Negara Dengan Produktivitas Penggunaan Air Tertinggi

Meskipun 70% dari bumi ditutupi dengan air, hanya 1% dari total sumber daya air tawar di bumi praktis berguna bagi manusia dan ekosistem. Demografi dan peningkatan konsumsi air dengan kenaikan pendapatan per kapita adalah pendorong terpenting pada air. Menurut data UNESCO, 70% pengambilan air tawar dikonsumsi oleh industri pertanian irigasi. Sekitar 20% dari total air yang digunakan diambil dari sumber air tanah, dan persentase ini meningkat pesat terutama di daerah kering.

Output Ekonomi Tingkat Tinggi Relatif terhadap Penarikan Air

Menurut data oleh Organisasi Pangan dan Pertanian dan OECD, negara-negara Luksemburg, Guinea Ekuatorial, dan Denmark masing-masing menempati tiga tempat teratas, dalam hal GDP per meter kubik dari penarikan air. Penarikan air berarti air segar yang diambil dari air tanah atau air permukaan dan dikirim ke tempat penggunaan.

Luksemburg

Nilai terbaru untuk produktivitas air, diukur sebagai GDP per meter kubik dari penarikan air di Luksemburg, adalah $ 1.025, 16 pada 2014. Selama 27 tahun terakhir, nilai untuk indikator ini berfluktuasi. Penarikan air tawar di Luksemburg (termasuk yang digunakan untuk keperluan domestik, industri, dan pertanian) mencapai hingga 0, 06 kilometer kubik per tahun, sedangkan dalam pengukuran per kapita mencapai 135, 9 meter kubik per tahun.

Denmark

Denmark terletak di Eropa Barat Laut di wilayah Skandinavia. Ini adalah ekonomi terbesar ke-20 di dunia dengan produk domestik bruto (PDB) 310 miliar dolar. Air adalah sumber daya penting bagi Denmark. Menurut data yang diberikan oleh AQUASTAT, total penarikan air per kapita adalah 154 meter kubik per tahun, yang lebih rendah dari Jerman. Meskipun Denmark adalah negara yang sangat industri, total sumber daya air terbarukan adalah 6 kilometer kubik per tahun dan hanya 11% dari itu digunakan untuk tujuan sosial.

Guinea ekuator

Di pantai barat Afrika Tengah terletak sebuah negara kecil bernama Guinea Khatulistiwa, dengan PDB per kapita lebih dari $ 30.000. Dalam daftar Indeks Pembangunan Manusia PBB (UNHD), Guinea Ekuatorial berada di peringkat 121 dari 177 negara. Iklim di sini adalah khatulistiwa di mana curah hujan tahunan diperkirakan 2077 milimeter. Total sumber daya air terbarukan internal diperkirakan 30, 0 kilometer kubik per tahun. Menurut data yang diberikan oleh Bank Dunia, total penarikan air bersih tahunan terakhir diukur pada tahun 2011 sebesar 0, 07. Penarikan untuk Pertanian (irigasi dan stok hidup) dan penggunaan industri tinggi.

Kaya Air dan Negara Miskin Air

Air didistribusikan secara tidak merata di antara negara-negara di dunia tergantung pada geografi, sumber daya air tanah, dan konsumsi air secara keseluruhan. Enam negara di dunia (Brasil, Rusia, Kanada, Indonesia, Cina, dan Kolombia) menyumbang separuh dari pasokan air bersih dunia. Di ujung lain spektrum adalah Yordania, Israel, dan Kuwait. Ketika ekonomi tumbuh dan beragam, permintaan dan konsumsi air bervariasi dan juga meningkat dengan cepat. Dengan meningkatnya permintaan dan menipisnya sumber daya air, mungkin ada tekanan kuat pada produksi dan pasokan makanan.

PangkatNegaraPDB per Meter Kubik Penarikan Air
1Luksemburg$ 1.285
2Guinea ekuator$ 734
3Denmark$ 501
4Maladewa$ 489
5Qatar$ 365
6Irlandia$ 319
7Swiss$ 313
8Republik Kongo$ 310
9Kerajaan Inggris$ 241
10Swedia$ 192

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Zambia?
2019
Kapan Astrodome Dibangun?
2019
Apa Penginderaan Jauh dalam Geografi?
2019