Negara Paling berhutan di Dunia

Hutan memainkan peran penting dalam mempertahankan kehidupan di bumi. Mereka bertindak sebagai penyerap karbon dan membantu mengatur iklim pada skala lokal dan global. Hutan juga bertindak sebagai penyimpan kelebihan air, dan karenanya memainkan peran sebagai reservoir alami dan pabrik pemurnian air. Dengan mengurangi dampak banjir, mereka berfungsi sebagai sistem manajemen air badai alami. Hutan bertindak sebagai habitat bagi banyak spesies dan sebagai penyimpan materi genetik untuk kehidupan tanaman dan hewan.

Tren Penutupan Hutan Global

Pada 2010, sekitar 31% dari tanah bumi adalah hutan. Dari jumlah tersebut, 93% dari hutan ini terjadi secara alami, sedangkan 7% lainnya adalah buatan manusia. Tutupan hutan bumi tidak terdistribusi secara merata, dengan beberapa negara memiliki sebagian besar tanahnya tertutup hutan sementara yang lain memiliki sedikit atau tidak ada tutupan hutan sama sekali.

Seperti banyak ekosistem lainnya, rentang hutan cenderung mengabaikan batas geografis negara. Eropa memiliki tutupan hutan tertinggi di semua benua, sebagian besar disebabkan oleh hutan besar Federasi Rusia. Dengan demikian, sekitar seperempat dari hutan bumi ditemukan di Eropa. Amerika Selatan, yang memiliki hutan Amazon, memiliki 21% tutupan hutan planet ini. Amerika Utara dan Tengah berada di urutan ketiga, dengan sekitar 18% dari hutan dunia, yang sebagian besar ditemukan di Kanada dan AS

Sangat menarik untuk dicatat bahwa sepuluh negara yang paling kaya dengan hutan menyumbang dua pertiga dari tutupan hutan dunia, dengan 34% sisanya didistribusikan di antara semua negara yang tersisa. Federasi Rusia sendiri memiliki 20% dari tutupan hutan dunia, tetapi akan menempati peringkat ke 53 di antara negara-negara yang paling berhutan di dunia karena ukuran besar dari total daratannya. Harap dicatat bahwa semua angka di bawah ini berasal dari data Bank Dunia.

Perubahan Tutupan Hutan menurut Wilayah

Tutupan hutan terus bergeser sebagai respons terhadap pola alam dan aktivitas manusia. Peningkatan tutupan hutan dapat terjadi secara alami karena hutan memperluas batasnya ke lahan yang sebelumnya kosong. Ini juga terjadi sebagai akibat dari penghijauan (kegiatan manusia menanam pohon untuk menghasilkan hutan di mana mereka tidak akan ada) seperti yang terjadi di Cina, Bahrain, Mesir, dan Rwanda. Tutupan hutan juga dapat tetap stabil baik melalui proses regenerasi alami atau sebagai hasil reboisasi oleh manusia setelah kegiatan kehutanan.

Peningkatan atau stabilisasi tutupan hutan kebanyakan terjadi di Eropa dan, pada tingkat lebih rendah, di Timur Dekat dan Jauh. Kecenderungan di kawasan ini agak mengurangi dampak buruk deforestasi yang masih terjadi di Amerika Tengah, Amerika Selatan, dan Afrika.

Area hutan berkurang secara alami ketika bencana seperti kebakaran hutan dan aktivitas gunung berapi menghancurkan hutan. Namun, penyebab paling umum hilangnya hutan adalah aktivitas manusia. Deforestasi menyebabkan hilangnya hutan dengan cepat di Amerika Tengah, Lembah Amazon, Lembah Kongo, dan dekat pantai Afrika Barat.

Antara tahun 2000 dan 2010, deforestasi telah menurunkan tutupan hutan global hingga 13 juta hektar. Deforestasi mengurangi penyerap karbon di bumi, berfungsi sebagai katalisator untuk perubahan iklim yang berkelanjutan. Berkurangnya tutupan hutan juga menyebabkan hilangnya daerah resapan air, yang pada gilirannya dapat menyebabkan banjir yang lebih buruk di musim hujan, kekeringan yang lebih parah di musim kemarau, dan erosi tanah oleh air dan angin sama setiap saat.

Tren Penutupan Hutan Global oleh Negara

A. Tutupan Hutan dan Aktivitas Manusia Terbatas

Negara-negara yang dicirikan oleh tutupan hutan yang masih asli termasuk Mikronesia, Seychelles, dan Suriname, yang memiliki lebih dari 95% wilayah daratan mereka yang didominasi oleh tutupan hutan. Negara-negara ini kecil dalam hal luas permukaan dan jumlah populasi. Sebagian besar negara-negara ini bergunung-gunung, dan populasinya cenderung terkonsentrasi pada daerah yang lebih rata dan lebih mudah dilayari. Hal ini membuat hutan di daerah yang sulit ditembus sebagian besar tidak terpengaruh oleh aktivitas manusia yang berkelanjutan.

Karena kecilnya populasi negara-negara ini, ada sedikit tuntutan terhadap sumber daya alam negara-negara ini. Negara-negara kepulauan ini juga tidak memiliki ekonomi industri, dan oleh karena itu memiliki degradasi lahan dan eksploitasi sumber daya yang terbatas.

B. Tutupan Hutan di antara Negara-negara Industri

Finlandia, Swedia, Jepang dan Korea adalah negara industri dengan populasi besar dengan tutupan hutan yang relatif luas. Jepang, misalnya, berfungsi sebagai studi kasus yang menarik. 300 tahun yang lalu, laju deforestasi di Jepang berada pada tingkat kritis. Namun, intervensi manusia dari waktu ke waktu mengembalikan tutupan hutan Jepang ke tingkat saat ini yaitu 68, 47%. Orang Jepang mulai menggunakan sumber daya dari hutan mereka secara lebih berkelanjutan, dan mulai menanam pohon khusus untuk kayu. Ini mengurangi penebangan pohon di hutan, yang memungkinkan hutan Jepang tumbuh kembali. Setelah Perang Dunia 2, ada juga upaya reboisasi berkelanjutan untuk memperbaiki kerusakan hutan akibat perang. Tutupan hutan Jepang saat ini stabil, dengan sedikit peningkatan atau penurunan area berhutan dalam beberapa tahun terakhir.

Finlandia dan Swedia memiliki tutupan hutan yang tinggi dan industri kayu yang berkembang. Kehutanan adalah kegiatan ekonomi utama di kedua negara. IKEA Swedia, misalnya, adalah merek terkenal di dunia dengan banyak produk yang terbuat dari kayu Skandinavia. Populasi kedua negara Skandinavia ini terkonsentrasi di daerah perkotaan. 85% orang Swedia dan Finlandia tinggal di daerah perkotaan, meninggalkan sebagian besar sisa tanah tidak berpenghuni. Sebagian besar tanah tak berpenghuni ini adalah hutan. Sangat menarik untuk dicatat bahwa kepemilikan hutan di negara-negara utara ini berbeda secara signifikan dibandingkan dengan apa yang terlihat di negara-negara tropis. 50% hutan di Swedia adalah milik keluarga, 14% hutan Swedia adalah milik negara, dan perusahaan industri memiliki 25% hutan di sana. Di Finlandia, 61% hutan dimiliki secara pribadi, 30% dimiliki oleh negara, dan 9% sisanya dimiliki oleh perusahaan. Model kehutanan kedua negara Skandinavia ini menggabungkan konservasi dan ekonomi. Negara-negara ini mendapatkan pendapatan dari pajak hasil dari industri kehutanan, yang kemudian dapat digunakan tidak hanya untuk program kesejahteraan sosial, tetapi juga inisiatif kesejahteraan lingkungan. Adapun konservasi, lebih dari 10% hutan per negara adalah kawasan konservasi di mana tidak ada penebangan diizinkan terjadi. Meskipun demikian, kehutanan Skandinavia di daerah-daerah yang tidak dilindungi cenderung mengikuti protokol reboisasi yang bertanggung jawab, di mana penanaman dan pemanenan pohon di Swedia dan Finlandia membentuk siklus yang berkelanjutan. Kedua negara Skandinavia ini juga berinvestasi dalam penelitian untuk menjaga industri kayu dan kebijakan kehutanan mereka berkelanjutan secara ekologis.

Tindakan Konservasi Proaktif adalah yang Paling Efektif

Dengan meningkatnya permintaan terhadap sumber daya alam dunia, langkah-langkah aktif harus diambil untuk memastikan bahwa sumber daya, termasuk hutan, digunakan dengan bijak. Pemanfaatan hutan yang berkelanjutan telah terbukti dapat berjalan, mengingat praktik kehutanan yang koheren dan komprehensif telah ada.

Negara-Negara Dengan Area Hutan Tertinggi

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegara% daratan yang berhutan
1Suriname98, 33%
2Negara Federasi Mikronesia91, 73%
3Seychelles89, 38%
4Samoa Amerika88, 05%
5Gabon87, 71%
6Palau87, 61%
7Guyana84, 05%
8Laos79, 65%
9Pulau Solomon78, 46%
10Papua Nugini74, 12%
11Finlandia73, 11%
12Brunei Darussalam72, 11%
13Bhutan71, 75%
14Guinea-Bissau70, 84%
15Pulau Marshall70, 22%
16St. Vincent dan Grenadin69, 23%
17Swedia68, 92%
18Jepang68, 47%
19Republik Demokratik Kongo67, 58%
20Malaysia67, 47%
21Zambia65, 87%
22Republik Kongo65, 49%
23Kepulauan Mariana Utara64, 85%
24Korea Selatan63, 60%
25Panama62, 55%

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019