Kraken Mare: Laut Metana Terbesar Yang Dikenal Manusia

Dimanakah Lokasi Laut Metana Terbesar?

Titan adalah bulan terbesar di Planet Saturnus. Ia memiliki atmosfer yang kuat dengan tekanan lebih besar dari bumi. Titan hampir dua kali lipat ukuran bulan Bumi. Ini adalah satu-satunya objek dalam tata surya dengan akumulasi cairan di permukaannya dan terutama terdiri dari unsur-unsur es dan batu air. Atmosfer di permukaan Titan terutama terdiri dari nitrogen dan unsur-unsur lain yang memimpin yang bereaksi membentuk awan metana dan etana. Iklim di bulan Saturnus menciptakan permukaan yang mirip dengan permukaan bumi termasuk danau, bukit pasir, sungai, dan pola cuaca musiman. Siklus metana Titan mirip dengan siklus air Bumi.

Banyak Danau Titan

Titan memiliki beberapa danau yang terdiri dari gas alam dan hidrokarbon cair. Danau dan laut di bulan mengandung lebih banyak volume cadangan minyak daripada cadangan bumi yang terbukti. Pesawat antariksa Cassin NASA telah menemukan beberapa danau dan sungai di wilayah kutub Titan. Danau dan sungai di Titan tidak diisi dengan air, tetapi metana cair karena air di permukaan Titan yang beku membeku memainkan peran yang sama seperti batu yang mengandung silikon bumi. Danau menutupi sebagian kecil permukaan dan dapat terlihat di dekat kutub membuat Titan lebih kering daripada Bumi. Beberapa laut besar yang diketahui di Titan termasuk Ligeia Mare yang meliputi area 48.649 mil persegi (Sedikit lebih besar dari Danau Michigan-Huron) dan Kraken Mare yang tiga kali ukuran Ligeia Mare.

Kraken Mare

Kraken Mare adalah benda cair terbesar yang diketahui. Danau itu ditemukan pada 2008 oleh Cassini, dan kaya akan metana dan komponen hidrokarbon lainnya. Nama "Kraken" mencerminkan monster laut legendaris. Kraken Mare mencakup area seluas 154.441 mil persegi dan memiliki kedalaman maksimum yang diperkirakan 115 kaki. Namun, para peneliti hanya mengukur sebagian dari laut. Dengan demikian, laut kemungkinan lebih dalam dari perkiraan kedalaman. Diperkirakan lebih besar dari Laut Kaspia yang merupakan laut terbesar di Bumi. Kraken Mare memiliki sebuah pulau bernama Mayda Insula dan mungkin secara hidrologi terhubung ke Ligeia Mare, laut terbesar kedua di Titan.

Cassini juga mengamati dua benda misterius di permukaan laut yang menyerupai pulau dan dianggap puing atau gelombang. Laut memiliki penyempitan sempit sekitar 17 km lebar dan lebih kecil dari Selat Gibraltar. Penyempitan ini dinamai Seldon Fretum dan sering disebut sebagai "Tenggorokan Kraken Mare." Seldon Fretum adalah lokasi untuk arus signifikan laut. Komposisi dan banyak properti lainnya dari Laut Kraken Mare masih dalam pengawasan. Komposisi yang tepat dari hidrokarbon membuat danau masih belum diketahui. Namun, diperkirakan bahwa danau tersebut mengandung sekitar 75% etana dan 10% metana, 7% propana, dan 8% bahan kimia lain seperti hidrogen sianida, nitrogen, dan benzena. Kedalaman dan pengaruhnya terhadap Titan dan danau-danau lain yang ada di kawasan ini masih dalam penelitian.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019