Mengapa Mesir Disebut Karunia Nil?

Mesir adalah negara Afrika Utara yang terhubung ke Asia barat daya oleh Semenanjung Sinai. Mesir adalah salah satu peradaban tertua di dunia dan dianggap sebagai salah satu tempat lahirnya peradaban. Mesir Kuno adalah peradaban kuno Afrika Utara, dijuluki "hadiah Sungai Nil", yang terkonsentrasi di sepanjang hilir Sungai Nil.

Karunia Sungai Nil

Selain Lembah Nil, sebagian besar wilayah Mesir adalah padang pasir dengan beberapa oasis; oleh karena itu, negara bergantung pada Sungai Nil untuk pasokan airnya. Herodotus, seorang sejarawan Yunani, menjuluki wilayah itu "Hadiah Sungai Nil" karena Mesir Kuno berutang kelangsungan hidupnya ke Sungai Nil. Kerajaan bergantung pada banjir tahunan sungai yang mengendapkan lumpur di wilayah tersebut. Sedimen itu memberi Mesir sekitar tiga kali panen setiap tahun. Sungai Nil adalah alasan utama mengapa peradaban dimulai di Mesir Kuno. Terlindungi dari invasi asing oleh gurun di sekitarnya dan ditopang oleh Sungai Nil, Mesir tumbuh dari daerah pertanian sederhana menjadi masyarakat yang lebih baik.

Banjir Sungai Nil

Banjir Sungai Nil adalah siklus alami penting yang telah dirayakan sejak zaman kuno di Mesir. Banjir adalah hari libur tahunan yang dimulai pada 15 Agustus dan berlangsung selama dua minggu. Orang Mesir Kuno percaya bahwa sungai itu banjir setiap tahun karena air mata Isis ketika dia menangis untuk Osiris, suaminya yang sudah meninggal. Banjir adalah hasil dari monsun tahunan dari Mei hingga Agustus yang menyebabkan curah hujan besar di dataran tinggi Ethiopia yang puncaknya mencapai 14.928 kaki. Sungai Atbarah dan Sungai Nil Biru membawa sebagian besar air hujan ke Sungai Nil. Sejumlah kecil mengalir melalui Nil Putih dan Sobat ke Sungai Nil.

Orang Mesir kuno tidak mengetahui fakta-fakta ini, dan mereka hanya bisa mengamati banjir di perairan Sungai Nil. Orang Mesir hanya bisa memperkirakan tingkat dan tanggal banjir yang tepat dengan mengirimkan pembacaan meteran di Aswan ke bagian bawah Mesir Kuno. Satu-satunya hal yang tidak dapat diprediksi adalah debit total dan tingkat banjir. Kalender Mesir dibagi menjadi tiga musim: Shemu (Panen), Peret (Pertumbuhan) dan Akhet (Genangan). Sungai Nil membanjiri selama musim Akhet. Tanda banjir pertama terlihat di Aswan pada bulan Juni.

Pentingnya Sungai Nil bagi orang Mesir

Selain sebagai sumber utama air untuk Mesir, itu berfungsi sebagai pintu gerbang ke bagian lain dunia. Orang Mesir Kuno melihat banjir sebagai kedatangan tahunan dewa mereka. Orang Mesir yang paling awal bekerja di tempat-tempat yang dilanda banjir, dan mereka mengembangkan irigasi cekungan sekitar 7.000 tahun yang lalu. Orang-orang Mesir membanjiri cekungan dan menutupnya selama empat puluh lima hari agar tanah menjadi jenuh untuk endapan lumpur. Itu kemudian dibuang ke bagian lain dari lapangan dan kemudian kembali ke sungai Nil. Isma'il Pasha membangun Kanal Ibrahimiya pada tahun 1873 untuk memperluas irigasi abadi.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019