Mengapa Saiga Antelope akan punah?

Apakah Saiga Antelope?

Saiga antelope ( Saiga tatarica ), spesies kijang yang terancam punah yang awalnya menghuni daerah luas di zona stepa Eurasia, saat ini memiliki habitat yang sangat berkurang di wilayah tersebut. Antelop memiliki tinggi sekitar 61 hingga 81 sentimeter di pundak, dan beratnya sekitar 26 hingga 69 kilogram. Fitur yang paling unik dari saiga antelope adalah hidungnya, di mana lubang hidung yang membengkak ditempatkan berdekatan dan diarahkan ke bawah. Hidung saiga yang dirancang secara unik ini membantu menghirup udara bersih selama musim panas yang berdebu dan hangat, dan di musim dingin membantu menghirup udara hangat, menjaga binatang tetap hangat. Mereka juga memiliki telinga sepanjang 7 hingga 12 sentimeter, dan bercak-bercak gelap di pipi dan hidung mereka. Mantel saiga antelope berwarna jarang dan berwarna kayu manis di musim panas, sedangkan di musim dingin berubah menjadi mantel tebal, pucat, berwarna putih keabu-abuan. Hanya jantan dari spesies ini yang menghiasi tanduk tebal, berwarna lilin, sedikit tembus cahaya. Umur rata-rata antelop adalah sekitar 6 hingga 10 tahun, dan mereka memiliki periode kehamilan khas antara 140 dan 150 hari.

Habitat dan Kisaran

Meskipun saiga antelope mendiami wilayah yang membentang dari Kepulauan Inggris hingga Asia Tengah dan ke wilayah yang sekarang menjadi wilayah Northwest dan Yukon Kanada selama zaman glasial terakhir, pada awal abad ke-18 wilayah mereka sangat berkurang hingga jauh. peregangan lebih kecil di Eurasia. Pada 1920-an, populasi mereka mengalami kemunduran besar, yang kembali pulih pada 1950-an ketika 2 juta saiga antelope ditemukan di stepa Union of Soviet Socialist Republics (USSR). Runtuhnya Uni Soviet menyaksikan hilangnya skala besar kijang ini juga, dan hari ini hampir 95% kijang telah hilang dan hanya 50.000 dari mereka yang selamat. Antelop saiga sekarang menghuni hamparan kecil tanah di Republik Federasi Rusia Kalmykia, dua wilayah di Mongolia, dan tiga wilayah di Kazakhstan, dengan populasi kecil juga terlihat bertahan di wilayah pra-Kaspia di Rusia. Subspesies Mongolia ( Saiga tatarica mongolica ) dari saiga antelope adalah yang paling berisiko, dengan populasi hanya sekitar 750.

Wabah Penyakit Terbaru

Pada 2015, sebuah penemuan mengejutkan dibuat ketika para peneliti pergi ke lapangan untuk mempelajari saiga antelope di musim kelahiran mereka pada pertengahan Mei 2015. Dalam 2 hari setelah kedatangan mereka, mereka melihat kematian 60% dari saigas dalam kawanan mereka belajar, dan segera seluruh kawanan mati. Insiden serupa juga dilaporkan pada populasi saiga lainnya. Kematian besar-besaran antelop saiga ini merupakan pukulan besar bagi upaya konservasi yang dimaksudkan untuk menyelamatkan saiga yang sudah sangat terancam. Setelah mengumpulkan sampel jaringan dari antelop saiga yang mati, para ilmuwan mendeteksi keberadaan bakteri pasteurella yang mereka yakini dapat bertanggung jawab atas kematian hewan-hewan ini. Namun, bakteri ini belum pernah dianggap sangat mematikan karena mampu membunuh begitu banyak organisme besar dalam rentang waktu yang singkat. Dengan demikian para ilmuwan percaya bahwa ada penyebab yang bahkan lebih menyeramkan di balik kematian saiga yang belum ditemukan. Beberapa ilmuwan mengklaim bahwa saiga antelop mungkin menderita limfosit ruminal, gejala yang telah terdeteksi pada antelop yang mati. Sebuah tim ilmuwan dari Royal Veterinary College di London, yang dipimpin oleh Dr. Richard A. Kock, juga mengklaim bahwa perubahan iklim dapat menjadi salah satu penyebab bertanggung jawab atas kematian saiga antelope berskala besar, sebagai pengaruh dari perubahan kondisi cuaca bisa mengubah bakteri tidak berbahaya di dalam saiga menjadi bentuk yang lebih mematikan. Namun, sampai saat ini, belum ada penyebab pasti kematian saiga yang telah ditentukan.

Ancaman Manusia

Meskipun saat ini penyakit mematikan adalah ancaman langsung terburuk terhadap kelangsungan hidup antelop saiga, di masa lalu sejumlah aktivitas manusia telah bertanggung jawab atas penurunan drastis makhluk unik ini. Penghancuran saluran luas habitat saiga untuk memberikan ruang bagi pemukiman manusia dan ternak yang merumput telah sangat menyusut populasi hewan-hewan ini. Juga, persaingan dengan ternak lokal untuk makanan telah menyebabkan saiga mengalami tekanan yang ekstrim juga. Setelah bubarnya Uni Soviet pada awal 1990-an, antelop saiga diburu tanpa pandang bulu. Jantan diburu terutama untuk tanduknya, yang digunakan untuk menyiapkan obat tradisional Tiongkok, sementara saiga juga diburu untuk diambil dagingnya oleh penduduk setempat yang miskin.

Upaya Konservasi

Upaya konservasi telah ditingkatkan sejak 1990-an untuk melindungi dan melestarikan saiga antelope. Cagar Alam Cherny Zemli didirikan di Republik Kalmykia Rusia pada 1990-an untuk melindungi habitat saiga. 2010 dinyatakan sebagai "Tahun Saiga" di Kalmykia. Populasi saiga di Kazakhstan juga menunjukkan peningkatan dari 21.000 pada awal abad ke-21 menjadi 81.000 pada Januari 2010. Namun, dua wabah besar penyakit, satu pada Mei 2010 dan satu lagi pada Mei 2015, sekali lagi dengan cepat menyebabkan populasi saiga menurun drastis, membutuhkan upaya konservasi baru untuk menyelamatkan kubah saiga dari ambang kepunahan.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019