Negara-Negara Penghasil Kopi Top

Dengan kafe di setiap sudut di banyak kota di seluruh dunia, tidak mengherankan jika kopi adalah salah satu komoditas utama di seluruh dunia. Sebagai minuman ketiga yang paling banyak dikonsumsi di dunia, setelah air dan teh, biji kopi sangat diminati di mana-mana. Negara-negara penghasil teratas masing-masing menghasilkan jutaan kilogram biji kopi yang masuk ke tangan konsumen yang bersemangat.

Kedua setelah minyak, kopi adalah komoditas yang paling banyak diperdagangkan di dunia, dengan konsumsi sekitar setengah triliun cangkir per tahun. Tidak hanya digunakan untuk menyeduh secangkir kopi, biji kopi (melalui dekafeinasi) menyediakan kafein untuk minuman (cola), obat-obatan, dan kosmetik. Ada dua jenis utama biji kopi yang ditanam secara komersial: Arabica, yang merupakan 70% dari kopi dunia, dan biji Robusta yang jauh lebih murah dan lebih mudah tumbuh.

Di bawah ini adalah daftar 10 negara penghasil kopi top dunia, menurut Organisasi Kopi Internasional.

10. Guatemala - 204.000 metrik ton (449.743.000)

Guatemala menghasilkan 204.000 metrik ton biji kopi pada tahun 2016, dan jumlah produksinya tetap konsisten selama beberapa tahun terakhir. Biji kopi paling berlimpah di Guatemala pada tahun-tahun di mana suhunya berkisar antara 16 dan 32 ° C, dan pada ketinggian antara 500 dan 5.000 meter di atas permukaan laut. Guatemala adalah produsen top Amerika Tengah sampai diambil alih oleh Honduras pada 2011.

Guatemala datang ke permainan kopi terutama untuk menemukan ekspor untuk menggantikan indigo dan cochineal, dua ekspor awal mereka yang dianggap tidak berguna begitu pewarna kimia ditemukan pada 1800-an. Pada saat itu, pemerintah memulai kebijakan dukungan untuk industri dengan menawarkan manfaat perdagangan dan pajak. Pada 1960-an, pemerintah lebih lanjut mendorong permintaan global yang lebih besar untuk kopi Guatemala melalui pembentukan Anacafé (Asociación Nacional del Café), asosiasi pemasaran yang, hingga hari ini, terus mempromosikan produk-produk kopi negara di seluruh dunia.

9. Meksiko - 234.000 metrik ton (515.881.000 pound)

Pada 2016, Meksiko menghasilkan lebih dari 234.000 metrik ton biji kopi. Negara ini sebagian besar memproduksi biji Arabika berkualitas tinggi yang ditanam di daerah pantai dekat perbatasan Guatemala. Meksiko bertanggung jawab atas sebagian besar impor kopi AS.

Pada 1990-an, ada krisis dalam produksi kopi Meksiko ketika Perjanjian Kopi Internasional dibongkar dan harga kopi di seluruh dunia dan kuota ekspor tidak lagi dikendalikan secara ketat, yang menyebabkan ketidakmampuan bagi Meksiko untuk bersaing di pasar global. Penurunan harga dan produksi kopi ini menyebabkan hilangnya pendapatan dan masalah sosial di seluruh negara Meksiko. Sementara produksi kopi menurun selama tahun 90-an dan ke tahun 2000-an, permintaan yang tetap dari Amerika Serikat telah menyebabkan pemulihan di pasar kopi Meksiko, dari titik terendah sepanjang masa, 1, 7 juta kantong (60 kg) pada 2005 menjadi 4, 0 juta pada 2014 .

8. Uganda - 288.000 metrik ton (634.931.000 pound)

Sementara Uganda mungkin tidak terlintas dalam pikiran ketika Anda berpikir tentang produksi kopi, itu adalah ekspor berpenghasilan tertinggi di negara Afrika Tengah dengan 288.000 metrik ton yang diproduksi pada 2016. Ini telah melewati Meksiko pada tahun 2015 untuk menjadi produsen kopi terbesar ke-8 di dunia. Negara itu menumbuhkan biji Robusta - tanaman asli daerah hutan Kibale - serta biji Arabika dari Ethiopia di dekatnya.

Kopi adalah bagian penting dari perekonomian Uganda, dengan sebagian besar penduduk bekerja di industri yang terkait dengan kopi. Produksi kopi pada awalnya merupakan sektor yang dikendalikan oleh negara yang tidak berhasil. Namun, setelah privatisasi pemerintah pada tahun 1991, kebangkitan kuat sektor ini terlihat, mengarah pada peningkatan 5100% dalam produksi sejak 1989. Namun, pemerintah masih melakukan kontrol pada industri, dengan aliran keluar dari negara yang dikendalikan oleh Uganda Otoritas Pengembangan Kopi.

7. India - 348.000 metrik ton (767.208.000 pound)

India menghasilkan 348.000 ton metrik biji pada 2016. Tidak di mana-mana di India cocok untuk pertumbuhan biji kopi - mayoritas pertumbuhan dilakukan di jalur berbukit di bagian selatan negara itu. Kacang ditanam oleh petani kecil di musim hujan, dan sering ditanam bersama rempah-rempah seperti kapulaga dan kayu manis, yang memberi kopi rasa dan aroma pedas. Pada tahun 2004, merek Indian Coffee Tata memenangkan tiga medali emas di Kompetisi Grand Cus De Cafe. Karena kopi hampir tidak sepopuler teh di India, 80% dari produksi kopi negara itu terikat untuk tujuan ekspor, dengan pembeli utama adalah Eropa dan Rusia.

6. Honduras - 348.000 metrik ton (767.208.000 pound)

Honduras menghasilkan 348.000 metrik ton kopi pada 2016, hampir menyamai panen puncaknya dari panen 2011 354.180 kilo. Honduras telah melampaui negara lain untuk menjadi penghasil kopi top di Amerika Tengah. Namun, kopi yang diproduksi di Honduras masih mengalami kekurangan branding nasional. Sementara kebanyakan orang mengenali kopi Kolombia atau Ethiopia, biji dari Honduras terutama digunakan dalam campuran dan karenanya kurang dapat dikenali oleh konsumen rata-rata. Namun, kopi tetap menjadi bagian penting dari ekonomi Honduras, dan industri kopi terus menyediakan lapangan kerja dan pendapatan bagi sebagian besar penduduk.

5. Ethiopia - 384.000 metrik ton (846.575.000 pound)

Ethiopia menghasilkan volume besar biji kopi setiap tahun, dengan 384.000 metrik ton pada tahun 2016 saja. Ethiopia adalah rumah geografis kopi Arabika, kacang paling populer di seluruh dunia. Ini bukan bagian kecil dari ekonomi mereka - lebih dari 28% dari ekspor tahunan Ethiopia adalah hasil dari kopi - dan diperkirakan 15 juta warga dipekerjakan dalam produksi kopi.

Ethiopia memiliki budaya kopi yang sangat kaya. Selama lebih dari 1.100 tahun, kacang-kacangan dengan efek menstimulasi telah dicatat di negara ini oleh petani dan gembala yang tidak beruntung yang ternaknya memakannya. Sejak domestikasi tanaman dan awal penanaman biji kopi, varian regional biji Arabika telah dikembangkan, masing-masing dengan nama dan rasa karakteristik mereka sendiri. Kacang Harar, Limu, Sidamo, dan Yirgacheffe adalah varietas bermerek dari biji Arabika, dengan hak yang dimiliki dan dilindungi oleh pemerintah Ethiopia.

4. Indonesia - 660.000 metrik ton (1.455.050.000 pound)

Meskipun mereka mungkin tidak dikenal secara internasional sebagai produsen utama, bangsa Indonesia memproduksi lebih dari 660.000 metrik ton biji kopi pada 2016. Indonesia telah memilih metode kuantitas daripada kualitas, karena iklim lebih cocok untuk produksi yang lebih rendah. Kacang Robusta berkualitas (kurang dihargai dibandingkan biji Arabika yang berasal dari negara-negara seperti Brasil dan Kolombia). Namun, meskipun demikian, negara ini memiliki lokasi geografis yang ideal untuk perkebunan kopi, karena dekat dengan garis khatulistiwa dan memiliki banyak daerah pegunungan yang sangat cocok untuk produksi kopi.

Produksi kopi diperkenalkan ke Indonesia oleh penjajah Belanda dan produksi berlanjut setelah penjajahan karena iklim Indonesia sangat cocok untuk tanaman. Perkebunan kopi saat ini mencakup lebih dari 1 juta hektar wilayah Indonesia, dengan lebih dari 90% lahan pertanian dikerjakan oleh produsen skala kecil.

3. Kolombia - 810.000 metrik ton (1.785.744.000 pound)

Kopi dari Kolombia terkenal di seluruh dunia. Namun, iklim baru-baru ini memainkan peran negatif dalam produksi kopi Kolombia. Antara 1980 dan 2010, suhu perlahan-lahan naik, seperti halnya curah hujan. Kedua faktor ini membahayakan persyaratan iklim yang diperlukan untuk menghasilkan jenis kacang yang disukai di Kolombia. Ini secara tradisional kedua bagi Brasil untuk produksi kopi tetapi telah pindah ke urutan ketiga karena produksi Vietnam yang berkembang pesat. Bahkan dengan efek iklim, ia memiliki output 810.000 metrik ton biji kopi pada tahun 2016, Kolombia tetap menjadi pemain kunci dalam permainan kopi internasional.

2. Vietnam - 1.650.000 metrik ton (3.637.627.000 pound)

Sementara banyak yang akrab dengan kopi Vietnam, minuman khas tempat kopi dicampur dengan susu kental manis, Vietnam adalah negara penghasil kopi terbesar kedua di dunia - 1.650.000 metrik ton pada tahun 2016 saja. Walaupun ada kekosongan selama dan setelah Perang Vietnam, kopi tetap menjadi bagian besar dari ekonomi Vietnam, dengan satu-satunya ekspor yang lebih besar adalah beras. Vietnam mengalami ekspansi pesat dalam produksi kopi dari hanya 6.000 ton pada tahun 1975 menjadi hampir 2 juta ton pada tahun 2016. Pertumbuhan ini menyebabkan Vietnam memegang posisi kedua di negara-negara penghasil kopi paling penting di dunia.

1. Brasil - 2.595.000 metrik ton (5.714.381.000 pound)

Brasil adalah produsen kopi terbesar di dunia. Pada 2016, Brasil menghasilkan 2.595.000 metrik ton biji kopi yang mengejutkan. Ini bukan perkembangan baru, karena Brasil telah menjadi produsen biji kopi global tertinggi selama lebih dari 150 tahun.

Perkebunan kopi meliputi sekitar 27.000 kilometer persegi Brasil dengan mayoritas terletak di Minas Gerais, Sao Paulo, dan Parana, tiga negara bagian tenggara di mana iklim dan suhu ideal untuk produksi kopi. Brasil juga membedakan dirinya dari negara-negara penghasil kopi lainnya di mana orang Brazil memproses kopi menggunakan proses kering (kopi yang tidak dicuci), di mana ceri kopi dikeringkan di bawah sinar matahari daripada dicuci dalam proses basah.

Negara-Negara Penghasil Kopi Top

PangkatNegaraProduksi Kopi (Metrik Ton)Produksi Kopi (Pound)
1Brazil2.592.0005, 714, 381, 000
2Vietnam1.650.0003.637.627.000
3Kolumbia810.0001.785.744.000
4Indonesia660.0001.455.050.000
5Etiopia384.000846.575.000
6Honduras348.000767.208.000
7India348.000767.208.000
8Uganda288.000634.931.000
9Meksiko234.000515.881.000
10Guatemala204.000449.743.000
11Peru192.000423.287.000
12Nikaragua132.000291.010.000
13Tiongkok (perkiraan 2013/14) [2]116.820257.544.000
14pantai Gading108.000238.099.000
15Kosta Rika89.520197.357.000
16Kenya49.980110.187.000
17Papua Nugini48.000105.821.000
18Tanzania48.000105.821.000
19El Salvador45.720100.795.000
20Ekuador42.00092.594.000
21Kamerun34.20075.398.000
22Laos31.20068.784.000
23Madagaskar31.20068.784.000
24Gabon30.00066.138.000
25Thailand30.00066.138.000
26Venezuela30.00066.138.000
27Republik Dominika24.00052.910.000
28Haiti21.00046.297.000
29Republik Demokrasi Kongo20.10044.312.000
30Rwanda15.00033.069.000
31Burundi12.00026.455.000
32Filipina12.00026.455.000
33Untuk pergi12.00026.455.000
34Guinea9, 60021.164.000
35Yaman7, 20015.873.000
36Kuba6.00013.227.000
37Panama6.00013.227.000
38Bolivia5, 40011, 904, 000
39Timor Leste4, 80010.582.000
40Republik Afrika Tengah3, 9008.598.000
41Nigeria2.4005, 291, 000
42Ghana2, 2204, 894, 000
43Sierra Leone2, 1604.761.000
44Angola2, 1004, 629, 000
45Jamaika1.2602, 777, 000
46Paraguay1.2002.645.000
47Malawi9602.116.000
48Trinidad dan Tobago7201.587.000
49Zimbabwe6001.322.000
50Liberia360793.000

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019