Negara-Negara Termiskin di Dunia

Produk Domestik Bruto (PDB) adalah jumlah total dari nilai moneter semua barang dan jasa yang diproduksi secara ketat di dalam batas negara untuk periode waktu tertentu (biasanya satu tahun). Angka ini tidak memperhitungkan investasi asing, sehingga membedakan PDB dari Pendapatan Nasional Bruto (GNI). Sementara sebagian besar perbandingan kekayaan biasanya menggunakan angka PDB nominal, ini gagal untuk menceritakan kisah seberapa baik rata-rata orang dalam perbandingan kekayaan dolar per dolar. Untuk mendapatkan perspektif yang lebih jelas tentang apa artinya hidup di anak tangga terbawah tangga kekayaan, dan bagaimana orang-orang sampai di sana, kami telah mendaftarkan negara-negara dengan PDB per kapita terendah di dunia.

Harap dicatat bahwa semua angka dalam dolar AS.

10 Negara Termiskin di Dunia

10. Madagaskar - $ 1.505 per kapita per tahun

Madagaskar unik karena menjadi satu-satunya negara kepulauan dalam daftar negara dengan tingkat aktivitas ekonomi yang secara substansial rendah. Negara pulau, yang terletak tak jauh dari pantai Afrika selatan, terdiri dari pulau Madagaskar, yang merupakan pulau terbesar keempat di dunia, serta sejumlah besar pulau yang jauh lebih kecil di perairan sekitar Samudra Hindia. Ekonomi sebagian besar tergantung pada pertanian, dengan produk utamanya adalah beras, teh, kapas, dan susu. Madagaskar memiliki sejarah buruk perselisihan dan kudeta politik, masalah yang berdampak buruk pada produktivitas ekonominya.

9. Eritrea - $ 1.410 per kapita per tahun

Eritrea, sebuah negara kecil di Tanduk Afrika, telah melihat tingkat pertumbuhan ekonominya dalam beberapa tahun terakhir. Namun, itu masih menempati peringkat di antara negara-negara termiskin di dunia, dengan rata-rata orang berpenghasilan kurang dari $ 1.500 USD per tahun. 80% populasi Eritrea bekerja di pertanian. Sejumlah besar PDB negara terdiri dari remitansi, yaitu uang yang dikirim ke penduduk dari kerabat di luar negeri. Perang Eritrea-Ethiopia adalah penghancur utama ekonomi Eritrea.

8. Guinea - $ 1.265 per kapita per tahun

Guinea, jangan dikelirukan dengan Guinea-bissau atau Guinea Khatulistiwa, adalah sebuah negara di pantai barat Afrika. Meskipun sangat kaya akan sumber daya alam, masalah-masalah seperti manajemen yang buruk, korupsi, dan kurangnya infrastruktur yang aman semuanya berkontribusi terhadap PDB per kapita Guinea yang rendah yaitu $ 1.265 USD per tahun. Penyediaan sumber daya vital seperti listrik dan air juga merupakan tantangan di negara ini, yang membuat menjalankan bisnis sangat mahal. Faktor-faktor ini juga membuat investor asing ragu untuk datang ke Guinea.

7. Mozambik - $ 1.215 per kapita per tahun

Mozambik, di Afrika selatan, memiliki PDB tahunan per kapita hanya $ 1.215. Korupsi dikatakan sebagai masalah besar di negara ini, dengan menghambat keberhasilan ekonomi masing-masing warga negara. Sebagian besar pedesaan Mozambik hidup dengan kurang dari $ 1, 25 AS per hari. Sayangnya, karena kurangnya akses ke peralatan, banyak pekerja pertanian tidak dapat menghasilkan sebanyak yang diperlukan untuk mendapatkan keuntungan. Seperti banyak negara dalam daftar ini, situasi ekonomi di Mozambik diperparah oleh infrastruktur yang sangat buruk dan akses ke layanan vital seperti air bersih.

6. Malawi - $ 1.134 per kapita per tahun

Malawi adalah negara Afrika yang terkurung daratan di ujung tenggara benua. Dengan lebih dari 85% dari populasi negara itu dari 16 juta orang yang tinggal di daerah pedesaan dan tergantung pada pertanian subsisten, ekonomi negara itu rapuh dan sangat tergantung pada bantuan asing. Namun, pada tahun 2000, Dana Moneter Internasional (IMF) menghentikan pembayaran bantuannya ke Malawi, dengan alasan korupsi yang meluas dan penanganan dana yang salah oleh pemerintah di sana. Pada 2013 Presiden Joyce Banda menjual jet kepresidenan dan armada 60 mobil mewah untuk memberi makan orang miskin dan menanam tanaman untuk memerangi kekurangan gizi. Hanya untuk terlibat dalam skandal keuangan yang melibatkan penjarahan, pencurian, dan korupsi dalam pemerintahan, yang diumumkan bulan depan. Sementara Banda sangat meningkatkan hubungan diplomatik dengan negara-negara lain ketika dia menjadi presiden, karena skandal Norwegia, Inggris, dan Uni Eropa menangguhkan sekitar 150 juta bantuan dan dia kehilangan banyak dalam pemilihan berikutnya. Hasil dari penjualan jet gagal untuk dipertanggungjawabkan. Malawi terus bergulat dengan masalah besar dalam sistem ekonominya termasuk momok pandemi HIV / AIDS, ekonomi pasar yang belum sempurna, dan sistem pendidikan yang tidak berfungsi. Pada bulan Januari 2015, Malawi menjadi berita karena alasan negatif lainnya, ketika banjir yang dahsyat menyebabkan hampir seperempat juta orang kehilangan tempat tinggal dan menghancurkan lebih dari 64.000 hektar lahan pertanian, sehingga menambah kesengsaraan ekonomi mereka.

5. Niger - $ 1.107 per kapita per tahun

Meskipun Niger adalah negara terbesar di Afrika Barat, sebagian besar wilayahnya ditutupi oleh Gurun Sahara, membatasi kegiatan ekonomi yang dapat dilakukan oleh penduduk negara itu. Terlebih lagi, negara itu benar-benar terkurung daratan, dan sangat miskin sumber daya. Bahkan 20% dari negara yang tidak dicakup oleh gurun pasir mengalami rancangan berkala, perubahan iklim memperkuat efek dari ancaman gabungan penggurunan lahan subur dan salinisasi air minum.

4. Liberia - $ 855 per kapita per tahun

Terletak di Afrika Barat, ekonomi Liberia dilanda epidemi Ebola. Namun, bahkan sebelum ini, ekonomi Liberia sangat bergantung pada bantuan asing. Tingkat pekerjaan di Liberia diperkirakan serendah 15%. Meskipun Liberia dulu sangat bergantung pada produk pertanian, harga beberapa produk ini telah menurun dari waktu ke waktu, membuatnya lebih sulit untuk mendapatkan keuntungan.

3. Burundi - $ 814 per kapita per tahun

Burundi adalah negara Afrika yang terkurung daratan dengan mayoritas penduduknya bergantung pada pertanian subsisten. Berlokasi di wilayah Great Lakes di Afrika, Burundi memiliki sejarah yang penuh pertikaian etnis dan kudeta militer yang secara konsisten menggagalkan prospek jangka panjangnya untuk pembangunan. Menurut data IMF, lebih dari 80% populasi negara itu hidup di bawah garis kemiskinan. Kerusuhan politik sekali lagi mengguncang negara sepanjang 2015, meskipun kemajuan telah dibuat selama beberapa tahun terakhir.

2. Republik Demokratik Kongo - $ 773 per kapita per tahun

Mungkin tidak ada negara lain dengan sistem ekonomi yang lebih tidak berfungsi dibandingkan dengan Republik Demokratik Kongo (DRC). Meskipun DRC berada di beberapa sumber daya alam yang paling luas di dunia - termasuk berlian dan batu berharga lainnya - puluhan tahun milisi yang bertikai dan melarikan diri telah menghabiskan sumber daya ini dan membatasi kemampuan masyarakat untuk mengambil untung darinya. Beberapa kemiripan tata kelola yang baik dalam beberapa tahun terakhir telah meningkatkan pendapatan ekspor tetapi, karena negara yang luas ini memiliki sistem infrastruktur yang sangat sederhana, ada banyak hal yang harus dilakukan sebelum ekonomi dapat membuat nama serius bagi negara di pasar global.

1. Republik Afrika Tengah - $ 652 per kapita per tahun

Republik Afrika Tengah adalah negara Afrika yang terkurung daratan dengan proporsi yang tinggi dari penduduknya yang tinggal di daerah pedesaan di mana pertanian subsisten merupakan kegiatan pekerjaan yang paling penting. Ekonomi Republik Afrika Tengah sebagian besar bergantung pada ekspor berlian, yang membawa antara 40-55% dari pendapatan ekspor negara itu. Namun, diperkirakan bahwa setengah dari berlian itu dijual di pasar gelap, menyangkal pemerintah dari pendapatan pajak dan meremehkan pengusaha yang jujur, pekerja keras yang berusaha melakukan hal-hal dengan cara yang benar.

Mencari Menuju Masa Depan yang Lebih Baik

Sementara perincian yang diuraikan di atas dapat menjadi bacaan yang menyedihkan, harapan masih berkembang dalam benak dan hati para inovator dan wirausahawan di daerah-daerah yang dilanda kemiskinan. Apa yang lebih menggembirakan adalah bahwa sebagian besar negara yang tercantum di atas menikmati periode yang relatif tenang dari perselisihan politik dan etnis, sebuah tren yang diharapkan akan berlanjut di tahun-tahun mendatang. Saat-saat perdamaian komparatif seperti itu kemungkinan akan memberi banyak dari negara-negara ini peluang yang sangat baik untuk tidak hanya meningkatkan kekayaan dan kemakmuran mereka secara agregat, tetapi, mungkin lebih penting lagi, menumbuhkan kesetaraan sosial ekonomi di dalam dan di seluruh penduduk mereka masing-masing.

Negara-negara dengan PDB per kapita terendah

PangkatNegaraPDB Per Kapita
1Republik Afrika Tengah652
2Kongo, Dem. Reputasi.773
3Burundi814
4Liberia855
5Niger1, 107
6Malawi1, 134
7Mozambik1, 215
8Guinea1, 265
9Eritrea1, 410
10Madagaskar1, 505
11Komoro1.529
12Untuk pergi1.550
13Sudan Selatan1, 657
14Gambia, The1, 667
15Sierra Leone1, 672
16Guinea-Bissau1, 730
17Burkina Faso1, 782
18Haiti1, 784
19Kiribati1, 823
20Afganistan1, 919
21Etiopia1, 946
22Zimbabwe1, 970
23Pulau Solomon1, 973
24Rwanda1, 977
25Uganda2, 068

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019