Negara-Negara yang Paling Perkotaan di Dunia

Sejak zaman dahulu kala, sebagian besar penduduk dunia telah tinggal di daerah pedesaan. Sampai tahun 1950, hanya sekitar 30 persen dari total populasi dunia tinggal di daerah perkotaan. Selama 50 tahun ke depan, jumlahnya telah meningkat sebesar 17% pada awal milenium baru. Tren ini masih berlanjut, dengan persentase populasi dunia yang tinggal di daerah perkotaan diproyeksikan menyentuh angka 60% pada tahun 2025 per perkiraan saat ini. Ada suatu masa ketika urbanisasi terjadi terutama di negara-negara maju, tetapi saat ini urbanisasi yang cepat semakin banyak terjadi di negara-negara berkembang. Telah ada perubahan positif yang nyata dalam tingkat ini terjadi di antara negara-negara tertentu, sementara di negara lain itu tetap kurang lebih sama. Meskipun tren urbanisasi mungkin tampak sedikit kabur, kami akan berusaha membantu Anda lebih memahami alasannya, dan apakah Anda harus khawatir tentang lonjakan populasi yang berada dalam batas kota di seluruh dunia.

Bangsa-Bangsa yang Paling Perkotaan

Menurut kriteria PBB, tempat dengan populasi 20.000 orang atau lebih didefinisikan sebagai wilayah perkotaan. Populasi perkotaan relatif kemudian dinyatakan sebagai persentase dari total penduduk suatu negara yang tinggal di tempat-tempat tersebut. Dalam hal tempat-tempat seperti Kota Vatikan, Gibraltar, Nauru, Bermuda, Hong Kong, dan Monako, ini berarti bahwa urbanisasi 100% telah tercapai. Ini semua adalah negara-negara kecil yang wilayah penghuninya lebih atau kurang dibatasi oleh satu kota atau beberapa kota. Selain itu, ada negara-negara lain yang masih dengan populasi perkotaan relatif hanya kurang dari 100%. Beberapa contoh dari negara-negara tersebut termasuk Qatar (99.2), Kuwait (98.2), Belgia (97.9) dan Malta (95.4).

Perubahan dalam Tingkat Urbanisasi

Ada dua alasan di balik tingginya urbanisasi. Pertama-tama, ada pertumbuhan populasi yang alami di beberapa negara, sementara alasan kedua adalah migrasi yang cepat dari daerah pedesaan terdekat. Pertumbuhan alami suatu populasi merupakan indikasi faktor lingkungan ideal yang memicu pertumbuhan populasi. Entah ada tingkat kematian kelahiran yang lebih rendah atau angka kematian, itulah sebabnya populasi meningkat. Migrasi itu sendiri dapat disebabkan oleh dua faktor: faktor pendorong dan faktor penarik. Ketidakstabilan politik adalah faktor pendorong utama, seperti dalam contoh krisis pengungsi Eropa saat ini, di mana pengungsi Timur Tengah "didorong" keluar dari negara mereka karena rasa tidak aman di dalam perbatasan negara asal mereka, terutama dalam kasus Suriah. Faktor pendorong lainnya termasuk kurangnya peluang ekonomi di daerah pedesaan dan rendahnya ketersediaan sumber daya yang diperlukan.

Seperti namanya, faktor penarik menarik orang dari daerah pedesaan ke daerah perkotaan. Faktor-faktor tersebut termasuk kemudahan mendapatkan pekerjaan dan kualitas hidup di daerah perkotaan dalam kaitannya dengan banyak daerah pedesaan.

Urban Sprawl dan Penilaian Dampak Masa Depan

Pertumbuhan populasi yang sederhana dan pertumbuhan populasi perkotaan adalah dua hal yang berbeda. Urbanisasi yang cepat berdampak langsung pada rubrik sosio-politik dan ekonomi daerah perkotaan dan komunitas-komunitas terpencilnya dengan menempatkan beban besar pada otoritas dan infrastruktur untuk menyediakan fasilitas yang paling dasar sekalipun. Dengan meningkatnya populasi di daerah perkotaan, maka akan sulit bagi pihak berwenang untuk mengatur lalu lintas kendaraan di suatu daerah, karena wilayah tersebut belum dirancang untuk mengakomodasi lonjakan yang begitu besar. Banjir yang lebih sering terjadi adalah hal biasa di banyak pusat kota yang berkembang. Ini terjadi karena sistem drainase yang rusak dan konstruksi struktur yang berdekatan dengan badan air karena ruang terbuka di pusat kota berkurang. Banyak daerah perkotaan di dunia juga menderita kualitas udara yang buruk dan polusi asap. Demikian pula, limpasan dari kegiatan perumahan, komersial, dan industri yang sama juga dapat menyebabkan tanah dan air di dalam dan sekitar pusat-pusat kota menjadi tercemar secara maksimal.

Memastikan Keamanan Pertumbuhan Urban di Masa Depan

Dalam masa-masa sulit, orang akan selalu mempertimbangkan mencari jalan keluar dan, bagi banyak penduduk pedesaan, daerah perkotaan berjanji untuk memenuhi kebutuhan ini. Dalam kasus urbanisasi yang cepat, ada ribuan orang mencari jalan keluar, dengan hasil akhir tidak selalu menjadi positif. Pemerintah negara-negara tertentu mungkin perlu memberlakukan undang-undang untuk melindungi ruang terbuka, serta untuk mengendalikan kejahatan dan memfasilitasi lingkungan bisnis yang sehat dan kondisi kehidupan di mana industrialisasi yang cepat terjadi.

Sebagian Besar Negara Urbanisasi

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraTingkat Urbanisasi
1Kota Vatikan100
2Gibraltar100
3Nauru100
4Bermuda100
5Hongkong100
6Monako100
7Anguilla100
8Pulau cayman100
9Macau100
10Sint Maarten100
11Singapura100
12Qatar99
13Kuwait98
14Belgium98
15Malta95
16Kepulauan Virgin AS95
17Uruguay95
18Guam95
19San Marino94
20Islandia94
21Puerto Riko94
22Jepang94
23Kepulauan Turks dan Caicos92
24Israel92
25Argentina92
26Belanda91
27Saint Pierre dan Miquelon90
28Luksemburg90
29Chili90
30Australia89
31Curacao89
32Kepulauan Mariana Utara89
33Venezuela89
34Bahrain89
35Libanon88
36Denmark88
37Samoa Amerika87
38Gabon87
39Palau87
40Tanah penggembalaan86
41Selandia Baru86
42Swedia86
43Brazil86
44Uni Emirat Arab86
45Andorra85
46Finlandia84
47Jordan84
48Arab Saudi83
49Bahama83
50Kerajaan Inggris83
51Korea Selatan83
52Kanada82
53Amerika Serikat82
54Sahara Barat81
55Norway81

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019