Negara-Negara Dengan Tingkat Kelulusan Utama Terendah

Tingkat kelulusan sekolah dasar, juga disebut sebagai tingkat penyelesaian sekolah dasar, adalah tingkat jumlah total siswa yang berhasil lulus (menyelesaikan) tahun terakhir sekolah dasar di suatu negara dalam tahun tertentu. Kita dapat mendefinisikan tingkat penyelesaian sekolah dasar sebagai jumlah lulusan sekolah dasar dibagi dengan jumlah anak yang telah mencapai usia kelulusan sekolah dasar.

Demikian pula, rasio asupan kotor untuk kelas terakhir sekolah dasar didefinisikan sebagai jumlah total pendatang baru di kelas terakhir sekolah dasar, terlepas dari usia mereka, terkait dengan jumlah total anak yang telah mencapai usia yang tepat untuk memasuki kelas terakhir. Jumlah pendatang baru didefinisikan sebagai jumlah total anak-anak di kelas terakhir sekolah dasar dikurangi jumlah pengulang. Secara keseluruhan, ini meninggalkan rasio asupan kotor untuk kelas terakhir sekolah dasar karena jumlah anak di kelas terakhir sekolah dasar dikurangi repeater dibagi dengan jumlah total anak-anak yang memiliki usia masuk sekolah dasar terakhir.

Relevansi Tingkat Kelulusan Sekolah Dasar

Kedua angka ini, dinyatakan sebagai persentase usia kelompok yang relevan, merupakan indikator penting dari pengembangan sistem pendidikan di suatu negara. Angka ini juga membantu kita untuk lebih memahami faktor sosial yang menghambat atau meningkatkan kesejahteraan umum populasi. Persentase ini umumnya lebih rendah di negara-negara berkembang yang menghadapi perjuangan sosial ekonomi yang membatasi pendanaan untuk pendidikan dan menghambat kebijakan yang kondusif untuk pengembangan pedagogik.

Tingkat Penyelesaian Sekolah Dasar Terburuk Secara Global

Data Bank Dunia menyatakan bahwa Sudan Selatan memiliki tingkat kelulusan sekolah dasar terendah secara global yaitu 37, 37%. Jika kita melihat lebih dekat ke pendidikan Sudan Selatan, kita akan menemukan sistem yang lemah menghadapi banyak tantangan. Sistem pendidikan dimodelkan setelah Republik Sudan, dengan 8 kelas pendidikan dasar, diikuti oleh 4 tahun sekolah menengah, dengan bahasa resmi komunikasi akademik adalah bahasa Inggris. Namun, karena konteks sosial yang melekat pada negara tersebut, angka buta huruf sangat tinggi, dan sebagian besar penduduk tidak dapat membaca atau menulis. Perempuan sangat rentan terhadap diskriminasi, dan karenanya Sudan Selatan hanya memiliki sekitar 1 dari 4 anggota populasi perempuan usia sekolah mereka yang bersekolah, dan tingkat melek huruf perempuan terendah di dunia. Meskipun pemerintah telah melakukan upaya untuk meningkatkan sistem pendidikan dan meningkatkan kehadiran, banyak anak meninggalkan sekolah segera setelah pendaftaran. Sejauh infrastruktur pendidikan, Sudan Selatan memiliki kekurangan ruang pendidikan dan guru yang berkualitas, dengan dana yang didedikasikan untuk pendidikan di sana sangat rendah. Banyak 'sekolah' di sini sebenarnya dilakukan di luar ruangan, tanpa struktur resmi untuk menampungnya.

Chad dengan cermat mengikuti Sudan Selatan memiliki salah satu tingkat kelulusan sekolah dasar terendah, hanya 38, 78%. Sistem pendidikan di negara ini mengikuti model Prancis, dengan 6 tahun pendidikan dasar, diikuti oleh 7 tahun pendidikan menengah. Dalam kasus Chad juga konteks sosial yang sulit menentukan tingkat tinggi anak-anak yang meninggalkan sekolah dasar setelah pendaftaran, dan kondisi pendidikan yang buruk.

Tingkat Pendidikan Dasar yang Rendah Menuntun pada Pertumbuhan Ekonomi yang Lambat

Negara-negara lain dengan kelulusan sekolah dasar rendah adalah Republik Afrika Tengah (45, 35%), Ethiopia (47, 25%), Mozambik (49, 25%), dan Niger (49, 59%). Data relevan lainnya tentang negara-negara yang membuat daftar ini dengan jelas menunjukkan bahwa tingkat kelulusan sekolah dasar yang rendah sering kali merupakan gabungan dari sistem pendidikan yang buruk dikombinasikan dengan konteks sosial yang menantang yang dihadapi negara-negara ini, termasuk masalah dengan diskriminasi etnis dan gender dan penilaian sosial yang rendah dalam pembelajaran. Ketika negara-negara ini mencoba menumbuhkan ekonomi mereka, peningkatan aksesibilitas ke pendidikan di antara populasi umum akan semakin menjadi faktor pembatas dalam mencapai potensi ekonomi mereka.

Negara-Negara Dengan Tingkat Kelulusan Utama Terendah

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNama negara% dari kelompok umur yang relevan lulus dari sekolah dasar
1Sudan Selatan37, 37%
2Chad38, 78%
3Republik Afrika Tengah45, 35%
4Etiopia47, 25%
5Mozambik49, 25%
6Niger49, 59%
7Uganda54, 24%
8Angola54, 32%
9Guinea ekuator54, 79%
10Sudan56, 97%
11Mali58, 83%
12Liberia58, 83%
13Rwanda59, 34%
14Pantai Gading60, 50%
15Djibouti60, 64%
16Senegal60, 91%
17Guinea61, 96%
18Burkina Faso62, 75%
19Republik Arab Syria63, 90%
20Guinea-Bissau63, 98%
21Irak66, 32%
22Madagaskar68, 46%
23Burundi69, 98%
24Yaman, Rep.70, 12%
25Gambia, The70, 52%

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019