Negara-Negara Termahal Untuk Menerima Impor Ke

Mengimpor adalah konsep penting dalam bidang perdagangan internasional. Impor melibatkan penerimaan barang dan jasa dari negara lain ke negara tempat tinggal atau pasar yang dituju. Negara-negara terutama mengimpor produk dan layanan untuk memenuhi defisit dan permintaan yang lebih besar dari produksinya. Impor kadang-kadang dianggap sebagai hambatan pada ekonomi karena implikasi biaya. Nilai Impor dipengaruhi oleh tingkat inflasi negara, pembatasan atau kuota perdagangan, persaingan domestik, nilai tukar, biaya transportasi dan permintaan barang-barang impor. Negara-negara dengan pembatasan perdagangan dan tarif impor yang lebih tinggi cenderung sangat mahal untuk diimpor. Namun, beberapa negara telah membuatnya lebih mudah dan sederhana untuk mengimpor dengan menghilangkan beberapa hambatan dan batasan. Beberapa negara yang paling murah untuk menerima impor termasuk yang dibahas di bawah ini.

Timor Timur

Mengimpor barang ke Timor Lorosa'e dianggap murah karena pembatasan minimal dan biaya rendah yang dikenakan pada barang dan jasa yang diimpor. Bea cukai 2, 5% dari nilai barang dibebankan sementara beberapa barang tidak menarik bea cukai, tidak seperti kebanyakan negara yang mengenakan bea cukai atas semua impor. Beberapa barang terutama yang tidak melebihi $ 10 per pengiriman juga dibebaskan dari pajak. Dibandingkan dengan negara lain, kontainer standar 20 kaki lebih murah untuk mengimpor ke Timor Lorosae dan biayanya $ 415 termasuk pajak dan bea cukai untuk mengimpor kontainer semacam itu ke Timor Lorosae.

Singapura

Singapura tidak memberlakukan pembatasan kuota untuk sebagian besar barang impor. Ketika mengimpor ke Singapura, seseorang dapat mengajukan permohonan konsesi seperti Barang dan Pajak Jasa (GST) keringanan pada beberapa barang, tetapi perlu membayar biaya pembebasan untuk barang yang diimpor. Impor sementara untuk perbaikan atau perawatan juga dikecualikan. Juga, setiap nilai impor di bawah $ 400 dibebaskan dari bea. Pengecualiannya adalah proses yang ramah membuatnya lebih murah untuk mengimpor barang ke Singapura. Biaya hanya $ 440 untuk mengimpor kontainer standar 20 kaki ke Singapura. Biaya termasuk semua pajak, bea, dan biaya retribusi di pelabuhan atau bandara

Tonga

Ekonomi Tonga dianggap tidak seimbang karena tingginya nilai impor dan rendahnya nilai ekspor. Tonga terutama mengimpor minyak bumi, daging, suku cadang kendaraan bermotor dan peralatan listrik. Tonga telah membatasi tarif pada produk impor maksimal 20% sementara itu menawarkan bebas pajak untuk beberapa barang impor. Tonga adalah negara termurah ketiga untuk diimpor. Harganya hanya $ 500 untuk mengimpor peti kemas 20 kaki yang harganya lebih dari $ 600 di Samoa.

Pertimbangan Biaya untuk Konsumen Akhir

Biaya impor yang rendah memiliki efek langsung pada biaya akhir produk untuk konsumen akhir. Biaya impor yang rendah berarti biaya produk yang rendah yang diimpor ke negara tersebut. Barang impor di Tonga relatif lebih murah sehingga terjangkau bagi mereka yang berpenghasilan rendah di negara ini. Namun, rendahnya harga barang-barang impor telah menyebabkan distorsi harga dengan produsen dalam negeri yang memperoleh pendapatan sedikit rendah dari produk mereka. Dengan rendahnya biaya mengimpor produk ke Timor Lorosa'e, pasar telah dibanjiri dengan produk yang juga diproduksi secara lokal. Pasokan di pasar terus lebih tinggi dari permintaan. Surplus di pasar ini telah mengubah harga lebih jauh. Barang-barang murah dan palsu juga masuk ke negara di mana biaya impor rendah sehingga negara-negara menghabiskan banyak uang untuk penggantian dan perbaikan produk-produk tersebut.

Negara-Negara Termahal Untuk Menerima Impor Ke

PangkatNegaraBiaya (USD) dikenakan pada Impor Kontainer Standar 20-kaki
1Timor Timur$ 415
2Singapura$ 440
3Tonga$ 500
4Malaysia$ 560
5Hongkong$ 565
6Israel$ 565
7Sao Tome dan Principe$ 577
8Vietnam$ 600
9Myanmar$ 610
10Samoa$ 615

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019