Negara-Negara Paling Rentan Terhadap Dpt Di Dunia

Difteri, Pertusis (Batuk Rejan) dan Tetanus (DPT) adalah tiga infeksi bakteri terpisah yang masing-masing dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Trio 'DPT' adalah ancaman serius bagi kesehatan, dan karena itu vaksinasi terhadap ketiganya sering diberikan dalam kombinasi. Memang, imunisasi yang rendah terhadap ancaman gabungan dari DPT tiga sering merupakan indikator pembangunan infrastruktur layanan kesehatan yang rendah dan / atau tingkat kesadaran nasional yang rendah untuk masalah kesehatan. Ketika beberapa negara mencapai skor yang hampir sempurna dalam imunisasi anak-anak mereka terhadap DPT, yang lain tertinggal jauh, dengan tingkat beberapa negara jatuh di bawah angka 50%. Sebagian besar negara yang paling terpengaruh adalah negara-negara dengan ekonomi berpenghasilan rendah dan menengah.

Ada banyak alasan yang dapat menyebabkan negara-negara memiliki persentase yang sangat rendah dalam hal tingkat imunisasi DPT di kalangan anak-anak. Penyebab paling umum adalah kurangnya dana yang cukup untuk mempertahankan sistem perawatan kesehatan yang berkualitas, yang kemudian menyangkal jutaan orang mengakses layanan perawatan kesehatan dasar. Alasan lain dapat disebabkan oleh kurangnya komitmen politik untuk memastikan bahwa setiap warga negara memiliki akses ke layanan kesehatan yang baik dan terjangkau. Ini dapat mencakup kegagalan untuk menyisihkan dana untuk upaya mulai dari membangun rumah sakit hingga melakukan latihan imunisasi rutin. Ketidakstabilan politik di suatu negara, seperti yang disebabkan oleh konflik militer atau sipil yang berkepanjangan, sering menyebabkan kurangnya layanan dasar dalam perawatan kesehatan, karena banyak calon dokter dan perawat akan memilih untuk mencari pekerjaan di tempat lain daripada mempertaruhkan hidup mereka untuk bekerja dalam satu jalur pekerjaan yang tidak hanya memberi balasan kepada mereka dengan pendapatan rendah, tetapi juga sering menempatkan hidup mereka pada risiko tinggi juga. Sebaliknya, negara yang lebih damai akan memiliki lebih banyak waktu dan sumber daya untuk fokus pada hal-hal yang paling penting bagi warganya, termasuk layanan kesehatan. Karena infrastruktur bisnis yang tidak memadai, banyak investor yang dapat menginvestasikan keuangan mereka sebagai modal perawatan kesehatan di negara-negara yang bermasalah umumnya akan menghindar dari melakukannya, dan alih-alih memindahkan urusan mereka ke daerah yang lebih stabil.

Faktor-Faktor Yang Menyumbang pada Tingkat Imunisasi DPT Rendah

Dalam praktik ekonomi pemerintah yang dikelola dengan buruk, seperti di mana korupsi merajalela dan mencuri dana publik dapat menjadi urutan hari ini, tingkat imunisasi pasti rendah karena perawatan kesehatan tidak diprioritaskan oleh pemerintah. Somalia dan Sudan Selatan, misalnya, masing-masing mengalami perang saudara yang berkepanjangan yang telah mengalihkan perhatian dari masalah-masalah penting, seperti membangun infrastruktur nasional dan sistem perawatan kesehatan yang lebih baik. Somalia juga dihadapkan dengan ancaman terorisme yang terus-menerus, yang membuat investasi dalam infrastruktur dasar sangat sulit. Hal yang sama terlihat dalam kasus negara-negara Timur Tengah seperti Irak dan Republik Arab Suriah, dan banyak negara Afrika yang tertinggal dalam imunisasi anak-anak terhadap DPT karena faktor-faktor tersebut juga. Sebagian besar ekonomi ini ditandai oleh pendapatan rata-rata yang rendah, ketidaksetaraan distribusi kekayaan, dan memiliki kelas menengah yang kecil. Di sisi lain, Nigeria dan Afrika Selatan, meskipun memiliki dua ekonomi terbesar di Afrika, memiliki tingkat imunisasi anak-anak yang rendah terhadap DPT, sebagian besar karena kurangnya inisiatif pemerintah untuk mencapai jumlah anak-anak mereka yang tinggi yang diimunisasi untuk mencegah hal-hal ini. penyakit.

Pandangan Imunisasi untuk Yang Tertinggal Dibelakang

Adalah umum untuk melihat negara-negara yang dilanda perang atau secara politik tidak stabil untuk memiliki tingkat imunisasi yang sangat rendah terhadap DPT juga. Komitmen politik sangat penting dalam meningkatkan pemberian layanan kesehatan kepada warga. Ekonomi berpenghasilan rendah juga dihadapkan dengan tantangan yang tidak pernah habis dari kekurangan dana pribadi untuk perawatan kesehatan, yang semakin diperburuk oleh keterbatasan pemerintah dalam membiayai pembangunan fasilitas kesehatan dan pelaksanaan latihan imunisasi rutin yang konsisten. Beberapa masalah, seperti perang saudara dan terorisme, sulit untuk segera diperbaiki karena mereka memiliki begitu banyak faktor yang perlu dipertimbangkan dan diselesaikan. Kurangnya itikad politik, di sisi lain, dapat diselesaikan dengan tindakan tata kelola yang tepat, dan struktur birokrasi yang mempromosikan akuntabilitas. Selama masalah seperti itu tetap tidak terselesaikan, banyak negara dengan tingkat imunisasi terendah terhadap DPT untuk anak-anak mereka mungkin tetap berada di negara yang sama untuk beberapa waktu mendatang.

Negara-Negara Dengan Tingkat Imunisasi DPT Terendah

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraTingkat Imunisasi DPT (%)
1Guinea ekuator24%
2Sudan Selatan39%
3Somalia42%
4Syria43%
5Chad46%
6Republik Afrika Tengah47%
7Haiti48%
8Liberia50%
9Guinea51%
10Papua Nugini62%
11Irak64%
12Vanuatu64%
13Nigeria66%
14Pantai Gading67%
15Niger68%
16Benin70%
17Gabon70%
18Afrika Selatan70%
19Guatemala73%
20Madagaskar73%
21Pakistan73%
22Afganistan75%
23Kiribati75%
24Myanmar75%
25Ukraina76%

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019