Mengapa Eksekusi Global Meningkat?

Mengapa Eksekusi Global Meningkat?

Pada 2015, dunia menyaksikan peningkatan yang luar biasa dalam eksekusi di seluruh dunia. Menurut Amnesty International, lebih banyak orang dihukum mati pada tahun itu daripada pada waktu lain sejak 1989. Kajiannya tentang penggunaan hukuman mati oleh berbagai negara menemukan bahwa 1.634 orang dieksekusi pada 2015, meningkat 50% dari tahun sebelumnya. Iran, Arab Saudi dan Pakistan bertanggung jawab atas 89% hukuman mati.

Angka itu tidak termasuk Korea Utara atau Cina, di mana catatan dirahasiakan. China tetap menjadi algojo paling top di dunia dan Amnesty takut ribuan orang kemungkinan tewas pada tahun 2015. Meskipun kelompok pengamat menambahkan bahwa jumlah eksekusi tampaknya telah benar-benar menurun dalam beberapa tahun terakhir, kerahasiaan China di sekitar hukuman mati membuat tidak mungkin untuk memverifikasi.

Pelanggar Terburuk

Menurut Guardian, lima algojo terbesar dunia adalah Pakistan, Iran, Arab Saudi, Cina dan Amerika Serikat. Tiga yang pertama melakukan eksekusi di tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, seringkali setelah persidangan yang tidak adil. Iran membunuh sekitar 977 orang pada 2015 dibandingkan dengan 743 tahun sebelumnya. Mayoritas eksekusi adalah untuk kejahatan terkait narkoba. Di antara orang-orang yang dihukum mati pada tahun 2015, empat di bawah usia 18 tahun pada saat kejahatan, melanggar hukum internasional.

Pakistan mempertahankan apa yang Amnesty sebut sebagai 'foya pembunuhan yang disetujui negara', yang dimulai setelah mencabut moratorium tujuh tahun atas eksekusi sipil pada tahun 2014. Paling tidak, 326 orang dijatuhi hukuman gantung, total tertinggi yang pernah dicatat oleh Amnesty untuk negara. Pakistan juga memberikan hukuman mati untuk kejahatan seperti penistaan ​​dan pembunuhan.

Arab Saudi membunuh 158 tahanan pada tahun 2015, naik 76% dari tahun sebelumnya. Sebagian besar dipenggal, meskipun yang lain dibunuh oleh regu tembak. Kadang-kadang mayat itu ditampilkan di depan umum. Algojo tertinggi kelima pada 2015 adalah Amerika Serikat. Namun ironisnya, total 28 kematian adalah yang terendah di negara itu dalam 24 tahun.

Ancaman Keamanan Meningkat

Ada peningkatan luar biasa dalam penggunaan hukuman mati di negara-negara lain termasuk Mesir dan Somalia, yang masing-masing mengeksekusi 22 dan 25 tahanan. Dalam perkembangan lain, setidaknya enam negara, yang tidak membunuh siapa pun di tahun 2014, telah melakukan hukuman mati pada tahun 2015 termasuk Chad, yang membunuh 10 orang. Untuk Indonesia, korbannya adalah 14.

Pakar hukuman mati Amnesty, Chiara Sangiorgo mengatakan kepada CNN bahwa ancaman keamanan terkait terorisme dan keresahan global secara umum adalah faktor utama dalam peningkatan eksekusi. Banyak pemerintah merespons ancaman ini dengan mengorbankan hak asasi manusia. Sekretaris Jenderal Amnesty, Salil Shetty menyesalkan kenaikan dalam eksekusi global dan menyerukan agar 'pembantaian' berakhir. "Tidak selama 25 tahun terakhir telah begitu banyak orang dihukum mati oleh negara-negara di seluruh dunia", tambahnya.

Di sisi positif, Amnesty International juga menemukan bahwa mayoritas negara di dunia telah menghapuskan hukuman mati, mengkonfirmasikan tren jangka panjang ke arah membuat undang-undang lebih manusiawi. Faktanya Madagaskar, Fiji, Republik Kongo, Suriname dan Mongolia melarang hukuman mati pada 2015.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019