Letusan Gunung Berapi Terburuk Dalam Sejarah

Gunung berapi Jangan Datang Murah

Gunung berapi dapat menjadi bencana bagi administrasi, perusahaan swasta, dan penduduk lokal di daerah di mana mereka terjadi, mengingat rentang biaya yang jauh dari kerusakan vulkanik. Dengan ratusan dan ribuan orang menjadi pengangguran, penderitaan yang tak terhitung jumlahnya dari masalah kesehatan, dan pembersihan abu vulkanik yang diperlukan setelah itu, gunung berapi mungkin adalah beberapa bencana alam paling mahal yang diketahui umat manusia. EM-DAT, International Disaster Database, baru-baru ini merilis statistik yang berkaitan dengan kerugian ekonomi yang disebabkan oleh letusan gunung berapi besar dari tahun 1900 hingga 2015. Biaya setiap letusan gunung berapi besar dalam database ditunjukkan dalam jutaan dolar AS, dan kerusakan keuangan ini adalah tidak ada yang menakjubkan.

Gunung Berapi Termahal dalam Catatan

Menurut informasi yang diberikan oleh EM-DAT, gunung berapi termahal yang pernah meletus adalah yang terjadi pada 13 November 1985 di Kolombia. Hal ini diyakini telah menyebabkan kerugian ekonomi sekitar $ 1 Miliar USD. Letusan gunung berapi ini agak kecil, namun tetap saja menyebabkan aliran lumpur, lava, dan puing raksasa. Limpasan api secara harfiah mengubur seluruh kota Armero, dan menewaskan 23.000 dari 29.000 penduduknya. Beberapa upaya evakuasi dilakukan pada hari letusan, tetapi komunikasi menjadi terbatas karena badai hebat. Banyak korban terus tinggal di dalam rumah mereka, berpikir bahwa letusan telah berakhir, padahal sebenarnya suara dari badai baru saja meredam suara dari letusan gunung berapi.

Letusan gunung berapi termahal kedua sejak 1900 terjadi di AS pada 18 Mei 1980. Perkiraan biaya gunung berapi ini adalah $ 860 juta USD. Selanjutnya adalah letusan gunung berapi yang terjadi di Filipina pada tanggal 9 Juni 1991, yang menyebabkan kerugian sekitar $ 211 juta USD. Sementara itu, letusan gunung berapi yang terjadi di Indonesia pada 5 April 1982 dan di Ekuador pada 14 Agustus 2006, masing-masing menimbulkan kerugian $ 160 juta dan $ 150 juta dalam dolar AS.

Erupsi Vulkanik Mahal Lainnya

Tiga letusan gunung berapi lainnya yang sangat mahal menjadi yang teratas dalam daftar kami yang disusun oleh statistik EM-DAT. Salah satunya terjadi di Papua Nugini pada 19 September 1994. Dipercayai bahwa letusan itu menyebabkan kerugian ekonomi sekitar $ 110 juta USD. Sebuah letusan yang terjadi pada 4 Juni 2011 di Argentina juga diketahui menelan biaya sekitar $ 104 juta, dan yang meletus di Indonesia pada 14 Februari 2014 menyebabkan kerugian $ 103 juta.

Belajar dari Masa Lalu

Sementara hilangnya nyawa dari letusan gunung berapi adalah ancaman paling menakutkan, kerusakan ekonomi yang berpotensi menyebabkannya juga bukan masalah tertawa. Seiring dengan meningkatnya kesadaran akan bahaya vulkanik di daerah rawan dan rencana aksi, mudah-mudahan kerusakan finansial terkait vulkanik dapat dikurangi dengan lebih baik di masa depan.

Erupsi Vulkanik Termahal Dalam Sejarah

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatKejadianBiaya (Jutaan USD)
1Letusan gunung berapi di Kolombia, (13 November 1985)$ 1.000
2Letusan gunung berapi di AS (18 Mei 1980)$ 860
3Letusan gunung berapi di Filipina (9 Juni 1991)$ 211
4Letusan gunung berapi di Indonesia (5 April 1982)$ 160
5Letusan gunung berapi di Ekuador (14 Agustus 2006)$ 150
6Letusan gunung berapi di Indonesia (9 September 1983)$ 150
7Letusan gunung berapi di Meksiko (28 Maret 1982)$ 117
8Letusan gunung berapi di Papua Nugini (19 September 1994)$ 110
9Letusan gunung berapi di Argentina (04 Juni 2011)$ 104
10Letusan gunung berapi di Indonesia (14 Februari 2014)$ 103

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019