Negara-Negara Dengan Jumlah Terendah Dalam Pinjaman Privat Relatif Terhadap PDB

Sudan Selatan

Ada akses terbatas ke pinjaman di Sudan Selatan. Bank komersial adalah penyedia pinjaman utama, dengan hanya sedikit yang memberikan pinjaman ini. Bank sebagian besar ditemukan di daerah perkotaan, dan pinjaman didasarkan pada kelayakan kredit peminjam. Sebagian besar pinjaman diberikan kepada perusahaan besar, karena itu, kebijakan pinjaman bersifat diskriminatif. Kredit kendaraan dan perumahan tersedia oleh bank-bank ini, tetapi bukan pinjaman besar seperti pertanian dan modal awal. Dalam hal infrastruktur, ada kekurangan staf yang terlatih, dan mereka yang profesional membutuhkan biaya mahal karena jumlah gaji yang tinggi.

Afganistan

Bank komersial dan lembaga keuangan mikro adalah penyedia pinjaman resmi resmi di Afghanistan. Pinjaman tersedia untuk usaha kecil dan besar, hingga 3 tahun. Beberapa bank komersial memberikan pinjaman dengan agunan, sementara yang lain tidak. Terkadang pinjaman diberikan berdasarkan reputasi peminjam, yang menempatkan orang berpenghasilan rendah pada posisi yang kurang menguntungkan. Bentuk pinjaman tanpa catatan yang disebut " Hawala " juga digunakan untuk memperoleh pinjaman. Dalam sistem ini, uang ditransfer (tanpa pergerakan aktual) hanya berdasarkan kepercayaan. Catu daya yang tidak stabil dan staf yang terlatih adalah beberapa masalah infrastruktur, meskipun perbaikan kecil telah diamati selama bertahun-tahun.

Sierra Leone

Akses ke pinjaman pada umumnya sangat terbatas di Sierra Leone, terutama dalam kasus pinjaman bisnis dan pertanian. Lembaga keuangan mikro memberikan bantuan kepada orang-orang di daerah pedesaan. Fasilitas kredit informal seperti " Osusu, " di mana tabungan berganti-ganti di antara anggota, juga merupakan salah satu metode peminjaman di negara ini. Beberapa masalah yang dihadapi sektor perbankan Sierra Leone termasuk kurangnya staf dalam kaitannya dengan jumlah pelanggan yang dilayani, kurangnya pendidikan staf yang memadai, dan buruknya kondisi infrastruktur perbankan dan pembiayaan.

Republik Demokrasi Kongo

Memperoleh pinjaman di Republik Demokratik Kongo itu sulit. Ada lembaga keuangan mikro yang tersedia untuk membantu usaha kecil dan menengah, tetapi mereka berhati-hati dalam memberikan pinjaman, karenanya memperoleh pinjaman tetap menjadi masalah besar. Mayoritas pinjaman tersedia untuk bisnis besar, tergantung pada aset dan ketersediaan penjamin. Dalam hal infrastruktur, Kongo hanya memiliki sejumlah kecil bank, beberapa di antaranya nyaris dalam kondisi baik. Menurut Bank Dunia, Republik Demokratik Kongo adalah salah satu lingkungan yang paling tidak cocok untuk bisnis.

Sudan

Sebagian besar bank Sudan menerapkan standar Islam tradisional dalam kegiatan mereka, seperti penghapusan bunga pinjaman. Bank komersial memberikan pinjaman untuk perdagangan, konstruksi, dan bidang terkait lainnya, tetapi hampir tidak untuk kegiatan pertanian. Penyedia pinjaman utama, terutama bagi kaum miskin, adalah organisasi non-pemerintah (LSM). Beberapa masalah yang dihadapi sektor perbankan Sudan termasuk kurangnya profesional terlatih, ukuran kecil bank (sebagian besar terkonsentrasi di daerah perkotaan), dan kurangnya modal yang mengalir masuk dan keluar dari bank.

Palestina

Pinjaman di Palestina sangat konservatif karena tingginya tingkat kemiskinan terlihat di sana. Bank komersial menawarkan pinjaman, tetapi terutama untuk pekerja sektor publik. Peluang memperoleh pinjaman tergantung pada sejumlah faktor seperti mata uang dan aset individu atau perusahaan yang menuntut pinjaman. Layanan non-bank seperti peminjaman uang juga merupakan salah satu cara untuk mendapatkan pinjaman. Beberapa pinjaman yang diambil termasuk pinjaman bisnis dan hipotek. Suku bunga tidak tetap. Prospek infrastruktur umumnya positif, terutama di bidang komunikasi antara lembaga keuangan dan pelanggan.

Irak

Sektor keuangan di Irak kurang berkembang, dan karena itu memperoleh pinjaman sangat sulit. Sangat sedikit dari populasi yang pernah menerima pinjaman bank, dan keuangan mikro baru mulai tumbuh. Namun, sebagian besar bank memiliki kinerja yang baik, meskipun ada kebutuhan untuk perluasan sistem perbankan yang relatif kecil. Suku bunga tetap, dan pinjaman jangka pendek lebih tersedia untuk perdagangan, daripada untuk real estat. Beberapa masalah utama dari sektor keuangan termasuk, keterampilan audit yang buruk dan prosedur pemantauan untuk membayar kembali pinjaman.

Chad

Akses ke pinjaman bermasalah di Chad. Meskipun bank-bank komersial menawarkan pinjaman, mereka melakukannya terutama kepada perusahaan-perusahaan besar di kota-kota besar. Koneksi dan tingkat keakraban dengan lembaga keuangan memainkan peran kunci dalam memperoleh keuangan. Beberapa bank enggan memberikan pinjaman karena lemahnya prosedur pemantauan bagi calon peminjam. Pinjaman untuk real estat tersedia, tetapi sekali lagi terbatas pada bisnis besar dan orang kaya. Lembaga keuangan mikro juga tersedia, tetapi tidak kuat karena ada yang bergantung pada donor. Pendanaan untuk daerah pedesaan juga sangat terbatas. Infrastruktur pelaporan kredit seperti pendaftar agunan dan tidak ada biro kredit.

Guinea-Bissau

Guinea-Bissau memiliki sektor keuangan yang lemah dan terbelakang, sebagian karena dampak perang saudara baru-baru ini. Pinjaman jangka pendek dan menengah untuk usaha kecil dan menengah tinggi, tetapi pinjaman sektor swasta sangat terbatas. Sebagian besar pinjaman diberikan untuk membiayai pertanian jambu mete, karena ini adalah tanaman penghasil uang utama negara. Keuangan juga tersedia untuk perdagangan impor dan ekspor. Lembaga keuangan mikro berkembang dan tidak terlalu efisien. Dalam hal infrastruktur, penetrasi bank sangat rendah dan mesin ATM jumlahnya terbatas.

Malawi

Akses ke pinjaman sulit di Malawi, terutama di daerah pedesaannya. Lembaga formal seperti bank umum menawarkan pinjaman kepada perorangan dan perusahaan bisnis besar. Lembaga kredit informal seperti pemberi pinjaman uang dan LSM juga tersedia dan lebih mudah diakses oleh orang miskin. Tingkat buta huruf yang tinggi terutama di daerah pedesaan memengaruhi peluang memperoleh pinjaman. Komponen infrastruktur yang buruk, seperti jalan yang buruk dan akses listrik yang tidak memadai, memengaruhi fungsionalitas sektor keuangan di Malawi. Suku bunga tinggi lembaga keuangan dan pengampunan utang juga mempengaruhi sektor keuangan.

Kelemahan dari Tingkat Rendah Kredit Pribadi

- Memperlambat pertumbuhan ekonomi dan sosial.

- Kurangnya persaingan antara sektor publik dan swasta diizinkan untuk menang.

- Mencegah diversifikasi dan pembagian kerja.

- Dapat menyebabkan peningkatan tingkat kemiskinan.

Efek Positif dari Tingkat Rendah Kredit Pribadi

- Pengurangan monopoli.

- Risiko gagal bayar dalam membayar kembali pinjaman berkurang.

- Pengurangan tingkat utang.

Negara-Negara Dengan Jumlah Terendah Dalam Pinjaman Privat Relatif Terhadap PDB

PangkatNegaraKredit Domestik ke Sektor Swasta Relatif dengan Produk Domestik Bruto
1Sudan Selatan2, 7%
2Afganistan4, 0%
3Sierra Leone4, 9%
4Republik Demokrasi Kongo6, 8%
5Sudan8, 2%
6Palestina9, 2%
7Irak9, 8%
8Chad10, 0%
9Guinea-Bissau10, 0%
10Malawi12, 2%

Direkomendasikan

Taman Nasional Tertua Yang Mana Di Kenya?
2019
Apa Arti Lagu Kebangsaan?
2019
Epidemi paling mematikan di abad ke-20
2019