Negara-Negara Dengan Penerimaan Pajak Terendah Di Dunia

Perpajakan yang diimplementasikan secara efektif dan dinilai dengan tepat memungkinkan suatu negara menjadi lebih mampu dalam upayanya untuk mempertahankan keamanan nasional, mempertahankan kualitas hidup yang tinggi di antara penduduknya, dan memperluas infrastrukturnya secara memadai. Terlepas dari pentingnya faktor-faktor tersebut, ada beberapa negara yang mendaftarkan pemungutan pajak yang sedemikian rendah sehingga mereka hampir tidak mampu membiayai penyelenggaraan pemerintahan secara memadai dan memenuhi kebutuhan urusan internal mereka. Sebagian besar negara yang tercantum di bawah ini berada di negara berkembang, berlawanan dengan kecenderungan umum negara-negara yang lebih maju untuk mencatat pendapatan pajak yang jauh lebih tinggi. Itu membuat kita mengajukan pertanyaan penting: mengapa ada perbedaan dalam penerimaan pajak antara negara-negara yang memiliki ekonomi lebih maju dan negara-negara yang kurang berkembang?

PDB rendah

Kemungkinan, jawaban yang paling memuaskan dan rasional untuk pertanyaan ini adalah bahwa sebagian besar negara berkembang memiliki Produk Domestik Bruto (PDB) yang relatif rendah. Ini mencerminkan tingkat produksi total dan pendapatan keuangan yang lebih rendah di dalam batas negara, dan mengharuskan uang yang tersedia untuk pengumpulan pajak juga akan lebih terbatas. Karena warga negara dan bisnis seperti itu tidak dapat membayar pajak yang lebih tinggi, hal ini sering tercermin dalam infrastruktur yang tidak memadai yang menjadi ciri dunia berkembang. Negara-negara yang lebih maju, di sisi lain, memiliki PDB yang jauh lebih tinggi, dan itulah sebabnya pengumpulan pendapatan mereka jauh lebih besar, dan kapasitas mereka untuk mengembangkan infrastruktur jauh lebih tinggi.

Administrasi yang Lemah

Agar pajak atau pendapatan dapat dipungut secara efektif, harus ada administrasi yang kuat untuk bertanggung jawab dalam mengumpulkan dan mengelola penerimaan pajak. Namun, bagi banyak negara, otoritas yang kuat sama sekali tidak siap untuk melakukannya. Contoh-contoh kasus seperti itu terbukti di negara-negara yang paling tidak terkena pajak. Yang paling menonjol di antaranya adalah Suriah, Nigeria, dan Sudan Selatan, yang semuanya dalam konflik dan karenanya memiliki rezim pemerintah yang tidak stabil.

Kurangnya Transparansi

Ketika berhadapan dengan pengumpulan pajak, suatu negara harus setransparan mungkin. Ini berarti bahwa harus jelas dari mana uang pajak bersumber dari sehingga mereka dapat diperhitungkan. Ini bukan kasus di sebagian besar negara dengan pengumpulan pajak yang rendah seperti Sudan Selatan, di mana korupsi merajalela dan pendapatan tidak dapat dibenarkan dengan gambar yang jelas tentang apa yang mereka gunakan. Karena alasan ini, uang yang tidak diperhitungkan untuk uang mungkin tidak dilaporkan sama sekali kepada badan internasional, dan pajak semacam itu mungkin tidak dicatat dalam data seperti yang digunakan dalam daftar kami. Untuk alasan ini, beberapa negara yang terdaftar mungkin mengumpulkan lebih banyak uang daripada yang tercatat, dan korupsi serta kurangnya transparansi membuat keuangan mereka kurang mudah diverifikasi.

Pemerintah yang Berbeda, Hasil Umum

Laporan keuangan yang ambigu juga umum di negara-negara seperti Kuba dan Burma, di mana para pemimpin mereka sering berselisih dengan para pemimpin utama dunia lainnya, sehingga mereka memilih untuk merilis data terbatas tentang pendapatan pajak negara itu kepada badan internasional. Juga, pemungutan pajak mungkin tidak efektif di negara-negara tertentu ketika ada perbedaan yang nyata antara pihak-pihak politik yang berlawanan yang mengarah pada pengumpulan pajak yang rendah karena kegagalan untuk memajukan kebijakan penagihan melalui kesepakatan bersama.

Mengatasi Masalah

Tercantum di atas adalah beberapa alasan paling signifikan mengapa beberapa negara memiliki koleksi pajak yang lebih rendah daripada yang lain. Meskipun daftar ini tidak sepenuhnya komprehensif, daftar ini memberikan sinopsis yang baik tentang faktor-faktor yang paling umum yang menyebabkan pengumpulan penerimaan pajak yang rendah secara global. Karena itu, kita tidak dapat mengabaikan fakta bahwa faktor-faktor ini harus diatasi untuk memperbaiki pengumpulan pajak yang tidak memadai bersama dengan mengeksplorasi opsi lain.

Negara-Negara Dengan Penerimaan Pajak Terendah Di Dunia

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraPenghasilan Pajak (sebagai persentase dari PDB)
1Syria1, 30%
2Kuba2, 40%
3Sudan Selatan3, 10%
4Nigeria4, 10%
5Birma4, 20%
6Timor Timur6, 00%
7Sudan8, 80%
8India9, 10%
9Bangladesh11, 00%
10Korea Utara11, 40%
11Guatemala11, 50%
12Srilanka12.30%
13Republik Afrika Tengah12.30%
14Uganda12, 40%
15Saint Lucia13, 20%
16Kosta Rika14, 20%
17Puerto Riko14, 20%
18Sierra Leone14, 30%
19Turkmenistan14.70%
20Indonesia14.70%
21Tanzania14, 80%
22Iran14, 90%
23Pakistan15, 00%
24Republik Dominika15, 00%
25Filipina15.10%

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019