Kontributor Terbesar Terhadap Pemanasan Global Di Dunia Menurut Negara

Sekitar dua pertiga dari semua metana industri dan karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer sejak 1854 dapat dilacak untuk membakar bahan bakar fosil dan memproduksi semen. Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah berhasil melacak dengan yakin berapa banyak perubahan iklim yang dapat secara langsung dikaitkan dengan kegiatan manusia, khususnya pembakaran bahan bakar fosil. Sayangnya, emisi karbon dioksida dari aktivitas manusia sekarang lebih tinggi daripada titik mana pun dalam sejarah manusia, semakin memperburuk 'efek rumah kaca' yang berkontribusi terhadap pemanasan global dan konsekuensi dari perubahan iklim. Faktanya, data terakhir menunjukkan bahwa emisi karbon dioksida global 150 kali lebih tinggi pada tahun 2011 daripada pada tahun 1850.

Karena pembakaran bahan bakar fosil biasanya merupakan pertanda industri berat, emisi karbon dioksida juga dapat berfungsi sebagai metode untuk mengukur pertumbuhan ekonomi suatu negara. Meskipun demikian, pengurangan emisi gas rumah kaca global adalah tujuan penting tidak hanya pencinta lingkungan tetapi juga setiap negara yang berorientasi kemanusiaan dan sadar lingkungan di dunia. Saat ini, 192 negara telah mengadopsi protokol Kyoto yang, di antara banyak tujuan lain, bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 55% dari tingkat 1990 pada tahun 2012.

Di dunia saat ini, ekonomi mapan memiliki emisi karbon yang besar, tetapi memudar, sementara raksasa ekonomi baru di negara berkembang meningkatkan emisinya dengan cepat.

Cina

China memancarkan hampir dua kali lipat jumlah gas rumah kaca dibandingkan dengan AS, yang melampaui pada tahun 2006 sebagai kontributor utama dunia untuk karbon dioksida atmosfer. Saat ini, negara ini menyumbang sekitar 23 persen dari seluruh emisi CO2 global. Pemerintah Amerika Serikat memperkirakan proyek bahwa, kecuali reformasi besar, Cina akan menggandakan emisinya pada tahun 2040, karena ketergantungan yang besar pada bahan bakar fosil untuk produksi baja dan listrik. Sampai baru-baru ini, Cina ragu-ragu untuk menetapkan target emisi, yang terus meningkat, meskipun pada tingkat yang lebih lambat.

Amerika Serikat

AS tidak pernah menandatangani perjanjian mengikat untuk mengekang gas rumah kaca, namun demikian telah memangkas lebih banyak emisi karbon dioksida dibandingkan negara lain. Negara ini pada langkah untuk memenuhi janji tahun 2009 oleh pemerintahan Obama untuk mengurangi emisi CO2 sebesar 17% dari tingkat 2005 pada tahun 2020.

Sayangnya, emisi CO2 telah meningkat baru-baru ini karena negara itu berjuang untuk pulih kembali dari resesi yang dimulai pada tahun 2008. Pemerintahan Presiden Obama tidak selalu mendapatkan dukungan Kongres, sebagai cara untuk menyeimbangkan kemajuan ekonomi dan mengurangi emisi tidak selalu sejalan dengan tangan, dan faksi politik yang berbeda mengusulkan strategi yang sangat berbeda mengenai cara terbaik untuk melakukannya. Sebagian besar undang-undang "udara bersih" di negara ini berfokus pada peningkatan ekonomi bahan bakar mobil dan mengurangi polusi karbon dari pembangkit listrik yang ada dan yang baru.

India

Pada tahun-tahun mendatang, India berencana untuk menggandakan produksi batubara untuk memberi makan jaringan listrik nasional yang semakin sering mengalami pemadaman listrik. Bangsa ini menghadapi tantangan yang sulit untuk membatasi gas rumah kaca meskipun populasi dan ekonominya terus tumbuh. Pada 2010, negara ini secara sukarela berkomitmen untuk mengurangi 20-25 persen emisi karbon dari tingkat 2005 (relatif terhadap output ekonomi) pada tahun 2020.

Singkatnya, ketika datang ke emisi karbon dioksida murni hari ini,

  • Cina memancarkan lebih banyak karbon dioksida daripada Amerika Serikat ke-2 dan India ke-3.
  • AS telah mengurangi pelepasan CO2-nya selama dua tahun berturut-turut meskipun terjadi konflik politik bipartisan.
  • India telah menjadi penghasil karbon dioksida ketiga terbesar di dunia, mendorong Rusia ke posisi keempat dalam daftar kami.
  • Kontributor Terbesar Terhadap Pemanasan Global Di Dunia Menurut Negara

    • Lihat informasi sebagai:
    • Daftar
    • Grafik
    PangkatNegarabagian dari emisi CO2 global
    1Cina23, 43%
    2KAMI14, 69%
    3India5, 70%
    4Federasi Rusia4, 87%
    5Brazil4, 17%
    6Jepang3, 61%
    7Indonesia2, 31%
    8Jerman2, 23%
    9Korea1, 75%
    10Kanada1, 57%
    11Iran1, 57%

    Direkomendasikan

    Apa Sumber Sungai Dnieper?
    2019
    Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
    2019
    Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
    2019