Negara-negara Berbahasa Inggris di Eropa

Kita hidup dalam masyarakat yang selalu berada di tengah-tengah perubahan dan perkembangan yang progresif. Interaksi yang terjadi dalam pasar modern semakin menghubungkan orang dari berbagai negara, dan ini merupakan kebutuhan yang lebih besar akan kemampuan komunikasi multibahasa di antara orang-orang ini. Selama proses tersebut, bahasa Inggris telah menjadi bahasa yang penting secara internasional di dunia bisnis. Seperti yang dinyatakan Dorie Clark dalam artikel majalah Forbes, “Bahasa Inggris akan mempertahankan dan menumbuhkan dominasinya, bergerak dari 'penanda elit' di tahun-tahun yang lalu ke 'keterampilan dasar yang dibutuhkan untuk seluruh tenaga kerja, dengan cara yang sama seperti literasi telah diubah. dalam dua abad terakhir dari hak istimewa elit menjadi persyaratan dasar untuk kewarganegaraan yang diberi informasi '”. Dari data Eurostat, kami telah melihat negara-negara Eropa di mana bahasa Inggris sebagai bahasa kedua paling banyak diajarkan di sekolah menengah.

Negara dengan Siswa yang Paling Menguasai Bahasa Inggris

Di zaman sekarang ini, siswa dari seluruh dunia belajar bahasa Inggris, dan itu telah menjadi andalan dalam banyak kurikulum. Anak-anak dari seluruh penjuru bahasa Inggris di sekolah sejak usia dini, dan populasi global penutur bahasa Inggris yang fasih terus tumbuh. Pada 2012, lima negara Eropa dengan persentase murid tertinggi yang belajar bahasa Inggris sebagai bahasa kedua adalah Republik Ceko, Malta, Belanda, Swedia, dan Liechtenstein. Semua negara ini memiliki ekonomi yang berkembang baik dengan hubungan internasional yang sehat. Mereka adalah peserta utama di pasar global, dan banyak dari siswa mereka berpartisipasi dalam program pertukaran di negara-negara berbahasa Inggris juga.

Negara-negara dengan Penetrasi Bahasa Inggris Terendah

Pada ujung spektrum yang berlawanan, lima negara Eropa dengan persentase terendah murid-murid mereka yang belajar bahasa Inggris sebagai bahasa kedua adalah Siprus, Hongaria, Islandia, Portugal, dan Norwegia. Kita dapat mengatakan bahwa negara-negara ini memiliki prioritas yang kurang didasarkan pada pelaksanaan studi bahasa Inggris sebagai mata pelajaran wajib di sekolah dibandingkan dengan lima negara teratas dengan persentase terbesar siswa yang belajar bahasa Inggris, di mana bahasa tersebut hampir selalu ditemukan dalam kurikulum. Faktor-faktor lain yang dapat berkontribusi pada perbedaan ini dapat mencakup tingkat partisipasi mereka masing-masing di pasar luar negeri, hubungan luar negeri antar negara, dan seberapa baik sistem akademik mereka masing-masing berkembang secara umum. Bisa juga terjadi bahwa ini adalah negara-negara di mana siswa belajar bahasa Inggris yang cukup selama tingkat pendidikan lainnya (seperti sekolah dasar, prasekolah, atau bahkan perguruan tinggi). Meskipun di negara-negara ini persentase murid yang belajar bahasa Inggris tidak selengkap di negara lain, Siprus, Hongaria, dan Islandia masih dapat mengklaim memiliki antara 70% dan 90% siswa sekolah menengah mereka yang belajar bahasa Inggris.

Untuk perspektif yang lebih baik, mari kita ambil Siprus, dekat bagian bawah daftar, dan menempatkannya dalam perbandingan head-to-head dengan Republik Ceko, yang berdiri sebagai pemimpin regional. Perbedaan antara kedua negara sebenarnya agak kecil, masing-masing di 89, 9% dan 100% siswa sekolah menengah mereka belajar bahasa Inggris. Di sisi lain, jika kita membandingkan Siprus dengan dua outlier di bagian paling bawah, maka kita melihat perbedaan yang jauh lebih besar. Bahkan, persentase, siswa yang belajar bahasa Inggris di Norwegia dan Portugal agak rendah, masing-masing 43% dan 53, 1%.

Kemahiran Multilingual sangat penting di seluruh Dunia

Dengan evolusi hubungan luar negeri dan dinamika pasar yang berkelanjutan secara global, bahkan di negara-negara Eropa dengan tingkat murid terendah yang belajar bahasa Inggris saat ini, jumlah tersebut kemungkinan akan meningkat di tahun-tahun mendatang. Di seluruh dunia, hampir ke mana pun Anda pergi, baik dalam liburan atau perjalanan bisnis, kemahiran berbahasa Inggris dapat terbukti menjadi alat yang bermanfaat. Mereka yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pertama harus beradaptasi dengan tren multibahasa global, dan semakin cepat semakin baik. Belajar bahasa Inggris sejak usia dini bisa menjadi kunci komunikasi yang lebih baik dan peluang kerja sepanjang hidup, dan hal yang sama berlaku untuk bahasa-bahasa penting internasional lainnya, seperti Mandarin, Jepang, Spanyol, dan Jerman. Karena seorang anak biasanya dapat belajar bahasa lebih cepat dan lebih baik daripada orang dewasa, intervensi multibahasa di awal kehidupan harus menjadi tujuan sistem pendidikan dan orang tua di mana-mana.

Negara-Negara Dengan Tingkat Pendidikan Bahasa Inggris Tertinggi

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegara% Siswa Sekolah Menengah Belajar Bahasa Inggris
1Republik Ceko100, 0%
2Malta100, 0%
3Belanda100, 0%
4Swedia100, 0%
5Liechtenstein100, 0%
6Rumania99, 9%
7Perancis99, 7%
8Austria99, 6%
9Finlandia99, 6%
10Turki99, 4%
11Kroasia99, 2%
12Slovakia98, 8%
13Latvia98, 6%
14Slovenia98, 1%
15Luksemburg97, 9%
16Spanyol97, 7%
17Estonia95, 8%
18Italia95, 5%
19Belgium95, 4%
20Jerman94, 7%
21Yunani94, 1%
22Polandia93, 7%
23Lithuania93, 4%
24Denmark91, 1%
25Bulgaria90, 0%
26Siprus89, 9%
27Hongaria79, 1%
28Islandia72, 5%
29Portugal53, 1%
30Norway43, 0%

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019