Konsumsi Listrik Menurut Negara

Buku fakta CIA menyediakan sumber daya yang bagus untuk tabel liga konsumsi listrik global. Memang kebutuhan kekuatan dunia kita sedang tumbuh, dengan ekonomi yang tumbuh paling cepat juga menjadi yang terbesar, pikir negara-negara BRIC (Brasil, Rusia, India, dan Cina). Tabel liga menunjukkan negara-negara terpadat memang mengkonsumsi listrik paling banyak, namun di bawah data ada komposisi menarik untuk data yang mengungkapkan pendorong penggunaan listrik, dan memang sumber-sumber pembangkit listrik ini. Ini memiliki implikasi penting bagi masa depan.

Cina, misalnya, dengan margin yang signifikan adalah konsumen listrik terbesar berkat sebagian populasi 1, 3 miliar itu. Lebih penting lagi, penggerak konsumsi mereka menunjukkan bahwa hampir 70 persen listriknya dikaitkan dengan industri, persentase tertinggi di dunia. Sebaliknya, hanya 24 persen listrik AS digunakan oleh industri. Ini menyoroti bahwa Cina adalah 'pabrik bagi dunia, ' dan karenanya mengkonsumsi listrik dalam jumlah yang tidak proporsional.

Melihat lebih jauh ke dalam komposisi menunjukkan potensi lintasan masa depan konsumsi listrik saat China membawa jutaan orang ke kehidupan kelas menengah. Penggunaan listrik di perumahan menyumbang 36 persen dari konsumsi di AS, di Cina hanya 15 persen dari konsumsi yang disebabkan oleh penggunaan di perumahan. Ketika kelas menengah China tumbuh, konsumen listrik terbesar akan merasa sulit untuk tetap dengan paket berikut di atas meja. Kebutuhan keamanan energi hanya akan meningkat.

Perubahan iklim merupakan masalah yang semakin penting dalam keamanan energi, dan bencana kemanusiaan. Ini adalah masalah global yang sangat kompleks untuk menemukan keseimbangan antar negara pada berbagai tahap perkembangan mereka. Sumber listrik adalah jantung dari perdebatan ini. Meskipun banyak bagian dunia berupaya untuk menjadi lebih bergantung pada energi terbarukan, inti dari debat ini masih merupakan kebutuhan akan kekuatan beban dasar yang stabil dengan harga terbaik. Ini berarti bahwa batu bara, pelaku besar dalam emisi perubahan iklim yang berbahaya, masih membentuk inti dari kebutuhan listrik global, sebesar 40 persen.

Dewan Energi Dunia melihat investasi dalam energi terbarukan sebagai terlalu lambat untuk menghindari dampak perubahan iklim yang besar. Referensi target mereka 2040, tahun mereka percaya suhu global akan meningkat oleh dua derajat Celsius yang ditakuti dari level 2000. Dewan percaya bahwa peningkatan sumber energi terbarukan menjadi 45 persen akan mengurangi kemungkinan terjadinya hal ini, namun ini berarti peningkatan yang signifikan dalam laju investasi saat ini di sektor yang dapat diperbarui, pada 21 persen sekarang.

Papan pemimpin CIA untuk konsumsi listrik memberikan referensi untuk masalah yang sangat kompleks yang merupakan tantangan global yang kita semua hadapi. Kami menganggap penggunaan listrik sebagai hal yang wajar, tetapi perubahan lansekap akan menuntut perhatian kami tentang bagaimana kami mengkonsumsinya dan di mana sumber dayanya berasal. Ini akan menjadi sangat akut jika negara-negara maju dan berkembang dapat menyepakati cara untuk menentukan harga emisi, menciptakan mekanisme dimana kita menjadi sangat sadar melalui penetapan harga sumber-sumber listrik, dan mengubah pandangan kita terhadap kebutuhan mendasar yang sebagian besar telah kita terima begitu saja

Konsumsi Listrik Menurut Negara

PangkatNegaraMiliar Kilowatt Jam
1Cina4, 831
2KAMI3, 883
3Rusia1, 037
4Jepang860
5India758
6Jerman583
7Kanada552
8Brazil479
9Korea Selatan472
10Perancis463

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019