Negara Tempat Kemurtadan Adalah Ilegal

Kemurtadan adalah pembelotan formal, pengabaian, disaffiliasi, pemberontakan, atau penyangkalan agama. Ini didefinisikan dalam konteks yang lebih luas sebagai merangkul pendapat yang bertentangan dengan keyakinan sebelumnya. Penghujatan adalah penyangkalan agama secara verbal atau Yang Mahatinggi; itu dapat dipandang sebagai versi kemurtadan yang lebih rendah. Tindakan kemurtadan termasuk mencela agama dan pindah agama lain sementara tindakan penistaan ​​termasuk berbicara buruk tentang agama atau terlibat dalam tindakan yang bertentangan dengan ajaran agama. Penghujatan dan kemurtadan mungkin terdengar seperti artefak sejarah, tetapi di beberapa negara di seluruh dunia, itu adalah pelanggaran modal. Pada 2016, seperempat negara di dunia memiliki undang-undang anti-murtad dan anti-penistaan ​​agama. Satu dari sepuluh negara (13%) memiliki kebijakan dan undang-undang yang menghukum pelanggaran mulai dari denda, penderitaan, dan dalam beberapa kasus, kematian.

Negara Tempat Kemurtadan Adalah Ilegal

Hukum kemurtadan adalah yang paling tidak populer di seluruh dunia. Mereka hanya ditemukan di 23 negara yang tersebar di tiga wilayah. Sejauh ini, sebagian besar negara dengan undang-undang anti-murtad berada di Afrika Utara dan Timur Tengah. Sekitar 14% negara berada di kawasan Asia-Pasifik. Hanya empat negara di Afrika Sub-Sahara yang memiliki undang-undang anti-murtad sementara tidak ada negara di Amerika atau Eropa yang menerapkan hukum serupa. Tiga belas negara memiliki hukuman mati karena murtad, yaitu Iran, Irak, Afghanistan, Malaysia, Mauritania, Maladewa, Pakistan, Nigeria, Qatar, Arab Saudi, Somalia, Sudan, Uni Emirat Arab, dan Yaman. Negara-negara lain telah melaksanakan berbagai bentuk hukuman. Sebagai contoh, di Maladewa, semua warga negara haruslah Muslim, dan mereka yang pindah agama lain kehilangan kewarganegaraan mereka. Warga Maroko sekarang dapat menikmati kebebasan beragama setelah undang-undang anti-murtad ditarik pada tahun 2017.

Negara Tempat Penghujatan Adalah Ilegal

Hukum yang melarang penistaan ​​agama adalah hal biasa di Afrika Utara (70%) dan Timur Tengah (90%). Undang-undang juga ditemukan di Afrika Sub-Sahara, wilayah Asia-Pasifik, negara-negara Eropa (16%), dan Amerika (29%). Di Afrika Utara dan Timur Tengah, penistaan ​​telah selamat dari generasi perubahan sosial dan politik. Di Pakistan, misalnya, undang-undang penistaan ​​melacak asal mereka ke masa lalu kolonial ketika penguasa kolonial Inggris memperkenalkan retribusi karena memfitnah kepercayaan agama. Undang-undang tetap berlaku bahkan setelah kemerdekaan dan sejak itu menjadi lebih parah. Pada 2014, dua lelaki Burma dan seorang Selandia Baru dihukum dua setengah tahun penjara karena menggambarkan Buddha menggunakan headphone untuk mempromosikan bar baru mereka. Di Bahama, penjualan atau publikasi bahan-bahan penghujatan mendapatkan hukuman penjara dua tahun. Tidak ada hukum penistaan ​​agama federal di Amerika Serikat, tetapi beberapa negara bagian AS termasuk Michigan dan Massachusetts memiliki undang-undang anti-penistaan ​​agama di buku-buku meskipun mereka dibayangi oleh kebebasan beragama.

Negara Tempat Kemurtadan Adalah Ilegal

PangkatNegara-Negara Dengan Hukum Kemurtadan
1Afganistan
2Bahrain
3Brunei
4Mesir
5India
6Irak
7Jordan
8Kuwait
9Malaysia
10Mauritania
11Maroko
12Nigeria
13Oman
14Pakistan
15Qatar
16Arab Saudi
17Somalia
18Sudan
19Syria
20Uni Emirat Arab
21Sahara Barat
22Yaman
23Yaman

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019