Negara-Negara Yang Paling Ramah Di Seluruh Dunia

Di tengah industrialisasi modern dan tren global menuju urbanisasi, ditambah dengan tekanan populasi manusia yang terus-menerus, pemikiran yang cermat semakin diberikan pada pelestarian lahan pertanian. Ada banyak alasan mengapa suatu negara ingin melestarikan tanah mereka yang subur. Selain prospek pendapatan potensial yang dihasilkan oleh masyarakat umum dan pemerintah, sektor pertanian juga mendorong ketahanan finansial dan pangan, dan tetap menjadi salah satu dari sedikit sektor ekonomi yang dapat dipandang lebih atau kurang swasembada. Di zaman modern, sektor pertanian bahkan telah menyelamatkan ekonomi utama dunia dari jurang kehancuran ekonomi, ketika terbukti menjadi satu-satunya cara yang layak untuk menjanjikan kelangsungan hidup. Namun, karena perbedaan dalam iklim, ekonomi, nilai-nilai budaya, dan demografi, persentase tanah yang subur berbeda dari satu negara ke negara lain. Dalam artikel ini, kami melihat beberapa negara dengan persentase tertinggi dari luas lahan mereka yang tersedia untuk penggunaan pertanian, dan faktor-faktor yang memungkinkan penggunaan tersebut.

Iklim

Sederhananya, bahkan tanpa pengaruh manusia, iklim dapat menentukan kapan dan di mana tanaman dapat ditanam, dan seberapa banyak mereka berpotensi menghasilkan. Semua tanaman memerlukan kombinasi kondisi cahaya, suhu, tanah, dan kelembaban yang cocok untuk tumbuh subur. Secara umum, lokasi geografis, dan pola cuaca mereka yang khas, adalah penentu utama faktor-faktor tersebut.

Dalam pengembangan

Secara teknis, ketika suatu negara kurang berkembang, itu berarti ada lebih sedikit pusat kota, lebih sedikit industri, pengembangan infrastruktur yang terbatas, dan relatif kurangnya fasilitas sosial. Melihat hal ini dalam kaitannya dengan praktik pertanian, keterbelakangan dapat berarti dua hal yang sangat penting - kurangnya lapangan pekerjaan di sektor formal dan peningkatan luas lahan yang menganggur. Karena ada beberapa sumber pendapatan lain, orang secara alami akan cenderung menggunakan ruang kosong seperti itu untuk lahan pertanian, karena sering berdiri sebagai sarana yang paling mudah tersedia untuk mendukung mata pencaharian. Fenomena ini biasa terjadi di banyak negara dunia ketiga, seperti Somalia, Djibouti, Togo dan Bangladesh.

Skema Zonasi Tanah dan Permukiman

Zonasi lahan mengarah ke skema pemukiman yang terstruktur dengan baik. Orang mungkin diminta untuk pindah dari daerah tertentu dan menetap di daerah lain yang awalnya dianggap layak huni, sehingga meninggalkan daerah maksimum untuk pertanian. Konsep zonasi lahan seringkali bertepatan dengan kebijakan 'penggunaan terbaik' untuk reklamasi lahan dan rehabilitasi lahan, yang semuanya berkontribusi pada peningkatan ketahanan pangan.

Harga Larangan Lahan Garapan

Jika Anda ingin membeli sebidang tanah pertanian di negara seperti Inggris, Anda mungkin terpaksa menyerahkan sejumlah uang yang tampaknya konyol. Ketika harga tanah subur terlalu tinggi dibandingkan dengan harga tanah untuk tujuan komersial, orang umumnya akan bergerak ke arah lain. Banyak orang akan memilih bidang tanah yang lebih kecil di sekitar pusat-pusat kota, sehingga menyisakan sebagian besar tanah yang kemudian dapat didedikasikan untuk keperluan pertanian.

Populasi Jarang

Karena negara-negara tertentu berpenduduk jarang, tak perlu dikatakan bahwa persentase lahan yang tersedia untuk penggunaan pertanian di dalamnya akan lebih tinggi. Ini sebagian menjelaskan mengapa negara-negara berpenduduk kurang padat seperti Rwanda dan fitur Ukraina dalam daftar kami. Ini semakin ditingkatkan ketika populasi rendah juga memiliki persaingan yang rendah untuk pekerjaan di sektor formal. Hal ini menyebabkan migrasi besar-besaran ke pedesaan, yang pada gilirannya membuat bagian-bagian berbeda dari tanah yang didominasi pertanian kecil tertinggal. Ini kemudian dapat dikonsolidasikan dan digunakan untuk keperluan pertanian skala besar.

Bagi negara-negara untuk mempertahankan persentase tinggi dari tanah mereka untuk penggunaan pertanian, satu, atau kombinasi, dari banyak kondisi yang disajikan di atas harus dipenuhi. Namun, terbukti bahwa peristiwa alam tertentu juga berperan dalam memungkinkan hal itu terjadi. Hal lain yang harus diperhatikan adalah bahwa memiliki persentase besar lahan untuk pertanian tidak selalu berarti ketahanan pangan. Memang, yang terakhir ini telah dicapai oleh negara-negara dengan persentase lahan yang rendah, sementara daerah-daerah yang sangat bertani memerangi kelaparan, karena perbedaan metode, bahan kimia, dan teknologi yang digunakan.

Negara-Negara Yang Paling Ramah Di Seluruh Dunia

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraTanah subur (%)
1Bangladesh59
2Denmark58
3Ukraina56
4Moldova55
5India53
6Untuk pergi49
7Hongaria49
8Burundi47
9Rwanda47
10Gambia44
11Republik Ceko41
12Malawi40
13Pakistan40
14Haiti39
15Pulau manusia39
16Rumania38
17Lithuania38
18Nigeria37
19Mauritius37
20El Salvador36
21Polandia36
22Komoro35
23Uganda34
24Jerman34
25Perancis34

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019