Negara-Negara Dengan Pemerintahan Teokratis Saat Ini

7. Afghanistan

Afghanistan adalah salah satu contoh teokrasi paling terkenal di dunia. Di sini, Islam adalah agama resmi negara itu, dengan fondasi utama lembaga politik Afghanistan didasarkan pada hukum syariah Islam. Tujuan utama rezim fundamentalis negara itu adalah untuk menyatukan rakyat Afghanistan di bawah hukum agama yang sama. Kekuatan politik terletak hampir secara eksklusif di tangan para pemimpin agama dari rezim fundamentalis.

6. Iran

Republik Islam Iran adalah pemerintahan teokrasi. Ini berarti bahwa konstitusi menyatakan bahwa penguasa negara memiliki kualifikasi terbaik untuk menafsirkan Islam dan memastikan bahwa rakyat negara secara ketat mematuhi prinsip-prinsipnya. Sebelum pembentukan Republik Islam Iran, negara itu diperintah oleh Shah (raja), Muhammad Reza Pahlavi, yang terkenal dengan sikap sekulernya. Pada 1979, setelah revolusi, Shah digulingkan dari posisinya oleh Grand Ayatollah Ruhollah Khomeini. Sebagai pemimpin revolusi, Khomeini kemudian menjadi pemimpin Negara Islam Iran yang baru. Dia menerapkan sistem politik di negara itu berdasarkan kepercayaan Islam tradisional. Hari ini, peran itu dipegang oleh Ali Khamenei.

5. Mauritania

Mauritania, sebuah negara kecil di wilayah Maghreb di Afrika Utara bagian barat, adalah sebuah republik Islam dengan pemerintahan teokratis. Sistem hukum negara didasarkan pada hukum syariah, dan sebagian besar simbol nasionalnya, termasuk bendera nasional, memasukkan simbol-simbol Islam. Meskipun pada hari-hari awalnya Mauritania memiliki struktur pemerintahan bergaya Barat dan kecenderungan yang relatif liberal, situasi berubah pada 1980-an. Pada saat itu, Kolonel Mohammed Khouna Ould Heydallah, kepala militer negara itu, meningkatkan orientasi negara itu terhadap hukum syariah, dengan diperkenalkannya yurisprudensi Islam yang ketat.

4. Arab Saudi

Arab Saudi, monarki teokratis Islam, memiliki salah satu pemerintah yang paling dikontrol ketat di dunia. Negara ini juga merupakan rumah bagi dua situs paling suci Islam, kota Mekah dan Madinah. Sejak 1932, tanah telah diperintah secara eksklusif oleh House of Saud. Al-Quran Suci dan Sekolah Islam Sunni berfungsi sebagai konstitusi negara. Meskipun hukum tidak secara langsung melarang agama lain untuk dipraktikkan di negara ini, praktik agama selain Islam dibenci oleh masyarakat dominan Islam Saudi. Siapa pun di negara itu yang tertangkap dalam upaya untuk menghina Islam atau mempromosikan agama lain di sana dikenai hukuman yang ketat, yang bisa sampai mati.

3. Sudan

Di Sudan, pemerintahan teokratis Pemerintah Sudan, dan pembentukan sistem hukum berdasarkan hukum Islam, terutama digunakan sebagai alat oleh para pemimpin negara untuk memanipulasi dan menyesuaikan populasi Muslim di negara itu, yang membentuk sekitar 97% dari total populasi. Meskipun konstitusi negara menyebutkan undang-undang yang diturunkan secara syariah, ia juga memberi ruang bagi sikap yang lebih liberal terhadap orang-orang yang berkeyakinan selain Islam. Hal ini memungkinkan Pemerintah menghukum siapa pun yang dianggap perlu sesuai dengan hukum syariah, sementara pada saat yang sama melindungi diri dari tuduhan intoleransi agama.

2. Kota Vatikan

Meskipun semua negara yang dibahas lainnya dikuasai oleh Pemerintah Islam teokratis, Kota Vatikan adalah satu-satunya negara di dunia dengan monarki elektif teokratis absolut yang dipandu oleh prinsip-prinsip mazhab pemikiran agama Kristen. Paus adalah kekuatan tertinggi di negara itu, dan memimpin cabang eksekutif, legislatif, dan yudisial dari pemerintahan Vatikan. Ini juga mungkin satu-satunya monarki di dunia yang bersifat non-turun temurun.

1. Yaman

Yaman, seperti sebagian besar negara lain yang disebutkan, juga didasarkan pada pemerintahan teokratis dengan hukum syariah Islam yang menentukan cabang eksekutif, legislatif, dan yudisial pemerintah. Baru-baru ini, Yaman juga telah melalui masa kekacauan politik yang hebat, di mana konflik antara beberapa kelompok politik yang berbeda telah menyebabkan jenis situasi perang saudara di negara itu. Pasukan utama dalam pertempuran itu melibatkan pemberontak Syiah Zaidi (atau Houthi) melawan para loyalis Presiden Yaman yang terlantar, Abdrabbuh Mansour Hadi.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019