perdana menteri. Prancis menawarkan pembagian kekuasaan yang hampir seimbang antara presiden dan perdana menteri. Meskipun tanggung jawab kedua pemimpin tidak secara eksplisit dinyatakan dalam konstitusi, seiring berjalannya waktu telah berkembang sebagai masalah kebijaksanaan politik berdasarkan prinsip-prinsip konstitusional.

Negara-negara yang memiliki sistem semi-presidensial telah meningkat di masa lalu. Mayoritas negara-negara bekas komunis juga telah mengadopsi sistem semi-presidensial, dengan sekitar 30% digunakan untuk sistem parlementer dan sekitar 10% mengadopsi sistem presidensial. Sejumlah negara lain di Amerika Latin, Afrika, Asia, dan Eropa memiliki sistem semi-presidensial. Di masa lalu, beberapa demokrasi parlementer atau presiden telah mengadopsi sistem semi-presidensial. Armenia meninggalkan sistem presidensial pada tahun 1994 untuk semi-presidensial sementara Georgia juga melakukan hal yang sama pada tahun 2004.

Keuntungan Sistem Semi-Presidensial

  • Ada pembagian kerja di mana presiden adalah kepala negara dan perdana menteri memimpin badan legislatif.
  • Perdana menteri adalah bentuk tambahan dari checks and balances di pemerintahan.
  • Perdana menteri dapat dicopot dan tidak akan menyebabkan krisis konstitusi.
  • Kekuasaan didistribusikan di antara kedua pemimpin dan akan membatasi kecenderungan diktatorial seperti yang terlihat di beberapa negara dengan sistem presidensial murni.

Kerugian dari Sistem Semi-Presidensial

  • Kadang-kadang partai presiden berbeda dari partai politik perdana menteri, dan mereka akan dipaksa untuk tinggal bersama.
  • Dimungkinkan untuk menghasilkan kebingungan dan ketidakefisienan proses legislatif jika ideologi partai berbeda.
  • Dalam situasi hidup bersama dan partai presiden tidak terwakili dalam eksekutif, maka kemungkinan akan ada pertempuran intra-pemerintah yang mengarah ke tingkat demokrasi yang lebih rendah, ketidakstabilan pemerintah dan kadang-kadang dapat mengakibatkan kegagalan demokrasi.
  • Jika sistem semi-presidensial gagal memeriksa kekuasaan presidensial, maka ketidakstabilan eksekutif lebih mungkin dirasakan di samping berkurangnya demokrasi. Memeriksa kekuasaan presiden adalah faktor kunci yang akan memfasilitasi konsolidasi demokrasi

Negara-Negara Yang Memiliki Baik Presiden Dan Perdana Menteri

Daftar Negara
Aljazair
Armenia
Burkina Faso
Tanjung Verde
DR Kongo
Djibouti
Timor Timur
Mesir
Perancis
Georgia
Guinea-Bissau
Guyana
Haiti
Madagaskar
Mali
Mauritania
Mongolia
Namibia
Niger
Palestina
Portugal
Rumania
Rusia
Sao Tome dan Principe
Senegal
Srilanka
Syria
Taiwan
Tunisia
Ukraina

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019