Negara-Negara Terburuk Untuk Hidup, Menurut Indeks Kesengsaraan

Bagaimana Anda memutuskan apakah suatu negara adalah yang terburuk untuk ditinggali? Pertanyaannya agak subyektif, jadi, untuk membantu orang mendapatkan wawasan tentang kondisi kehidupan berbagai negara, studi penelitian telah membuat indeks kesengsaraan menggunakan kombinasi data terukur nyata.

Dalam beberapa tahun terakhir, berbagai statistik menarik yang berkaitan dengan kondisi kehidupan di berbagai negara telah dibuat, termasuk "Misery Index" yang semakin populer. Melihat indeks ini, jelas bahwa faktor-faktor seperti pengangguran, korupsi, kurangnya kebebasan ekonomi, inflasi yang tak terkendali, dan stabilitas politik semuanya dapat berkontribusi untuk membuat hidup lebih sengsara bagi warga negara. Meskipun tidak dapat disangkal bahwa subjektivitas mempengaruhi mereka yang memperoleh metrik kualitatif ini, signifikansi yang dipegangnya di seluruh dunia cukup menarik, namun demikian. Sepuluh negara paling menyedihkan di dunia untuk hidup pada tahun 2018 adalah:

5. Ukraina

Bertepatan dengan konflik besar dengan negara tetangga Rusia atas Krimea dan wilayah lainnya, PDB Ukraina turun 6, 8% pada tahun 2014 sementara inflasi dan pengangguran berada dalam dua digit. Semua kesengsaraan ekonomi ini digabungkan untuk membantu mendorong penawaran Ukraina sebagai salah satu negara paling menyedihkan di dunia pada tahun 2014. Sayangnya, pada tahun 2018, Ukraina masih berada dalam daftar. Menimbang bahwa negara ini telah kembali secara signifikan dan pulih secara signifikan dari krisis keuangan global sebelum perselisihan perbatasan ini, sangat disayangkan bahwa masalah ekonomi dan korupsi membuat kesejahteraan rakyatnya kembali turun. Meskipun keinginan untuk mencapai reformasi ekonomi utama di negara itu, Ukraina memiliki jalan panjang untuk meningkatkan kualitas hidup warganya.

4. Afrika Selatan

Sebagai salah satu anggota BRICS, sekelompok ekonomi baru yang muncul di dunia, dan dianggap sebagai ekonomi terkemuka di benua Afrika, melihat Afrika Selatan dalam Misery Index datang sebagai sedikit kejutan. Alasan mengapa Afrika Selatan mendapat tempat di antara negara-negara yang paling menyedihkan di dunia adalah karena ia telah membuat tingkat penganggurannya tidak terkendali karena mereka melonjak di luar kendali. Sekitar seperempat warga Afrika Selatan gagal mendapatkan pekerjaan, tingkat pengangguran yang sangat tinggi yang membuat banyak penduduk miskin. Ketika Anda menambahkan kemiskinan dan ketidaksetaraan keuangan yang sudah ada sebelumnya ke dalam persamaan, negara tersebut dapat dikatakan mengalami kesengsaraan. Di atas semua itu, masalah ekonomi negara itu juga membuatnya rentan terhadap tingginya tingkat kejahatan kekerasan, termasuk pembunuhan, pembajakan mobil, dan penculikan.

3. Argentina

Dikenal sebagai negara yang cerah dan bersemangat di pantai Samudra Atlantik Selatan di Amerika Selatan, Argentina mungkin tampak seperti tambahan mengejutkan pada daftar ini. Namun, ada banyak masalah di seluruh negara yang telah berkontribusi pada kesengsaraan warga Argentina. Pertama-tama, inflasi sangat tinggi di negara ini dengan 36, 4% yang mencengangkan. Selanjutnya, ekonomi negara itu belum berhasil bergerak maju selama bertahun-tahun, dan terus bergulat dengan defisit fiskal yang membengkak. Tingkat kejahatan juga diketahui cukup tinggi di Argentina, dengan kekerasan berbahan bakar narkoba memimpin. Karena efek gabungan dari semua faktor inilah Argentina berhasil mencetak posisi ketiga dalam daftar negara-negara yang paling menyedihkan di dunia.

2. Mesir

Mesir mendekati daftar negara-negara yang paling menyedihkan di dunia. Bangsa Afrika Utara ini masih terhuyung-huyung dari krisis yang dialaminya pada awal 2010-an, yang dimulai dengan revolusi Mesir pada 2011. Sejak itu, negara itu telah menyaksikan presidennya digulingkan, mengalami kudeta, dan terpilih sebagai pemimpin baru, Presiden Abdel Fattah al-Sisi, yang telah dituduh hanya memperburuk keadaan. Ini banyak untuk satu dekade untuk satu negara.

Diperkirakan 800 orang telah terbunuh melalui hukuman mati sejak 2013. Pemerintah saat ini telah dituduh menutup organisasi non-pemerintah dan melarang kebebasan berbicara. Sudah lazim bagi situs web tertentu untuk diblokir di negara ini. Saat ini, tingkat pengangguran yang tinggi dan tingkat kemiskinan yang mengejutkan adalah masalah utama dalam masyarakat Mesir.

1. Venezuela

Faktor paling menonjol yang mendorong negara Amerika Selatan lainnya, Venezuela, ke peringkat paling atas dari daftar negara-negara yang paling sengsara adalah inflasi harga konsumen yang tinggi, yang tercatat telah mencapai 62, 2% yang mencengangkan pada tahun 2014. Dengan harga minyak mengalami kejatuhan bebas di Venezuela, tidak mengherankan bahwa perekonomiannya yang digerakkan oleh minyak bumi menghadapi perubahan temperamen yang ekstrem. Faktanya, inflasi di sini meningkat hingga iPhone menjadi bernilai hampir $ 50.000! Selain barang-barang mewah, kebutuhan sehari-hari juga telah naik untuk mencapai tingkat yang tidak berkelanjutan. Aspek-aspek seperti yang melekat pada ekonomi yang hancur terus mengabadikan kesusahan warga Venezuela.

Sejak 2014, sekitar 3 juta rakyat Venezuela telah meninggalkan negara mereka untuk mencari padang rumput yang lebih hijau. Mereka yang tidak cukup beruntung untuk pergi dihadapkan dengan toko kelontong kosong dan rak farmasi dan upah yang tidak layak. Sebelumnya, Venezuela dulunya adalah negara yang relatif kaya di Amerika Selatan. Namun, sayangnya, saat ini, mereka sedang mengalami krisis terburuk dalam sejarah.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019