Mengapa burung nasar Afrika sekarat?

Burung nasar adalah burung pemulung yang mencari bangkai hewan untuk dimakan di tanah. Bangkai ini biasanya ditinggalkan dari pemangsa lain dan karenanya burung lebih mudah terkoyak dan dimakan. Sebagian besar burung-burung ini memiliki kepala yang bebas bulu atau hampir tanpa bulu dan paruh besar yang bengkok yang membantu mereka merobek daging. Spesies burung nasar yang terletak di Afrika disebut burung nasar Dunia Lama, dan ada 11 spesies di benua itu. Dari jumlah tersebut, enam di antaranya terancam punah. Mereka adalah Hering Berkepala Putih, Hering Beragun Putih, Hering Berkerudung, Hering Ruppell, Hering Berwajah Lappet, dan Hering Tanjung. Alasan mengapa burung nasar tertentu terancam punah dibahas di bawah ini.

Alasan Menurunnya Populasi

Spesies Hering terancam oleh aktivitas manusia. Kematian mereka secara langsung berkaitan dengan tindakan yang dilakukan oleh manusia, baik menargetkan burung-burung ini secara khusus atau sebagai akibat dari peristiwa lain. Penurunan populasi burung nasar telah drastis dan sudah meninggalkan dampak lingkungan yang jelas. Burung nasar sangat penting bagi ekosistem yang sehat, pemulungannya membantu mencegah penyebaran penyakit dengan membersihkan komunitas bangkai yang membusuk.

Peracunan

Alasan nomor 1 bahwa populasi burung hering Afrika menurun adalah karena keracunan. Diperkirakan 61% dari semua kematian telah dikaitkan dengan racun. Mereka diracuni baik secara tidak langsung dan langsung. Secara tidak langsung, mereka terjebak dalam pertarungan berkelanjutan antara manusia dan pemangsa tanah. Predator memakan ternak, sehingga penggembala telah meninggalkan bangkai beracun untuk membunuh binatang seperti singa dan serigala. Burung nasar kemudian datang untuk membersihkan sisa-sisa makanan, menderita nasib yang sama seperti predator di hadapan mereka. Selain itu, pemburu bertanggung jawab langsung untuk meracuni burung-burung ini. Ketika burung nasar berkerumun di sekitar bangkai gajah dan badak, petugas penegak hukum dapat menemukan lokasi perburuan liar. Jadi para pemburu ilegal ini meninggalkan daging beracun untuk membunuh burung-burung itu sehingga aktivitas mereka tidak terdeteksi.

Gunakan Dalam Pengobatan Tradisional

Ancaman terbesar kedua terhadap burung nasar Afrika adalah penggunaannya dalam pengobatan tradisional. Alasan ini bertanggung jawab atas 29% dari semua kematian burung hering. Dalam banyak budaya Afrika, orang percaya bahwa kematian, penyakit, dan penyakit disebabkan oleh aktivitas spiritual dan satu-satunya cara untuk mengatasinya adalah melalui penggunaan tabib tradisional. Mahalnya obat-obatan farmasi juga mendorong orang ke obat tradisional yang tidak semahal itu. Burung nasar diyakini memberikan kewaskitaan dan peningkatan kecerdasan. Pemburu menembak, menjebak, atau meracuni burung-burung ini di tanah yang dilindungi dan tidak dilindungi. Diperkirakan bahwa antara 4.000 dan 6.000 burung nasar dibunuh atau diperdagangkan setiap tahun, di antaranya, di mana saja dari 1.341 hingga 2.011 dianggap terancam punah.

Sengatan listrik

Penyebab lain kematian burung pemakan bangkai adalah dengan disetrum. Sekitar 9% dari burung-burung ini dibunuh oleh infrastruktur listrik di seluruh benua. Para ahli menjelaskan bahwa ini karena burung nasar adalah burung yang sangat besar dengan tubuh yang berat dan sayap yang panjang, yang menyebabkan peningkatan risiko tersengat listrik. Mereka terbang melalui lingkungan tanpa pohon (seperti sabana) dan menggunakan kutub listrik sebagai titik istirahat, sering terbang ke garis. Selain itu, sumber makanan mereka sering ditemukan dalam jumlah yang lebih tinggi di dekat saluran listrik. Mayoritas saluran listrik di seluruh Afrika dibangun sebelum penilaian dampak lingkungan dan tidak memiliki fungsi “ramah burung”.

Sumber makanan

Faktor lain yang berkontribusi terhadap kematian burung hering adalah bahwa mereka adalah sumber makanan bagi beberapa populasi pedesaan. Fakta ini tidak sepenting masalah seperti faktor-faktor yang disebutkan di atas dan menyebabkan sekitar 1% dari kerugian burung bangkai. Meskipun, perburuan burung-burung ini telah meningkat selama beberapa tahun terakhir. Peningkatan perburuan ini disebabkan oleh hilangnya hewan yang dikonsumsi secara tradisional di seluruh negara Afrika. Akibatnya, pemburu beralih ke burung. Dalam kunjungan penelitian ke pasar di 12 negara, 52 spesies burung hering yang berbeda ditemukan di kios daging. Dari jumlah tersebut, sekitar 25% terancam punah.

Apa yang dilakukan?

Jumlah kematian saat ini harus dikurangi untuk menyelamatkan spesies burung nasar dan melindungi ekosistem rapuh yang menjadi bagiannya. Banyak organisasi non-pemerintah bekerja dengan pemerintah daerah untuk mencapai tujuan ini. Mereka menciptakan kampanye pendidikan untuk menargetkan konsumen, menciptakan kebijakan baru untuk mengatur perdagangan burung nasar, dan meningkatkan penelitian burung nasar. Selain itu, beberapa organisasi telah berupaya memperbarui saluran listrik dengan transformator terisolasi dan pengalih penerbangan burung. Upaya-upaya lain sedang dilakukan untuk melestarikan sumber-sumber daging tradisional dan habitatnya untuk melindungi burung nasar menjadi daging binatang liar.

Mengapa burung nasar Afrika sekarat?

PangkatAncaman% pangsa kematian burung hering
1Peracunan61%
2Perdagangan obat-obatan tradisional29%
3Infrastruktur kelistrikan9%
4Membunuh demi makanan1%

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019