Mengapa Bawang Membuat Anda Menangis?

Bawang adalah sayuran yang digunakan orang di dapur sebagai bahan memasak. Ini terkait erat dengan bawang putih, bawang merah Cina, daun bawang, dan bawang merah, di antara sayuran lainnya. Pada tahun 2014, negara-negara yang menghasilkan bawang terbesar adalah Tiongkok dan India. Cina menghasilkan 25% sementara India menghasilkan 22% dari bawang dunia. Menangis saat memotong bawang adalah hasil dari air mata yang refleksif. Air mata adalah hasil dari pecahnya sel-sel bawang dan pelepasan faktor lachrymatory (LF) berikutnya yang merupakan penyebab iritasi mata. LF adalah senjata pertahanan yang dikembangkan bawang untuk melindungi diri dari mikroba dan hewan termasuk manusia. Namun, orang memilih untuk menanggung dengan "menangis" untuk menikmati rasa dan manfaat kesehatan yang berbeda.

Keuntungan sehat

Bawang telah diketahui memiliki nilai obat sejak kaisar Romawi Nero menggunakannya untuk menyembuhkan pilek. Mereka juga dianggap telah membantu dalam pencegahan epidemi seperti wabah dan kolera. Selain itu, bawang memiliki nilai gizi tinggi karena mengandung Vitamin A, B6, E, dan C. Mereka juga memiliki gula alami, kalium, zat besi, natrium, zat besi, dan serat makanan. Selain itu, bawang adalah sumber asam folat yang sangat baik. Menikmati sebagian besar manfaat kesehatan ini terjadi ketika seseorang memakan bawang dalam bentuk mentah. Suatu senyawa yang dikenal sebagai allyl propyl disulfide memberi bawang sifat kuratifnya.

Penyebab Air Mata Bawang

Ketika seseorang merusak sel-sel bawang dengan menghancurkan, memotong atau memotong bawang, ada pelepasan Lachrymatory-factor synthase. Enzim mengubah asam amino sulfoksida di dalam bawang menjadi asam sulfenat. Kemudian senyawa belerang yang dikenal sebagai syn-propanethial-S-oxide dilepaskan di udara. Senyawa ini menyebar ke mata dan bercampur dengan air mata untuk membentuk asam sulfat. Sensasi terbakar asam sulfat menghasilkan pelepasan air mata dari mata seseorang. Air mata adalah cara mata membersihkan iritasi yang disebabkan oleh bawang. Kelenjar Lacrimal di mata bertanggung jawab untuk memproduksi air mata.

Bawang Tearless

Ilmuwan Jepang merekayasa bawang tanpa air mata. Pada 2008, Institut Penelitian Tanaman dan Makanan Selandia Baru berhasil menciptakan bawang bombai. Mereka melakukannya dengan menggunakan bioteknologi pembungkusan gen untuk mencegah sintesis normal LF synthase dalam bawang. Namun, bawang ini tidak memiliki rasa unik pada bawang.

Cara Mencegah Menangis saat Memotong Bawang

Seseorang harus memotong bawang di area yang berventilasi baik, di dekat kipas jika memungkinkan. Kipas akan meniup udara menjauh dari mata, menarik molekul bawang menjauh darinya, sehingga mereka tidak akan sampai ke mata. Cara lain untuk mencegah menangis adalah dengan mendinginkan bawang sebelum memotongnya. Molekul bawang kurang mudah menguap dalam keadaan dingin daripada pada suhu kamar. Ketiga, seseorang dapat mengurangi iritasi mata dengan mengiris bawang dengan air mengalir atau dengan terendam air. Air mencegah gas menyebar ke mata. Terakhir, memotong bawang harus dari atas ke bawah. Akar bawang memiliki konsentrasi enzim tertinggi yang mengiritasi mata. Oleh karena itu memotong bawang dari atas ke bawah memungkinkan seseorang untuk meminimalkan robekan mata.

Direkomendasikan

Negara-Negara Dengan Penggunaan Transit Publik Tertinggi
2019
Apa Mata Uang Bosnia dan Herzegovina?
2019
Pegunungan Tertinggi di Dunia
2019