Komposisi Agama Antartika

Antartika adalah benua terdingin, terkering, dan terliar dengan ketinggian rata-rata tertinggi di semua benua. Benua ini adalah rumah bagi beberapa stasiun penelitian berawak. Benua ini memiliki kepadatan populasi rendah rata-rata 180 orang per mil persegi. Populasi bervariasi dari 1.000 selama musim dingin hingga 5.000 selama musim panas. Orang-orang yang berada di Antarktika mengidentifikasikan diri dengan agama yang berbeda. Beberapa bangunan keagamaan di Antartika dilindungi sebagai monumen bersejarah yang penting di daerah tersebut. Tempat suci Kristen mendominasi bangunan keagamaan di daerah tersebut.

Sejarah Agama Di Antartika

Stasiun penelitian dan perburuan paus dibangun di wilayah besar Antartika pada awal 1900-an. Sejak itu, beberapa ilmuwan sering mengunjungi daerah tersebut terutama selama musim panas sementara beberapa orang menginap selama musim dingin. Masa tinggal yang lama di kawasan ini bisa membuat stres dan menantang bagi para peneliti. Para ahli geofisika Jesuit telah berkontribusi pada pertumbuhan agama di benua itu melalui pekerjaan misi Antartika. Agama di Antartika berasal dari penemuan benua di abad ke-18. Namun, agama Kristen adalah praktik keagamaan pertama di benua itu. Saat ini, ada sekitar empat agama yang mewakili di benua itu.

Prevalensi Kekristenan Di Antartika

Kekristenan adalah agama utama di Antartika dengan lebih dari 70% populasi mengidentifikasikan diri dengan agama tersebut. Setidaknya ada tujuh gereja yang digunakan untuk praktik keagamaan. Agama Kristen pertama kali didirikan di Antartika oleh Kapten Aeneas Mackintosh yang mendirikan salib di Wind Vane Hill pada tahun 1916. Ibadah keagamaan pertama dilakukan di Antartika pada tahun 1947 oleh William Menster dengan sekitar 2.000 orang dari berbagai denominasi Kristen yang hadir. Delapan gereja di Antartika termasuk Gereja Tritunggal Kudus yang merupakan Gereja Ortodoks Rusia di Pulau King George. Gereja dapat menampung hingga 30 orang dan melayani kebutuhan personel di stasiun Rusia dan Chili. Kapel lainnya termasuk Kapel Katolik Gua Es, Katedral Hati Kudus, Kapel Salju, dan Kapel St Ivan Rilski. Mayoritas orang Kristen di Antartika adalah Katolik Roma yang juga merupakan bagian dari Gereja Katolik sedunia yang dipimpin oleh Paus di Roma.

Islam Di Benua Dingin

Islam dibawa ke Antartika melalui program Pakistan di Stasiun Antartika Jinnah. Muslim di wilayah tersebut menyumbang 2, 7% dari populasi. Tidak ada masjid di benua atau pulau-pulau terdekat yang mempersulit populasi Islam di benua itu untuk mengamati praktik keagamaan mereka. Namun, beberapa stasiun penelitian telah menciptakan ruang di dalam stasiun di mana umat Islam dan kelompok agama lain dapat melakukan sholat dan menjadi tuan rumah pertemuan keagamaan mereka. Muslim yang tidak dapat mengakses ruang shalat memilih untuk berdoa di samping tempat tidur mereka dan bergabung dengan Muslim dari stasiun lain untuk acara penting seperti Ramadhan.

Orang Beriman dan Non-Orang Beriman Lainnya Di Antartika

Sementara mayoritas penduduk Antartika adalah orang Kristen, sekitar 24% tidak beragama atau ateis. Sebagian besar orang di benua itu tidak mengungkapkan agama mereka karena pilihan dan karena itu dikelompokkan sebagai tidak beragama. Ateis membentuk mayoritas yang tidak beragama di benua (sekitar 60% dari yang tidak beragama). Mayoritas orang yang tidak beragama menghormati kepercayaan agama lain dan sesekali tidak bergabung dengan mereka untuk doa-doa mereka. Akun Hindu dan Buddha kurang dari 1, 5% dari populasi Antartika.

Komposisi Agama Antartika

PangkatAgama% Dari Jumlah Penduduk Yang Menganut Iman
1Kekristenan72
2Tidak beragama23.6
3Islam2.7
4Hinduisme1.0
5Agama Buddha0, 4

Direkomendasikan

Seberapa cepat beruang dapat berlari?
2019
Berapa Banyak Jenis Capybaras Yang Ada?
2019
Danau Terbesar di Kanada menurut Provinsi atau Wilayah
2019