Negara Partai Republik Terkuat Di AS

Dalam tren yang telah dicatat untuk beberapa waktu sekarang, yang lebih jauh bergerak dari kedua pantai Amerika Serikat ke arah, datang melintasi kubu geopolitik Republik menjadi lebih dan lebih sering. Keuntungan yang diwakili di bawah ini dalam hal% condong ke Partai Republik minus% Demokrat. Misalnya, 59% populasi Wyoming bersandar pada Partai Republik, dibandingkan dengan 23% Demokrat, untuk memberikan keunggulan diferensial absolut 36%. Data ini menurut Polling Pelacakan Harian Gallup yang dilakukan di seluruh 50 negara bagian.

10. Nebraska (keuntungan 11%)

Memegang lima suara di perguruan tinggi pemilihan, Nebraska adalah negara Republik andal yang belum memilih calon Presiden AS yang Demokrat sejak Lyndon B. Johnson pada tahun 1964. Namun, karena Nebraska hanya satu dari dua negara yang mendistribusikan suara pemilihan secara proporsional antara kandidat, pengaruhnya yang konservatif dalam pemilihan presiden terdilusi. Pada Mei 2015, Nebraskan memilih untuk mencabut hukuman mati di negara mereka, dianggap sebagai langkah yang tidak biasa bagi Partai Republik yang konservatif.

9. Dakota Utara (keuntungan 11%)

Kebanyakan Dakota Utara adalah keturunan Skandinavia dan relatif kaya, dan sebagian besar uang negara berasal dari industri minyak. Namun, negara menjadi lebih moderat, karena jumlah orang yang mengidentifikasi sebagai konservatif di negara bagian turun dari 49% pada 2010 menjadi 41% pada 2014. Baru-baru ini, pemilih gagal meloloskan beberapa inisiatif yang disponsori oleh Partai Republik, termasuk "amandemen kepribadian" yang secara efektif akan mengakhiri akses ke layanan aborsi.

8. Tennessee (keuntungan 11%)

Tennessee adalah negara ke-4 Protestan ke-4 di negara ini, yang kemungkinan besar merupakan bagian dari keuntungan Republik yang besar. Legislatif negara bagiannya adalah 74% dari Partai Republik, dan perwakilan kongresnya adalah 77% dari Partai Republik. Negara tidak memiliki pajak pendapatan negara, dan sebagai gantinya menerima sebagian besar pendapatannya dari pajak penjualan yang lebih tinggi dari norma nasional.

7. Kansas (keuntungan 12%)

Kansas memiliki sejarah konservatif yang telah berlangsung lama, termasuk sangat menentang Komunisme selama Perang Dingin dan menjadi tuan rumah banyak demonstrasi anti-aborsi pada 1990-an. Pada 2010, pemilih memilih Gubernur Republik Sam Brownback, yang dirinya sendiri memiliki banyak ide radikal yang dimaksudkan untuk mengubah Kansas menjadi "eksperimen konservatif." Ia bekerja untuk memotong pajak dan pengeluaran pemerintah, terutama untuk pendidikan. Hasil telah beragam, meskipun negara tetap kokoh dari Partai Republik.

6. Alabama (keuntungan 14%)

Alabama adalah negara paling Protestan di negara ini, dan terus mendukung kebijakan konservatif seperti undang-undang imigrasi yang ketat, peraturan senjata minimal, dan undang-undang anti-aborsi. Wilayahnya yang paling konservatif, Blount County, adalah 93% kulit putih, dan 86% pemilihnya memberikan suara mereka untuk kandidat Presiden Republik Mitt Romney pada 2012.

5. Montana (keuntungan 18%)

Montana lebih terpolarisasi daripada banyak negara Republik, karena daerah pedesaan sebagian besar masih konservatif sementara daerah perkotaan menjadi semakin liberal. Banyak pekerjaan kerah biru di Montana telah dipengaruhi oleh penutupan pabrik dan masalah ekonomi lainnya, menyebabkan kekecewaan terhadap serikat buruh liberal dan lembaga-lembaga Demokrat lainnya. Montana juga merupakan rumah bagi banyak pemilih yang lebih tua dan kaum Injili, dua kelompok yang cenderung memilih Partai Republik.

4. South Dakota (keuntungan 18%)

South Dakota adalah negara Republik historis lain yang belum memilih mayoritas untuk calon Presiden Demokrat sejak 1964. Sebagian besar Republik di South Dakota adalah baby boomer (mereka yang lahir dari tahun 1946 hingga 1964), dan hampir setengahnya hanya memiliki ijazah sekolah menengah. 91% dari mereka berkulit putih, dan 92% mengidentifikasi sebagai orang Kristen.

3. Idaho (keuntungan 25%)

Di Idaho, orang yang lebih kaya sangat aktif secara politik, yang menyebabkan negara menjadi lebih Republikan. Sebagian besar pemilih kaya ini sangat peduli dengan masalah fiskal, dan mereka khawatir tentang defisit anggaran, dan menginginkan pengeluaran pemerintah yang lebih rendah untuk menghindari masalah keuangan. Ada juga dorongan baru-baru ini untuk lebih banyak sekolah piagam di tempat sekolah umum.

2. Utah (keuntungan 33%)

Utah dikenal sebagai rumah bagi populasi Mormon terpadat di negara itu, dan 67% penduduknya mengidentifikasi sebagai Mormon. Karena itu, banyak orang sangat konservatif secara sosial, menentang gerakan-gerakan seperti aborsi yang dilegalkan dan pernikahan gay yang dilegalkan. Utah secara demografis urban, tetapi kecenderungan Mormon terhadap konservatisme mengatasi kecenderungan urban terhadap liberalisme yang terlihat di tempat lain.

1. Wyoming (keuntungan 36%)

Wyoming dianggap sebagai salah satu negara yang paling Konservatif, yang sering dikaitkan dengan populasi Pedesaan, Putih, dan Injili yang relatif besar dibandingkan dengan demografi negara secara keseluruhan. Ini memiliki ekonomi berbasis energi, yang selanjutnya menarik Konservatif, "pekerja kerah biru" dari negara-negara sekitarnya. Ironisnya, meskipun sebagian besar Konservatif percaya pada "pemerintahan terbatas", negara ini juga menerima uang per kapita Federal paling banyak karena royalti dari pengeboran minyak dan industri energi lainnya. Selanjutnya, pemerintah Federal memiliki setengah dari tanah di negara bagian, sebagian besar dalam bentuk Taman Nasional.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019