Negara-Negara Dengan Penurunan Populasi Terbesar

Perserikatan Bangsa-Bangsa memproyeksikan bahwa populasi dunia akan mencapai 9, 7 miliar pada tahun 2050 sebelum memuncak pada 11, 2 miliar pada tahun 2100. Karena banyak orang yang terpana oleh angka-angka ini, kebenarannya adalah bahwa pertumbuhan populasi dunia tidak terdistribusi secara merata. Sementara banyak negara memiliki populasi yang meningkat, apakah itu bertahap atau cepat, ada beberapa negara yang populasinya benar-benar menyusut. Negara-negara ini dibahas di bawah.

Negara dengan Populasi yang Menurun

Andorra (-3.61%)

Andorra, negara pegunungan kecil terjepit di antara Perancis dan Spanyol, hanya memiliki populasi 77.821 orang untuk memulai. Antara tahun 2010 hingga 2015, PBB melaporkan bahwa Andorra memiliki penurunan populasi terbesar di dunia, -3, 61%. Karena kualitas hidup di Andorra sangat baik - harapan hidup negara adalah salah satu yang terpanjang di dunia - faktor utama di balik penyusutan populasinya sebenarnya adalah tingkat kelahiran yang rendah. Per setiap 1.000 wanita di Andorra, 8 memberi brith. Selain tingkat kelahiran ini, yang merupakan salah satu yang terendah di dunia, Andorra juga sulit untuk berimigrasi, yang membuat penduduk sedikit sekali cara untuk tumbuh di luar angka kelahiran.

Suriah (-2, 27%)

Kehilangan populasi Suriah sebagian besar disebabkan oleh Perang Saudara Suriah, perang brutal yang telah diporak-porandakan di negara itu sejak 2011. Sementara mereka yang cukup beruntung untuk pergi telah melakukannya, perang itu sendiri juga telah menjadi sumber hilangnya nyawa besar-besaran. . Diperkirakan jumlah nyawa yang hilang selama perang sejauh ini berkisar antara 350.000 hingga 500.000 orang. Selain itu, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi memperkirakan bahwa sekitar 7, 6 juta warga Suriah telah terlantar.

Lituania (-1, 63%)

Lithuania adalah rumah bagi penurunan populasi terbesar ketiga di dunia pada -1, 63%. Dulunya adalah anggota Uni Soviet, ekonomi Lithuania telah meningkat pesat selama beberapa tahun terakhir, serta kualitas hidup. Namun, negara ini telah mengalami serangan otak yang serius, dengan sejumlah besar penduduk mudanya meninggalkan negara itu untuk bekerja di tempat lain di dalam Uni Eropa. Negara-negara yang merupakan anggota Uni Eropa memiliki perjanjian yang memungkinkan penduduk negaranya bekerja bebas di negara-negara UE. Lithuania telah menjadi anggota UE sejak 2004.

Georgia (-1, 21%)

Negara Eurasia Georgia memiliki penurunan populasi terbesar keempat di dunia, dengan negara tersebut telah kehilangan -1, 21% dari populasinya antara 2010 dan 2015. Kombinasi dari tingkat kelahiran yang rendah dan tingkat migrasi yang tinggi harus disalahkan atas penurunan populasi di Georgia. . Banyak orang Georgia beremigrasi dari negara itu untuk mencari peluang ekonomi, dengan tempat-tempat seperti Eropa, Amerika Utara, dan Australia menjadi tujuan populer.

Latvia (-1, 18%)

Latvia memiliki penurunan populasi tertinggi kelima di dunia, yaitu -1, 18%. Seperti tetangganya, Lithuania, Latvia menghadapi tantangan emigrasi, dengan banyak penghuninya yang lebih muda pindah ke daerah lain di UE untuk mencari pekerjaan. Latvia telah menjadi anggota Uni Eropa sejak 2004. Namun, lagi-lagi seperti Lithuania, situasi ekonomi di Latvia membaik, yang mungkin mendorong mereka yang telah beremigrasi akhirnya kembali. Namun, tingkat kelahiran di negara ini tetap rendah.

Apakah Populasi Jepang Menurun?

Dalam beberapa tahun terakhir, tingkat yang mengkhawatirkan di mana populasi Jepang telah menurun telah lazim di media. Meskipun populasi Jepang tidak menyusut secepat beberapa negara lain dalam daftar ini, negara ini masih memiliki pertumbuhan populasi merah. Pertumbuhan populasi Jepang terjadi pada tingkat -0, 12%, yang berarti bahwa populasi Jepang sebenarnya menyusut. Saat ini populasi Jepang berjumlah lebih dari 100 juta, dengan jumlah total sekitar 126.672.000. Pertumbuhan populasi yang negatif terutama disebabkan oleh tingkat kelahiran yang sangat rendah (ada sekitar 8 kelahiran per 1.000 wanita Jepang) dan tingkat imigrasi yang bahkan lebih rendah ke negara itu.

Seperti banyak negara industri maju, populasi lansia Jepang tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada kelompok usia lainnya di negara ini. Diperkirakan bahwa dalam 50 tahun, 40% populasi Jepang akan berusia di atas 65 tahun. Ini juga berkontribusi pada tingkat kelahiran rendah negara itu.

Faktor Umum yang Terkait dengan Penurunan Populasi

Peningkatan Pendidikan, Menurunkan Angka Kelahiran

Pendidikan adalah salah satu faktor utama yang berkontribusi terhadap penurunan angka kelahiran di negara-negara tertentu. Dengan akses yang lebih besar ke peluang kerja, banyak wanita sekarang lebih cenderung menunda memiliki anak sampai usia yang lebih tua, jika mereka memilih untuk memiliki anak sama sekali. Sementara beberapa orang mungkin membuat pilihan pribadi untuk tidak memiliki anak, yang lain mungkin menemukan biaya hidup terlalu tinggi untuk membesarkan anak-anak. Juga, akses ke KB membantu wanita memiliki kendali atas berapa banyak anak yang mereka miliki dan kapan mereka memiliki anak.

Tiriskan Otak

Di banyak tempat, ketersediaan secara bersamaan untuk pendidikan yang berkualitas dan kurangnya kesempatan kerja akan mendorong anggota muda angkatan kerja suatu negara untuk pindah ke tempat-tempat di mana mereka percaya mereka akan menemukan pekerjaan yang lebih baik dan dapat menjalani kehidupan yang lebih memuaskan. Selain itu, ketika ekonomi dan infrastruktur suatu negara tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan pribadi, orang-orangnya terikat untuk mencari sekuritas ini di tempat lain alih-alih menderita di tanah air mereka sendiri. Ini adalah fenomena yang dikenal sebagai brain drain.

Kerusuhan & Perang Politik

Ketika suatu negara menyaksikan kerusuhan politik atau perang saudara, warganya merasa semakin terancam dan menjadi lebih mungkin untuk melarikan diri ke tempat lain untuk mencari tempat yang aman. Meskipun meninggalkan tanah air tidak pernah mudah, meningkatnya ketegangan antara partai-partai politik yang menentang atau kekerasan sektarian yang disebabkan oleh kelompok-kelompok agama yang saling bertentangan membahayakan keselamatan dan keamanan warga sipil yang tidak bersalah. Tingkat kematian yang tinggi berdampak negatif terhadap pertumbuhan populasi suatu negara. Di bawah keadaan yang mengerikan seperti itu, seperti yang telah kita lihat di Irak dan Suriah baru-baru ini, orang dibiarkan dengan sedikit alasan untuk terus tinggal di tanah air mereka, ketika janji harapan yang lebih besar mungkin berada di luar batas negara mereka. Ini, tentu saja, mempengaruhi pertumbuhan populasi.

Negara-Negara Dengan Penurunan Populasi Terbesar

PangkatNegara atau WilayahPertumbuhan populasi (%)
1Andorra-3.61
2Syria-2, 27
3Lithuania-1, 63
4Georgia-1.21
5Latvia-1.18
6Saint Helena-1, 04
7Rumania-0, 79
8Bulgaria-0, 71
9Wallis dan Futuna-0, 62
10Bermuda-0, 62
11Serbia-0, 47
12Portugal-0, 45
13Yunani-0, 40
14Ukraina-0, 40
15Kroasia-0, 36
16Hongaria-0, 32
17Estonia-0, 30
18Spanyol-0, 21
19Kepulauan Falkland-0, 15
20Puerto Riko-0, 14
21Niue-0, 14
22Bosnia dan Herzegovina-0, 13
23Tanah penggembalaan-0, 13
24Jepang-0, 12
25Moldova-0, 08
26Samoa Amerika-0, 04
27Albania-0, 04
28Kepulauan Virgin AS-0, 02

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019