Negara-Negara Dengan Utang Publik Terbesar

Dalam banyak cara yang sama bahwa penganggaran yang tepat adalah penting di tingkat rumah tangga, lingkungan ekonomi suatu negara dapat sangat ditingkatkan, atau sangat dirugikan, tergantung pada seberapa baik para pemimpin dan penyandang dana dapat membangun dan menerapkan praktik pengelolaan uang yang efektif. Memiliki terlalu banyak hutang berarti bahwa suatu ekonomi tidak dapat berfungsi dengan baik, dan konsekuensi yang berasal dari membawa terlalu banyak utang pada akhirnya dapat mengakibatkan beban keuangan seperti itu diturunkan kepada pembayar pajak.

Utang publik (atau nasional ) suatu negara mengacu pada jumlah total uang yang ditanggung pemerintahnya kepada kreditor baik domestik ( utang internal ) maupun internasional ( utang luar negeri ). Kadang-kadang, pemerintah menggunakan pembiayaan utang untuk mendanai operasi mereka dengan menjual \ obligasi dan surat berharga keamanan, atau bahkan dengan meminjam dari lembaga keuangan internasional seperti Bank Dunia atau Dana Moneter Internasional. Produk Domestik Bruto suatu negara diukur dengan nilai finansial dari semua layanan dan barang yang dihasilkannya dalam waktu tertentu (biasanya satu tahun). Dengan demikian, ini digunakan sebagai salah satu indikator utama dari ukuran juga dan kesehatan ekonomi suatu negara.

Proporsi utang publik suatu negara dibandingkan dengan produk domestik bruto (PDB) dengan dua faktor: 1) berutang negara, dalam kaitannya dengan 2) apa yang dihasilkannya. Proporsi ini akan menunjukkan peluang negara untuk membayar kembali berutang dengan kemampuannya untuk memproduksi dan menjual barang. Karena itu, semakin rendah rasionya semakin baik. Yang sedang berkata, mungkin aneh untuk melihat bahwa negara-negara seperti Amerika Serikat dan Perancis memiliki beberapa hutang nasional tertinggi untuk rasio produk domestik bruto. Meskipun para ekonom telah mengatakan bahwa agar suatu negara menjadi negara yang lebih stabil harus dapat menghasilkan lebih banyak tanpa merusak pertumbuhan ekonominya, contoh-contoh pemimpin ekonomi utama dunia ini membuktikan bahwa memiliki rasio yang tinggi tidak selalu membahayakan ekonomi. Bahkan, utang dapat mendorong pembangunan dengan merangsang ekonomi jika dana pinjaman diterapkan secara efektif. Sebuah contoh yang baik dari konsep bahwa utang-ke-PDB yang rendah umumnya diinginkan diilustrasikan dengan baik oleh kasus Arab Saudi. Di sini, karena tingkat ekspor yang ditempatkan pada barang-barang minyaknya, ia telah berhasil mencapai salah satu rasio utang terendah untuk produk domestik bruto, karena praktik ini membatasi pemerintah Saudi untuk memperoleh sejumlah besar utang yang tidak perlu.

Bagi banyak negara, utang terus tumbuh dan, karena sifat ekonomi global yang melemah selama tujuh tahun terakhir, memenuhi jadwal pembayaran menjadi lebih sulit bagi banyak negara berkembang daripada sebelumnya. Meskipun demikian, bahkan banyak negara maju telah mengeluarkan tingkat utang publik yang besar dalam kaitannya dengan PDB mereka, seperti yang kita lihat dengan Jepang. Jepang telah berusaha untuk melunasi sebagian dari hutang besar ini melalui uang yang disadari dari peningkatan pajak warga negara Jepang. Yunani telah menjadi terkenal di dunia karena perjuangan ekonomi dan menimbulkan utang publik yang hampir menggandakan PDB-nya, sementara negara Mediterania lainnya, Italia, tidak bernasib lebih baik, dengan utang publik sendiri sebesar 134% dari PDB Italia.

Ketika suatu negara membayar bunga atas utangnya tanpa merusak pertumbuhan ekonomi internalnya, itu dianggap stabil. Ketika suatu negara tidak dapat terus membayar utangnya, negara tersebut mungkin harus mendeklarasikan wanprestasi (yang pada dasarnya menyatakan kebangkrutan), yang memberikan sedikit pertolongan melalui beberapa pembatalan hutang dan penolakan untuk membayar kreditor. Namun, tindakan tersebut pada akhirnya dapat merusak reputasi negara, dan menghambat kemampuannya untuk mendapatkan kredit dan melakukan perdagangan internasional di masa depan. Dengan hubungan yang retak seperti itu yang disebabkan oleh gagal bayar (default) dan pembayaran utang yang tidak tepat waktu, mayoritas ekonom global dan analis keuangan sepakat bahwa situasi utang saat ini yang dihadapi banyak negara telah menimbulkan risiko terhadap stabilitas perdagangan dan keuangan internasional.

Negara-Negara Dengan Utang Publik Terbesar

PangkatNegaraTerkait dengan PDB
1Jepang246, 14%
2Yunani172, 73%
3Italia133, 76%
4Jamaika132, 82%
5Libanon131, 82%
6Enritrea129, 24%
7Portugal126, 35%
8Tanjung Verde121, 08%
9Bhutan115, 89%
10Irlandia107, 75%
11Grenada107, 11%
12Antigua dan Barbuda106, 91%
13Belgium106, 57%
14Siprus105, 67%
15Amerika Serikat105, 06%
16Barbados102, 51%
17Gambia100, 01%
18Spanyol99, 44%
19Singapura97, 77%
20Perancis97, 01%

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019