Kota Paling Berbahaya Di Oseania

Meskipun muncul dalam daftar ini, sebagian besar kota-kota di Oceania ini masih jauh lebih aman daripada banyak tempat perkotaan yang ditemukan di Amerika Serikat, Amerika Latin, dan Asia Selatan dan Timur. Meskipun demikian, lokal ini memang memiliki masalah, seperti yang akan Anda lihat di bawah. Sementara sebagian besar daftar ini terdiri dari kota-kota di Australia dan Selandia Baru, dua kota paling berbahaya di sini dapat ditemukan di Fiji dan Papua Nugini.

10. Perth, Australia

Tingkat kejahatan di Perth, Australia, tampaknya meningkat. 2.300 lebih banyak kejahatan dilakukan di kota itu pada Oktober 2015 dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya. 1.500 dari kejahatan ekstra ini melibatkan kerusakan properti, pencurian kendaraan bermotor, pencurian, atau kasus pencurian biasa. Ada juga lonjakan 34% dalam kasus-kasus serangan domestik di kota dalam beberapa tahun terakhir, meningkat dari 734 di 2014/15 menjadi 983 di 2015/16. Penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan terlarang, ketegangan dalam rumah tangga, dan perubahan dalam struktur keluarga tradisional dan bergerak menuju ruang hidup yang lebih kecil semuanya bisa menjadi faktor pemicu kenaikan angka kejahatan yang tidak menguntungkan ini. Kasus penuntutan polisi di Perth juga meningkat sebesar 11%, sementara penangkapan terhadap pelanggar berulang meningkat sebesar 41%, selama periode ini.

9. Auckland, Selandia Baru

Meskipun Selandia Baru memiliki salah satu tingkat kejahatan terendah di dunia pada tingkat nasional, beberapa daerah di negara ini lebih rentan terhadap kejahatan daripada yang lain. Auckland, di Pulau Utara Selandia Baru, adalah salah satu daerah yang paling penting secara ekonomi, dan paling padat penduduknya. 32% dari populasi negara itu tinggal di daerah ini. Meskipun hampir 70% dari wilayah daratan Auckland adalah pedesaan, 90% populasinya tinggal di daerah perkotaan. Hal ini menyebabkan tingginya biaya perumahan dan meningkatnya tingkat kejahatan. Pencurian, pencurian rumah, dan pencopetan adalah salah satu kejahatan paling umum yang terlihat di wilayah ini. Namun, meskipun tingkat kejahatannya tinggi, Auckland jauh lebih aman daripada banyak kota besar lainnya di dunia yang berbahasa Inggris, seperti. misalnya, London atau New York.

8. Gold Coast, Australia

Gold Coast adalah kota pesisir yang terletak di Queensland di Australia timur, dan merupakan kota terpadat kedua di negara bagian yang sama. Kecanduan narkoba adalah masalah utama di daerah tersebut dan, sesuai laporan, jumlah pembobolan telah meningkat di seluruh kota. Ini dilihat sebagai semakin banyak pecandu mencoba mencuri dari rumah untuk dapat melanjutkan kebiasaan konsumsi obat-obatan mereka, dengan biaya terkait yang tinggi. Tampaknya juga telah terjadi lonjakan 30% dalam kasus kekerasan dalam rumah tangga di wilayah ini sejak 2009. Sementara 3.349 pengaduan kekerasan dalam rumah tangga diajukan di Gold Coast pada 2009-10, 4.683 kasus kekerasan dalam rumah tangga diajukan dalam periode pelaporan 2014-15.

7. Christchurch, Selandia Baru

Christchurch, kota terbesar di Pulau Selatan Selandia Baru, juga merupakan kota terpadat ketiga di negara itu, dan menampung 381.800 penduduk. Berdasarkan pada indeks kejahatan komposit kota yang hidup di kota Numbeo, Christchurch menempati urutan ke 7 sebagai kota paling berbahaya di Oceania. Sesuai laporan, sepertiga penduduk kota merasa tidak aman di malam hari. Sementara 92% orang di sana mengaku merasa aman di siang hari, hanya 60% merasa aman di malam hari. Kejahatan berbahan bakar alkohol adalah penyebab utama rasa takut di kalangan penduduk. Selain masalah penyalahgunaan obat-obatan terlarang, sejumlah besar tunawisma juga tinggal di kota, yang menjadi dasar bagi tingkat kejahatan yang lebih tinggi.

6. Darwin, Australia

Darwin adalah kota dan ibukota terbesar Wilayah Utara Australia, dan menampung populasi sekitar 136.254 orang. Episode kekerasan terhadap pengunjung di kota ini dari waktu ke waktu telah menyebabkan reputasi buruk kota ini di kalangan wisatawan global. Serangan kekerasan yang dipimpin oleh kaum muda, terutama yang melibatkan kelompok-kelompok remaja Darwin yang menyerang turis, telah dilaporkan dalam sejumlah kesempatan. Darwin juga berada di peringkat rendah di antara kota-kota top Australia jika dilihat dari segi kualitas hidup yang dinikmati oleh penghuninya. Lebih mengkhawatirkan lagi, 67% populasi Darwin mengklaim kota itu tidak aman untuk mereka.

5. Mackay, Australia

Mackay, "Ibukota Gula Australia", terletak di pantai timur Queensland, 970 kilometer utara Brisbane. Sesuai laporan 2012, lebih dari 80% kejahatan yang dilakukan di Mackay melibatkan kaum muda. Kejahatan-kejahatan ini terutama bersifat oportunistik, seperti yang melibatkan pencurian dari toko-toko eceran dan rumah atau mobil yang tidak dijaga. Kurangnya pengawasan yang tepat oleh orang tua bisa menjadi alasan utama di balik peningkatan angka kejahatan tersebut. Meningkatnya penyalahgunaan narkoba juga merupakan faktor lain yang memicu pemuda untuk melakukan kejahatan di Mackay.

4. Cairns, Australia

Meskipun Cairns, Australia adalah kota kelas dunia, dan tujuan wisata yang populer juga, tingkat kejahatan yang tinggi merusak keindahan dan reputasi kota ini. Daerah-daerah tertentu di kota itu, seperti pinggiran Manoora, terkenal karena sejarah kejahatannya yang kejam. Area Barat Cairns, yang terdiri dari Manoora, Manunda, dan Moorooboolha, memiliki lingkungan yang ditandai dengan tingkat kejahatan dan kekerasan yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata nasional. Populasi yang berkembang pesat di dalam dan sekitar kota, dan konsentrasi dari bagian populasi yang secara ekonomi lebih lemah di kantong-kantong tertentu di Cairns, telah menyebabkan peningkatan yang nyata dalam tingkat kejahatan di daerah-daerah tersebut. Akan tetapi, departemen kepolisian kota berusaha untuk mengurangi tingkat kejahatan di Cairns, serta mengidentifikasi dan mengurangi pemicu kenaikan angka kejahatan ini. Pemasangan kamera CCTV di daerah yang lebih sering terganggu telah tetapi salah satu langkah penting yang diterapkan di Cairns untuk mengekang kejahatan di daerah tersebut.

3. Wollongong, Australia

Wollongong, sebuah kota pesisir yang terletak di New South Wales, Australia, adalah kota paling berbahaya ketiga di Oceania, sesuai dengan indeks kejahatan gabungan basis data kota Numbeo, dan yang paling tidak aman di negara Australia. Mirip dengan kasus-kasus beberapa kota Australia lain yang tercantum di sini, kejahatan di Wollongong sering kali berpusat pada kaum muda, dan insiden semacam itu sering melibatkan kelompok-kelompok anak muda yang menyerang pengunjung asing atau pengungsi di kota itu. Pada 4 Juni 2015, seorang pengungsi Suriah diserang oleh dua pemuda di Wollongong. Insiden serupa juga terjadi di wilayah tersebut di masa lalu, yang banyak dikaitkan dengan tingginya tingkat xenophobia. Kejahatan yang terkait dengan penyalahgunaan narkoba juga tinggi di kota ini. Tingkat insiden Wollongong untuk penggunaan dan / atau kepemilikan amfetamin adalah 100, 3 per 100.000, sesuai laporan polisi tahun 2014, yang jauh di atas rata-rata negara bagian 70 per 100.000 pada tahun yang sama.

2. Suva, Fiji

Suva adalah ibu kota Fiji, dan kota terpadat kedua di negara ini. Karena Fiji adalah tujuan wisata yang populer, wisatawan ke negara itu sering diperingatkan untuk berhati-hati dan menyadari keselamatan pribadi mereka dan barang-barang mereka. Orang asing, khususnya mereka yang diyakini memiliki sejumlah besar uang tunai, sering menjadi sasaran para penjahat di Suva. Hotel-hotel turis yang dijaga ketat di kota sering tanpa sengaja melihat diri mereka menjadi sarang untuk sejumlah besar pencurian dan insiden pencurian. Wisatawan diminta untuk menghindari pantai di daerah Suva yang tidak dijaga setelah gelap. Meraba-raba, meraih, dan melakukan kekerasan seksual terhadap wanita juga sering terjadi di Suva. Akomodasi, termasuk resor wisata, yang terletak di dekat daerah miskin Suva lebih rentan terhadap pencurian daripada di daerah yang relatif makmur. Di seluruh wilayah, perjudian ilegal, pelacuran, dan transaksi narkotika juga merupakan salah satu kasus kejahatan yang paling sering dilaporkan di kota Fiji ini.

1. Port Moresby, Papua Nugini

Sebuah kota Oseanik yang dilanda kemiskinan, pengangguran, dan bentrokan budaya, Port Moresby di Papua Nugini adalah salah satu tempat paling berbahaya di seluruh Oceania. Setelah kemerdekaan negara itu dari Australia pada tahun 1975, Port Moresby berada di bawah kendali kejahatan dengan kekerasan, banyak di antaranya dilakukan oleh apa yang disebut geng 'raskol' di sana. Kemiskinan dan pengangguran yang ekstrem adalah faktor utama yang mendorong tingginya tingkat kejahatan di wilayah ini, sementara ikatan suku tradisional juga membuat kontribusi mereka sendiri dalam mempertahankan tingkat kejahatan kota. 250.000 penduduk kota hidup di bawah ketakutan terus-menerus terhadap geng jalanan "raskol", yang sering berkeliaran secara terbuka sambil dipersenjatai dengan senjata otomatis dan parang. Penggerebekan oleh geng-geng ini pada bisnis dan kompleks kota juga cukup sering. Karena alasan ini, Port Moresby dinyatakan sebagai "Kota Paling Layak Huni Dunia" pada tahun 2004 oleh publikasi The Economist . Rata-rata seminggu di kota ini ditandai oleh sekitar 3 pembunuhan, 30 penembakan mobil, dan 4 pemerkosaan. Namun, sebagian besar perkosaan tidak dilaporkan. Tingkat pembunuhan per kapita di Port Moresby mencapai 54 per 100.000 penduduk. Sebagian besar ekspatriat di kota itu tinggal di dalam kompleks yang dibentengi, melakukan hal itu karena takut akan serangan, sementara penduduk asli Papua sebagian besar ditinggalkan oleh belas kasihan geng raskol Port Moresby dan penjahat lainnya.

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019