Kota Paling Beragam di Dunia

Ada sejumlah kota dengan beragam etnis di seluruh dunia. Namun, ada banyak kota yang dianggap sebagai pusat budaya dunia, berkat tingginya persentase penduduk kelahiran asing mereka. Beberapa kota paling beragam di dunia meliputi:

Amsterdam

Amsterdam berada di peringkat di antara kota-kota paling beragam di dunia dengan lebih dari 177 negara yang berbeda. Orang Indonesia adalah di antara imigran pertama yang masuk ke kota selama abad kedua puluh tepat setelah Hindia Belanda memperoleh kemerdekaan mereka. Lebih banyak orang dari Spanyol, Italia, Maroko, dan Turki bermigrasi ke kota sebagai pekerja tamu di tahun 1960-an. Saat ini, individu yang bukan berasal dari barat lebih dari 33% dari populasi dan sekitar 50% dari anak-anak di kota. Lebih dari 50% orang yang tinggal di Amsterdam berasal dari imigran.

Dubai

Dubai memiliki jumlah ekspatriat tertinggi di UEA, dan beberapa dari mereka bermigrasi ke sini jauh sebelum negara itu memperoleh kemerdekaannya. Lebih dari 85% ekspatriat berasal dari Asia. Lebih dari 100.000 warga Inggris tinggal di Dubai, menjadikan mereka kelompok orang barat terbesar di kota. Dubai memiliki populasi sekitar 2, 7 juta, dan lebih dari 80% penduduknya adalah orang asing. Bahasa nasional Dubai adalah bahasa Arab, dengan bahasa Inggris sebagai bahasa kedua. Dialek-dialek lain yang diucapkan termasuk Cina, Telugu, Bengali, Punjabi, Persia, Sindhi, Gujarati, dan Malayalam.

Singapura

Singapura adalah salah satu tempat paling beragam di planet ini. Kota ini memiliki empat bahasa resmi: Tamil, Mandarin Mandarin, Melayu, dan Inggris. Singapura memiliki populasi lebih dari 5, 5 juta orang, dan lebih dari 39% dari mereka adalah orang asing. Pada 2015, sekitar 1.632.300 penduduk kelahiran asing adalah pekerja / siswa dan 527.700 penduduk tetap. Menurut sensus 2010, lebih dari 74, 1% penduduk adalah keturunan Cina, India (9, 2%), dan Malaysia (13, 4%).

Los Angeles

Los Angeles adalah kota terpadat di Amerika Serikat Barat dan yang kedua di negara ini dengan lebih dari 4 juta penduduk. Ini adalah pusat komersial, keuangan, dan budaya California Selatan. Kota ini adalah rumah bagi individu dari 140 negara yang berbicara tentang 224 bahasa yang berbeda. Hampir 50% penghuninya lahir di luar Amerika Serikat.

Toronto

Toronto adalah rumah bagi lebih dari 200 kelompok etnis yang berbeda dan menempati peringkat kedua oleh PBB sebagai kota dengan komunitas kelahiran asing terbesar tepat setelah Miami. Ibukota Ontario memiliki lebih dari 160 bahasa dengan bahasa Inggris sebagai dialek utama. Lebih dari 50% orang yang tinggal di Toronto berasal dari luar negeri. Mayoritas penduduk berasal dari Amerika, Asia, Eropa, dan Afrika. Lebih dari 100.000 imigran diperkirakan tiba di kota setiap tahun. Etnis kota ini tercermin di lingkungannya seperti Little Jamaica, Little India, Little Italy, Koreatown, Greektown, dan Chinatown.

New York

New York mungkin saja kota paling beragam di planet ini. New York adalah rumah bagi lebih dari 8, 6 juta orang dan lebih dari 800 bahasa. Dari lima wilayah di kota, Queens adalah yang paling beragam. Lebih dari 37% orang di New York lahir di luar AS. Beberapa kelompok imigran terbesar berasal dari Rusia, India, Haiti, Ekuador, Meksiko, Cina, dan Republik Dominika.

Sao Paulo

Multikulturalisme di Sao Paulo diperkenalkan oleh gelombang imigrasi berikutnya yang dimulai pada akhir abad kesembilan belas. Lebih dari 2, 3 juta imigran dari seluruh dunia telah tiba di Sao Paulo dari tahun 1870 hingga 2010. Sekitar 50% dari 9 juta orang asing yang lahir di kota itu adalah keturunan Italia. Kota ini memiliki lebih banyak keturunan Italia daripada kota Italia lainnya secara global termasuk Roma. Kelompok terbesar kedua adalah keturunan Portugis. Meskipun bahasa utama di kota ini adalah bahasa Portugis, mayoritas orang berbicara dalam bahasa Italia. Bahasa lain di kota ini antara lain Jepang, Korea, Jerman, dan Hongaria.

Paris

Selain peringkat di antara kota yang paling banyak dikunjungi di dunia, Paris adalah salah satu kota terpadat di Eropa dengan beragam kelompok budaya yang berbeda. Kota ini diperingkat sebagai kota multikultural kedua di Eropa. Lebih dari 23, 4% orang yang tinggal di daerah Paris dan lebih dari 26, 2% penduduk kota Paris lahir di luar Metropolitan Perancis. Mayoritas imigran di Perancis berasal dari koloni mereka sebelumnya yang meliputi Senegal dan Mali. Pada 2012, 135.853 penduduk kota Paris berasal dari Eropa, Asia (91.297), Afrika Sub-Sahara (5.059), dan Maghreb (112.369).

Sydney

Sydney adalah kota multikultural di mana lebih dari 250 bahasa digunakan. Meskipun dialek utamanya adalah kota ini adalah bahasa Inggris, sebagian besar orang berbicara dalam bahasa Vietnam, Yunani, Kanton, Mandarin, dan Arab. Sekitar 36% dari lebih dari 5 juta orang yang tinggal di Sydney adalah orang asing. Kota ini menerima Imigrasi massal setelah Perang Dunia Kedua. Mayoritas imigran di Sydney adalah Belanda, Turki, India, Rusia, Thailand, dan Assyria.

London

Sebagai salah satu kota terbesar di Inggris, London memiliki salah satu populasi yang paling beragam secara etnis di dunia. Kota ini dianggap sebagai ibu kota budaya dunia dengan beragam budaya dan manusia. Meskipun bahasa Inggris adalah Bahasa resmi di London, ada lebih dari 300 bahasa yang digunakan di kota ini. Menurut sensus 2011, lebih dari 36, 7% penduduk London atau 2.998.254 orang adalah orang asing, yang merupakan populasi imigran terbesar kedua di dunia tepat di belakang New York. Beberapa kelompok etnis terbesar di kota ini termasuk orang Arab, Cina, Bangladesh, Pakistan, India, dan Afrika.

Direkomendasikan

Apa itu Burung Nasional Suriah?
2019
Di mana Diaspora Afrika?
2019
Di mana Blue Jays Live?
2019