Macon Bolling Allen - Tokoh Penting dalam Sejarah AS

Masa muda

Macon Bolling Allen lahir pada 4 Agustus 1816 di Indiana, dan ia tumbuh sebagai orang kulit hitam bebas. Dia belajar membaca dan menulis sendiri, dan selanjutnya meningkatkan keterampilannya sambil mengajar orang lain setelah dia menerima pekerjaan pertamanya sebagai guru sekolah. Dia kemudian pindah ke Portland, Maine pada awal 1840-an untuk belajar hukum. Di Portland, Allen berteman dengan seorang pemimpin anti-perbudakan lokal, Jenderal Samuel Fessenden, yang memiliki praktik hukum sendiri. Allen diundang oleh Fessenden untuk bergabung dengan praktiknya sebagai murid. Setelah bekerja di sana selama beberapa tahun, pada 1844 Fessenden memperkenalkan Allen ke Pengadilan Distrik Portland, dan menyatakan bahwa Allen harus bisa menjadi pengacara. Namun, pengadilan menolak Allen dengan alasan bahwa ia bukan warga negara Maine.

Karier

Meskipun menghadapi penolakan yang keras, Allen tidak menyerah pada mimpinya untuk praktik hukum. Dia mengambil ujian pengacara dan melamar sekali lagi. Setelah lulus ujian dan menerima rekomendasinya, Allen menjadi warga negara Maine dan memperoleh izin praktik hukum di sana pada 3 Juli 1844. Ia pindah ke Boston, Massachusetts pada 1845, dan lulus Ujian Bar Massachusetts pada 5 Mei 1845. Di Boston, ia kemudian membuka kantor hukum Afrika-Amerika pertama di AS, bekerja bersama Robert Morris, Jr. Tiga tahun kemudian, Allen lulus ujian lain dan menjadi Hakim Perdamaian untuk daerah Middlesex, Massachusetts. Setelah Perang Sipil, Allen pindah ke Washington DC, bekerja sebagai pengacara untuk Asosiasi Pertanahan dan Peningkatan.

Kontribusi Besar

Allen adalah seorang pengacara yang terampil dan berdedikasi, dan pada saat yang sama adalah seorang aktivis politik. Setelah pindah ke Charleston, South Carolina pada tahun 1868, ia menjadi sangat aktif dalam politik di tengah-tengah ketegangan rasial di Era Rekonstruksi Selatan. Dia mencalonkan diri sebagai sekretaris negara pada tahun 1872, meskipun dia tidak terpilih untuk posisi itu. Namun kampanyenya dan sikap kuat yang dia ambil sangat meningkatkan visibilitas orang Afrika-Amerika dalam politik, dan menarik perhatian lebih besar pada isu-isu yang berkaitan dengan mereka. Menjadi orang Afrika-Amerika pertama yang lulus ujian pengacara utama dan memiliki izin praktik hukum, ia juga orang Afrika-Amerika pertama yang pernah memegang posisi pengadilan juga. Karena itu, ia menetapkan preseden yang penting, dan juga menginspirasi orang Afrika-Amerika lainnya untuk mengejar impian mereka sendiri.

Tantangan

Meskipun berpengetahuan luas dan terampil, sangat sulit bagi Allen untuk mencari pekerjaan pada awalnya di Maine, karena orang kulit putih tidak mau membiarkan orang Afrika-Amerika mewakili mereka di pengadilan. Allen dipaksa untuk pindah, dan mengambil lebih banyak ujian dan bekerja untuk membuktikan kemampuannya di tempat lain. Dia terus-menerus menghadapi diskriminasi dan prasangka baik dalam pekerjaannya maupun dalam kehidupan pribadinya, namun dia tidak pernah berhenti mengejar mimpinya atau memenuhi potensinya. Menyadari masalah luar biasa yang disebabkan oleh rasisme sistematis di seluruh masyarakat AS, ia menggunakan hukum adalah cara yang efektif untuk memerangi ketidakadilan, dan untuk memperjuangkan pembebasan dan kesetaraan Afrika-Amerika.

Kematian dan Warisan

Allen meninggal di Washington, DC, pada 10 Oktober 1894, pada usia 78 tahun. Asosiasi Pengacara Nasional menghormatinya untuk lima puluh tahun pelayanan khusus. Dia adalah orang Afrika-Amerika pertama yang memiliki izin untuk praktik hukum, serta orang Afrika-Amerika pertama yang pernah memegang posisi pengadilan. Dia membantu mendorong penghapusan perbudakan dan diskriminasi sepanjang hidupnya, ketika ini masih tersebar luas dan praktik yang diterima. Banyak organisasi, asosiasi pengacara, dan kelompok Hak Sipil telah dinamai menurut namanya untuk menghormatinya.

Direkomendasikan

Apa Mata Uang Zambia?
2019
Kapan Astrodome Dibangun?
2019
Apa Penginderaan Jauh dalam Geografi?
2019