Keyakinan Agama Di Namibia

Agama di Namibia

Namibia adalah negara sekuler yang berarti bahwa pemerintah netral dalam masalah agama dan bukan pendukung atau penentang agama apa pun. Pemerintah mempraktikkan pemisahan agama dan negara dan memperlakukan semua penduduk secara adil, terlepas dari kepercayaan agama mereka. Konstitusi memungkinkan kebebasan beragama, dan pemerintah umumnya menghormati hak ini. Negara ini belum mengambil tahanan agama atau memaksa konversi agama. Namun, Pemerintah Namibia mengakui beberapa tanggal Kristen yang penting sebagai hari libur resmi. Di bawah ini adalah gambaran agama-agama yang biasa dipraktikkan di negara ini.

Kristen Lutheran

Sekitar 70% populasi mengidentifikasikan diri sebagai pengikut agama Kristen Lutheran. Ini banyak pengikut karena pekerjaan misionaris Jerman yang mulai bekerja di sini pada tahun 1842 dan misionaris Finlandia yang memulai upaya mereka pada tahun 1870, terutama berfokus pada orang-orang Ovambo (50% dari populasi) dan Kavango. Tiga gereja utama terdiri dari seluruh United Church Council; salah satunya, Gereja Lutheran Injili di Namibia, sangat menentang apartheid di negara itu dan mendukung perjuangan Namibia untuk kemerdekaan.

Keyakinan Tradisional

Dua kelompok suku melaporkan mempraktikkan kepercayaan tradisional: orang-orang San, yang merupakan sekitar 3% dari populasi, dan Himba, yang kurang dari 1% dari total populasi. Dalam sistem kepercayaan Himba, lingkungan alami mereka memainkan peran penting dalam membentuk agama. Keyakinan Bantu yang khas (mayoritas suku dan etnis di Namibia terkait dengan kelompok Bantu yang lebih besar) termasuk keberadaan dewa tertinggi yang terkait dengan matahari dalam beberapa cara dan hidup di langit. Kisah-kisah penciptaan umum menjelaskan bahwa manusia terbentuk dari tanaman atau mereka merangkak keluar dari gua. Secara total, 15% dari populasi melaporkan mempraktikkan kepercayaan tradisional Namibia. Persentase besar ini bisa jadi karena jumlah orang yang menghadiri Gereja Zionis. Gereja ini memadukan kepercayaan tradisional dengan Kristen Pantekosta. Misionaris dari kepercayaan ini datang ke Afrika Selatan (yang dulunya milik Namibia) pada tahun 1904.

Katolik Roma

Selain itu, 10% dari populasi mengidentifikasi agama mereka dengan gereja Katolik Roma yang menerima kepemimpinan spiritual dari Paus di Roma. Kepercayaan pada Tuhan, Yesus sebagai putranya, dan penciptaan manusia dibagikan dengan sekte-sekte Kristen lainnya. Beberapa misionaris Katolik paling awal yang berhasil adalah pemukim Jerman yang tiba pada tahun 1883. Namun, sebuah misi yang dibangun di kota Omaruru pada tahun 1872 (yang membantu membangun kota) dilampirkan selama Perang Pahlawan pada tahun 1904. Misi ini dilaksanakan untuk bangkit melawan pasukan Kehadiran Jerman di sana. Asosiasi Katolik dengan penjajah Jerman tidak selalu merupakan faktor berpengaruh positif dalam upaya konversi.

Keyakinan lain

Sekitar 5% dari populasi melaporkan mempraktikkan agama lain. Ini termasuk sekte kecil Kristen (seperti Baptis dan Metodis), Islam, Budha, Yudaisme, Mormon, dan agama Baha'i. Orang-orang yang melaporkan mengikuti agama-agama khusus ini kemungkinan besar adalah imigran baru atau keturunan imigran (tidak menganggap penjajah sebagai imigran). Orang-orang ini lebih cenderung tinggal di zona perkotaan daripada di daerah pedesaan. Sebagian besar Muslim termasuk dalam kelompok etnis Nama, dan mayoritas dari mereka mengikuti denominasi Sunni. Dua belas masjid tersedia untuk para praktisi.

Keyakinan Agama Di Namibia

PangkatSistem kepercayaanPangsa Penduduk Namibia
1Kristen Lutheran70%
2Keyakinan Tradisional Namibia15%
3Kristen Katolik Roma10%
4Keyakinan lain5%

Direkomendasikan

Taman Nasional Kaziranga, India
2019
Keyakinan Agama Di Sudan
2019
10 Negara Terburuk untuk Stabilitas Fiskal
2019