Negara Dengan Persentase Tertinggi dari Penduduk Pedesaan

Orang-orang yang tinggal di daerah perkotaan saat ini menyumbang sekitar 54 persen dari total populasi dunia naik dari 34 persen pada tahun 1960. Diproyeksikan bahwa di tahun-tahun mendatang, sebagian besar orang secara global akan bertempat tinggal di daerah perkotaan karena urbanisasi semakin merambah negara-negara yang kurang berkembang. . Pertumbuhan populasi perkotaan global telah mengalami peningkatan yang stabil dalam beberapa dekade terakhir di luar beberapa pengecualian, seperti Liechtenstein dan Trinidad dan Tobago. Populasi perkotaan global yang sebenarnya diproyeksikan tumbuh sekitar 1, 84 persen per tahun antara 2015 dan 2020, 1, 63% antara 2020 dan 2025, dan 1, 44 persen setiap tahun antara 2025 dan 2030.

Selain dari Liechtenstein, sebagian besar negara mengumpulkan slot teratas dalam daftar negara-negara dengan populasi perkotaan terkecil menghasilkan sebagian besar PDB mereka dari pertanian, yang sejalan dengan populasi pedesaan relatif tinggi dan urbanisasi tingkat rendah. Kecuali untuk beberapa kasus tertentu, populasi dunia masih terus bergerak dari pedesaan ke perkotaan secara massal, bahkan di negara-negara tersebut membuat daftar kami. Lebih banyak daerah pedesaan juga sedang ditelan sebagai akibat dari perkembangan pembangunan perkotaan, sehingga meningkatkan populasi perkotaan global lebih jauh. Untuk membantu pembaca memahami pencilan yang belum konsisten dengan dunia, kami menyediakan daftar dan analisis selanjutnya dari dinamika populasi perkotaan negara-negara dengan populasi perkotaan terendah relatif terhadap total populasi di dunia.

5. Uganda - 16.1%

Persentase populasi populasi perkotaan Uganda sekitar 16, 1%. Selama setengah abad terakhir, indikator ini mencapai angka maksimum 5.801.051 pada 2013 dan angka minimum 299.835 pada 1960. Dengan tanah subur dan curah hujan teratur, pertanian menyumbang hampir seperempat dari Produk Domestik Bruto Uganda.

4. Liechtenstein - 14, 3%

Di Liechtenstein, total populasi yang tinggal di daerah perkotaan adalah sekitar 14, 3%. Itu terendah pada 2014 di 14, 31 persen dan tertinggi di 20, 44 persen pada 1960. Dinamika populasi kota Liechtenstein mirip dengan Trinidad dan Tobago. Itu terlihat menurun sementara yang lain naik. Dengan salah satu PDB per kapita tertinggi di dunia, kualitas hidup di Liechtenstein tinggi, dengan sebagian besar pendapatannya berasal dari perdagangan luar negeri dan perbankan, pariwisata, dan manufaktur. Banyak di sini tinggal di daerah pedesaan dan pergi bekerja di kota-kota di negara itu.

3. Papua Nugini - 13%

Ukuran populasi perkotaan di Papua Nugini terakhir diukur pada 13%. Selama setengah abad terakhir, indikator populasi ini mencapai nilai tertinggi 950.080 pada 2013 dan nilai terendah 73.269 pada 1960. Negara yang kaya sumber daya alam, tanah subur berkontribusi dalam menghasilkan 30% PDB dari pertanian, dengan ekstraksi mineral dan petrokimia dan pengolahan menyediakan sebagian besar sisa pendapatannya.

2. Burundi - 12.1%

Populasi perkotaan Burundi terakhir diukur pada 12, 1% oleh CIA World Factbook. Selama setengah abad terakhir, indikator ini mencatat jumlah maksimum 1.165.846 pada 2013 dan jumlah minimum 57.881 pada 1960. Meskipun masuk dalam daftar kami, populasi perkotaan tumbuh pesat di Burundi. Pertumbuhan ini sebagian besar didorong oleh pertumbuhan populasi di Burundi pada umumnya, di mana ukuran populasi lebih dari tiga kali lipat antara tahun 1950 dan 2010. Sejalan dengan populasi relatif yang rendah, ekonomi di sini sebagian besar didasarkan pada pertanian.

1. Trinidad dan Tobago - 8, 4%

Total populasi perkotaan di negara Trinidad dan Tobago hanya mencapai 8, 4% dari populasi mereka. Selama setengah abad terakhir, pertumbuhan populasi kota di sini aneh dan tidak teratur. Populasi perkotaan di negara ini mencapai maksimum 147.203 pada tahun 1960 dan jumlah minimum 104.277 pada tahun 1990. Bahkan dalam dekade terakhir, populasi telah melihat penurunan yang bertentangan dengan mayoritas besar negara-negara lain di seluruh dunia. Telah ada penurunan tajam dalam populasi perkotaan di negara ini sejak tahun 2000. Pada tahun 2000, populasi perkotaan adalah di 136.650 dan pada 2013, berada di 116.224. Hanya sekitar 1 dari 12 penduduk di sini yang tinggal di daerah perkotaan, meskipun memiliki ekonomi modern yang berada di antara para pemimpin dunia dalam petrokimia, terutama gas alam, dan telekomunikasi.

Populasi Perkotaan Terkecil di Dunia

PangkatBangsaPopulasi Perkotaan (%)
1Trinidad dan Tobago8.4
2Burundi12.1
3Papua Nugini13.0
4Liechtenstein14.3
5Uganda16.1
6Malawi16.3
7Srilanka18.4
8Saint Lucia18.5
9Nepal18.6
10Niger18.7
11Sudan Selatan18.8
12Samoa19.1
13Etiopia19.5
14Kamboja20.7
15Swaziland21.3
16Pulau Solomon22.3
17Negara Federasi Mikronesia22.4
18Chad22.5
19Eritrea22.6
20Tonga23.7
21Antigua dan Barbuda23.8
22Kenya25.6
23Vanuatu26.1
24Afganistan26.7
25Tajikistan26.8

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019