Negara Paling Berbahaya di Dunia

Sedihnya, beberapa tahun terakhir telah melihat dunia menjadi tempat yang lebih berbahaya. Dalam tujuh tahun terakhir, telah terjadi penurunan dramatis dalam keselamatan dan keamanan di Afrika, Timur Tengah, dan semua wilayah lain secara global kecuali Eropa, yang sebenarnya telah menyaksikan beberapa penurunan. Data yang disajikan dalam artikel ini didasarkan pada The Legatum Prosperity Index. Fokus utama diletakkan pada sub-indeks 'Keselamatan & Keamanan', yang mempertimbangkan beberapa variabel untuk memeringkat negara berdasarkan bahaya dan keselamatan relatif. Kriteria klasifikasi termasuk kekerasan politik yang disponsori negara, pencurian properti, serangan, keselamatan berjalan sendirian di malam hari, dan banyak lagi. Untuk tujuan kami, masing-masing dari 10 negara paling berbahaya (paling tidak aman) akan diselidiki secara terpisah untuk memberikan pandangan mendalam tentang situasi keamanan masing-masing.

10. Yaman

Thula adalah desa abad pertengahan di Yaman, ditunjukkan di sini pada 2010. Hari ini, telah dihancurkan oleh perang saudara. Kredit editorial: Oleg Znamenskiy / Shutterstock.com.

Yaman adalah negara yang ditemukan di Semenanjung Arab, dekat Arab Saudi dan Oman. Sejak Februari 2015, Sana'a, ibu kota bersejarah Yaman, telah di bawah kendali pemberontak sebagai bagian dari Perang Saudara Yaman, yang masih berlangsung hingga hari ini. Pemerintah dan pasukan keamanan Yaman dituduh melakukan korupsi. Yaman juga menempati peringkat terakhir dalam Laporan Kesenjangan Gender Global. Departemen Luar Negeri AS saat ini memperingatkan terhadap semua perjalanan ke Yaman, dengan alasan meningkatnya risiko konflik dan kegiatan teroris. Telah dilaporkan bahwa sebanyak 10.000 orang telah tewas dalam Perang Saudara Yaman.

9. Filipina

Salah satu masalah utama yang dihadapi Filipina saat ini adalah kesenjangan kekayaan yang luas.

Sebuah entri baru dalam daftar, Filipina menduduki peringkat rendah untuk keselamatan dan keamanan karena situasi politik saat ini. Meskipun Filipina mendapat peringkat sedang pada semua bagian lain dari Indeks Kemakmuran Legatum, mereka ditemukan di dekat bagian bawah daftar dalam hal keselamatan dan keamanan. Risiko serangan teroris di Filipina adalah faktor yang menggabungkan posisi rendah mereka. Serangan kekerasan sporadis tidak pernah terjadi di Filipina.

8. Pakistan

Kurangnya peluang ekonomi telah berkontribusi pada peringkat rendah Mauritania.

Terletak di Asia Selatan, Republik Islam Pakistan telah diklasifikasikan sebagai negara paling berbahaya kelima di dunia. Terorisme dikatakan sebagai alasan terbesar untuk keadaan tidak aman saat ini, dengan ancaman tinggi dari terorisme, penculikan, dan kekerasan sektarian hadir di sebagian besar Pakistan. Pemerintah Inggris secara khusus menyebutkan meningkatnya ancaman serangan teroris dan penculikan warga negara barat sebagai keprihatinan terbesar bagi pengunjung di sana. Lebih jauh lagi, bepergian ke mana saja di luar ibu kota Pakistan, Islamabad, sangat dinasihati oleh para pejabat Barat. Alasan lain untuk penempatan Pakistan dalam 5 besar ini adalah konflik yang berkelanjutan yang telah merembes ke negara itu sejak 2004. Dengan total lebih dari dua puluh ribu warga sipil yang tewas selama periode ini dari insiden yang terkait perang, keselamatan umum dan keamanan di dalam negeri harus dinilai sangat rendah. Dengan serangan bunuh diri Taliban terhadap apa yang disebut "institusi barat" di satu sisi, dan serangan pesawat tak berawak dilakukan oleh Amerika Serikat dan pasukan Barat lainnya melawan mereka di sisi lain, Pakistan harus dianggap sebagai salah satu negara paling berbahaya di dunia.

7. Kolombia

Meskipun peringkatnya tidak aman, pariwisata masih merupakan industri penting di Kolombia.

Sama seperti Filipina, negara Amerika Selatan Kolombia memegang peringkat moderat dalam sebagian besar topik lain dari Indeks Kemakmuran Legatum. Namun, ketika menyangkut keselamatan dan keamanan, negara ini memiliki peringkat yang sangat rendah. Perang yang sedang berlangsung antara kartel narkoba dan pemerintah Kolombia adalah alasan utama di balik peringkat ini. Korupsi juga merupakan masalah di Kolombia, negara di mana orang tidak melaporkan kepercayaan yang sangat tinggi pada pemerintah mereka.

6. Sudan

Sisa tank, hancur dalam Perang Saudara Sudan.

Di Sudan, hampir tidak ada kemungkinan dirampok di jalan-jalan, dan bahkan bepergian sendirian untuk wanita relatif aman jika mereka berpakaian sesuai dengan kebiasaan. Memang, berlawanan dengan negara-negara lain dalam daftar, lebih dari setengah wilayah Sudan tidak memiliki penasihat perjalanan untuk menentangnya. Ini berarti bahwa, setelah mencari beberapa saran dasar untuk membiasakan diri dengan kegiatan regional dan atmosfer, Anda dapat melakukan perjalanan dengan cukup aman. Namun, ada dua wilayah di Sudan - Kordofan Selatan dan Darfur - yang sangat berbahaya. Gubernur Kordofan Selatan, misalnya, sebelumnya didakwa melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil dan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh Pengadilan Kriminal Internasional. Di sisi lain, telah terjadi perang reguler di Darfur sejak tahun 2003, di mana Front Revolusioner Sudan melawan Pemerintah Sudan. Karena hal ini, 2, 3 juta orang telah mengungsi dan diperkirakan pada tahun 2014 sekitar 3, 5 juta orang di Darfur - yang merupakan sekitar setengah dari populasinya - memerlukan semacam bantuan. Ini merupakan tambahan bagi lebih dari 300.000 orang yang tewas secara keseluruhan (seperti yang diperkirakan oleh PBB).

5. Nigeria

Nigeria, negara terpadat di Afrika, mengalami tindakan kekerasan sporadis.

Salah satu peristiwa kekerasan besar terbaru di Nigeria terjadi pada 12 Desember 2015. Hari itu bentrokan di Zaria, sebuah kota di Negara Bagian Kaduna, antara Pasukan Keamanan Nigeria dan Gerakan Islam di Nigeria pecah, dan akhirnya menghasilkan jumlah kematian. Fokus utama organisasi Gerakan Islam adalah untuk mendirikan hukum Islam di Nigeria, dan menghilangkan pengaruh Barat dari negara itu. Karena kebencian mereka terhadap orang Barat, penculikan dan serangan teroris di tempat-tempat yang sering dikunjungi orang asing adalah ancaman nyata di Nigeria. Selain itu, dapatkah suatu negara aman jika seseorang bahkan tidak dapat berasumsi bahwa setiap petugas berseragam bermaksud untuk melindungi dan melayani? Ini menjadi masalah karena loyalitas, termasuk polisi dan militer, menjadi semakin kabur. Terakhir, ada ancaman serius serangan maritim, ketika bajak laut nakal berpatroli di garis pantai Nigeria untuk mencari angkutan minyak.

4. Afghanistan

Terlepas dari keindahan alamnya, pariwisata bukanlah pilihan yang layak di Afghanistan karena ketidakstabilan selama beberapa dekade.

Tetangga tetangga Pakistan (yang juga salah satu negara paling berbahaya di dunia), Afghanistan juga muncul di negara-negara yang paling tidak aman di seluruh dunia. Seperti halnya di Pakistan, terorisme adalah masalah keamanan terbesar bagi warga Afghanistan juga. Insiden teroris skala besar yang serius, termasuk pemboman bunuh diri dan serangan menggunakan alat peledak improvisasi yang ditanggung oleh kendaraan, terjadi secara teratur di seluruh Afghanistan. Bahkan di kota modern Kabul, ancaman serangannya kuat.

3. Irak

Sebuah area di Baghdad hancur oleh perang.

Setelah Perang Saudara Irak yang telah berlangsung sejak Juni 2014, negara ini dibagi menjadi 3 faksi. Ini termasuk mereka yang berada di bawah kendali pemerintah pusat Irak yang diakui secara resmi dan milisi Syiah yang berperang dengan mereka, Negara Islam Irak dan Levant (ISIL) yang bekerja dengan para pemberontak Sunni, dan, akhirnya, Pemerintah Daerah Kurdistan dan para simpatisan yang membantu para simpatisan. pasukan Kurdi. Singkatnya, setelah penarikan pasukan AS dari wilayah tersebut secara massal pada tahun 2011, kelompok-kelompok militan Sunni meningkatkan serangan yang menargetkan penduduk mayoritas Syiah di negara itu untuk merusak kepercayaan pada pemerintah, juga dipimpin oleh Syiah. Pada tahun 2014, pemberontakan meningkatkan upaya mereka secara dramatis, berkontribusi pada Perang Saudara Suriah saat ini. Dari Juni 2014 hingga awal Desember 2015, 28.885 warga sipil telah tewas akibat kekerasan dan, bersama-sama sejak masa penempatan pimpinan AS pada awal 2003, hampir 170.000 warga sipil telah tewas akibat kekerasan terkait. Seolah-olah perang ini tidak cukup, ada juga risiko terorisme yang sangat tinggi di negeri ini, dengan ancaman serangan yang bahkan lebih besar terjadi di ibu kota Baghdad.

2. Republik Demokratik Kongo

Sebuah tanda memperingatkan ranjau darat di Republik Demokratik Kongo.

Republik Demokratik Kongo adalah negara besar di Afrika Tengah. Hampir 80 juta orang tinggal di Republik Demokratik Kongo, yang sangat kaya akan sumber daya alam. Sayangnya, ketidakstabilan pemerintah selama bertahun-tahun telah mencegah kekayaan alam ini diterjemahkan menjadi kekayaan bagi penduduk lokal. Infrastruktur di negara ini sangat terbelakang, dan kondisi keamanan di seluruh negeri tidak stabil. Bentrokan kekerasan tidak pernah terjadi sebelumnya, dan sering mempengaruhi warga sipil biasa. Kejahatan lain seperti pemerkosaan, pembunuhan, menuntut tebusan, dan perampokan juga biasa terjadi.

1. Republik Afrika Tengah

Penjaga perdamaian di Republik Afrika Tengah. Kredit editorial: sandis sveicers / Shutterstock.com.

Menurut The Legatum Prosperity Index, Republik Afrika Tengah adalah salah satu negara paling makmur di dunia. Bersamaan dengan fakta ini, Republik Afrika Tengah menangani banyak masalah administrasi, infrastruktur, dan ekonomi yang memengaruhi penempatan negara di antara daftar lima besar yang terkenal ini. Menyusul kudeta militer pada tahun 2003, situasi di seluruh negeri masih sangat berbahaya hingga hari ini. Ancaman terhadap keselamatan sipil, termasuk kelompok pemberontak bersenjata, tingkat kejahatan kekerasan yang sangat tinggi, dan pelanggaran hukum secara umum, adalah alasan utama bagi semua orang mulai dari badan internasional hingga situs web perjalanan komersial yang mencoba untuk menghalangi calon pengunjung untuk bepergian ke sana. Laporan kekerasan, pembunuhan balas dendam, penjarahan, dan pelanggaran hak asasi manusia terus terjadi di seluruh negeri, dan ibukota dan kota terbesar Bangui tidak terkecuali.

Negara Paling Berbahaya di Dunia

PangkatNegaraPeringkat Indeks Kemakmuran Legatum Untuk Keselamatan dan Keamanan
1Republik Afrika Tengah149
2Republik Demokrasi Kongo148
3Irak147
4Afganistan146
5Nigeria145
6Sudan144
7Pakistan143
8Kolumbia142
9Filipina141
10Yaman140
11Kamerun139
12Libya138
13Kenya137
14Burundi136
15India135
16Ukraina134
17Meksiko133
18Uganda132
19Chad133
20Mali134

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019