Negara Dengan Kecelakaan Mobil Terbanyak

Sekitar 3.000 kecelakaan mobil terjadi setiap hari di seluruh dunia. Alkohol dan obat-obatan lain ditemukan sebagai penyebab utama hingga 22% kecelakaan kendaraan di jalan raya dan jalan raya dunia. Kematian yang terkait dengan mobil menempati urutan ke 11 sebagai penyebab kematian paling umum di banyak tempat, terutama negara-negara berkembang, dengan orang muda dalam kelompok usia dari 5 hingga 24 tahun memiliki risiko tertinggi. Pada tingkat 73, 4 kematian per 100.000 orang, Libya sejauh ini memiliki insiden kecelakaan mobil tertinggi di dunia.

Transportasi Umum Memberikan Sedikit Keamanan di Banyak Tempat

Negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki kurang dari setengah kendaraan di dunia. Meskipun demikian, mereka berkontribusi lebih dari 90% dari total kematian lalu lintas jalan. Jaringan jalan mereka yang kurang terpelihara dan kurangnya sumber daya untuk menegakkan undang-undang keselamatan jalan dan mendapatkan bantuan medis adalah faktor utama. Sebaliknya, negara-negara dengan tingkat kematian akibat kecelakaan jalan terendah terutama terdiri dari negara-negara berpenghasilan tinggi yang memiliki sumber daya yang diperlukan untuk mempertahankan jalan mereka pada standar yang tinggi dan menegakkan undang-undang penggunaan jalan yang lebih ketat. Di negara-negara berpenghasilan tinggi, sistem transportasi umum diberi tepuk tangan atas catatan keselamatannya. Namun, di beberapa negara berpendapatan rendah, kendaraan angkutan umum diyakini menjadi penyebab utama kematian kendaraan. Di Nigeria dan Kenya, misalnya, penyedia angkutan umum diketahui mengisi kabin mereka jauh melebihi kapasitas aman, sambil melampaui batas kecepatan di sepanjang rute mereka dengan penghinaan terbuka terhadap aturan jalan, sementara itu menjaga kendaraan yang jauh dari cukup sesuai untuk penggunaan penumpang mereka.

Mobil Harga Rendah, Risiko Harga Tinggi

Mayoritas kendaraan yang dijual di negara berpenghasilan rendah dan menengah tidak mampu memenuhi standar keselamatan jalan dasar yang mendekati norma-norma global. Peraturan di negara-negara ini yang mendefinisikan apa yang membuat kendaraan layak jalan adalah longgar, menjadikannya tempat pembuangan yang ideal untuk kendaraan tua. Dari sana, penduduk setempat sering mengambil keuntungan dari biaya rendah yang terkait dengan mengimpor kendaraan tua yang nyaris tidak berjalan dan menimbulkan risiko kesehatan masyarakat untuk penggunaan pribadi mereka. Mengurangi jumlah pengguna mobil di negara-negara ini akan lama mengurangi rasio kematian akibat kecelakaan di jalan per kapita. Ini akan sulit, mengingat bahwa hanya 33% negara di dunia yang memiliki kebijakan aktif yang mendorong orang untuk berjalan atau bersepeda sebagai alternatif mengemudi, dan sumber daya yang terbatas akan membuat sulit untuk lulus dan menerapkan kebijakan mereka sendiri.

Bahaya untuk Pejalan Kaki dan Pengendara Sepeda

Setengah dari orang yang terbunuh dalam kecelakaan di jalan adalah pejalan kaki, pengendara sepeda, atau operator kendaraan roda dua. Mereka disebut sebagai 'pengguna jalan yang rentan.' Di Amerika, proporsi kematian sepeda motor naik menjadi 20% dari 15% antara 2010 dan 2013, dan di wilayah Asia Tenggara dan Pasifik proporsinya setinggi 33%. Pengguna jalan yang rentan sangat berisiko di negara-negara di mana kebutuhan mereka tidak dipertimbangkan selama fase desain proyek konstruksi jalan. 'Penyeberangan zebra' sedikit dan jauh di antara tempat-tempat di mana pengguna yang rentan tidak dipertimbangkan, dan jalur sepeda hampir tidak ada. Masalahnya diperparah oleh fakta bahwa pemerintah mengambil sedikit inisiatif dalam hal mengurangi kemacetan mobil di jalan mereka.

Perlunya Upaya Globalisasi

Pada sebuah konferensi yang diadakan di Brasilia, para pejabat dari departemen transportasi serta kesehatan dari pemerintah berbagai negara berkumpul untuk membahas masalah keselamatan jalan global, dan kebutuhan mendesak untuk mengambil tindakan untuk mencapai tujuan keselamatan jalan yang diuraikan dalam Agenda 2030 untuk Berkelanjutan Pengembangan. Di sana, mereka membahas pengesahan undang-undang baru untuk mengekang tingginya angka kematian akibat kecelakaan di jalan berdasarkan praktik yang melibatkan penggunaan sabuk pengaman, pembatasan kecepatan, helm sepeda motor, dan pengekangan anak. Namun, ini tidak akan cukup jika negara gagal menepati janji mereka dan menegakkan mandat mereka. Perbaikan dalam sistem transportasi umum akan sangat membantu para pejalan kaki, pengendara sepeda, dan pengendara sepeda motor yang sama-sama berbagi jalan di planet kita. Negara-negara berkembang tidak pantas disalahkan, karena bahkan di banyak negara maju banyak pengendara gagal menyadari bahwa jalan itu untuk semua pengguna, tidak hanya untuk orang-orang yang mengendarai mobil, dan banyak yang menganggap undang-undang lalu lintas lebih sebagai gangguan daripada sebagai aturan sulit untuk hidup dan berkendara.

Negara-Negara Dengan Tingkat Kematian Lalu Lintas Jalan Tertinggi

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraKematian Kecelakaan Mobil (Per 100.000 Penduduk)
1Libya73.4
2Thailand36.2
3Malawi35.0
4Liberia33.7
5Republik Demokrasi Kongo33.2
6Tanzania32.9
7Republik Afrika Tengah32.4
8Iran32.1
9Rwanda32.1
10Mozambik31.6
11São Tomé dan Príncipe31.1
12Untuk pergi31.1
13Burkina Faso30.0
14Gambia29.4
15Republik Dominika29.3
16Kenya29.1
17Madagaskar28.4
18Lesotho28.2
19Zimbabwe28.2
20Benin27.7
21Kamerun27.6
22Guinea-Bissau27.5
23Arab Saudi27.4
24Uganda27.4
25Guinea27.3

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019