Kemerdekaan dalam Kerajaan Inggris: Memperingati Statuta Westminster

Tanggal 11 Desember menandai peringatan Statuta Westminster, suatu tindakan parlemen dari Inggris yang menghasilkan efek jangka panjang yang besar pada status kekuasaan kekaisarannya. Memang, ketika berbicara tentang kemerdekaan negara-negara masa kini seperti Kanada atau Australia, kenyataannya adalah bahwa tahun-tahun yang lebih umum disebutkan tahun 1867 dan 1901 secara teknis kurang akurat daripada 1931 karena Statuta. Meskipun tahun-tahun sebelumnya memantapkan penciptaan negara-negara ini sebagai dominasi dalam Kerajaan Inggris, orang dapat berpendapat bahwa itu adalah Statuta Westminster yang benar-benar memberikan kemerdekaan pada dominasi ini dari kegiatan legislatif parlemen Inggris, mengubah mereka dari hanya dominasi menjadi anggota independen dari Persemakmuran Inggris. Dalam memperingati pentingnya acara ini, kami telah mengumpulkan beberapa fakta menarik dan sedikit sejarah tentang beberapa negara utama yang terkena dampak Statuta Westminster.

5. Ketidaksepakatan di Kanada

Patung Westminster menjadi sangat penting bagi apa yang pada waktu itu adalah Kerajaan Kerajaan Inggris di Kanada, karena merupakan bagian dari perdebatan yang berlangsung lama seputar peran dan kewajiban Kanada terhadap kekaisaran. Yang paling penting adalah peran militer Kanada. Ketika Inggris memasuki Perang Dunia Pertama, subyek kekaisarannya juga, terlepas dari pendapat mereka tentang masalah tersebut, dan dikombinasikan dengan krisis politik atas pertanyaan wajib militer masa perang Kanada menemukan dirinya di tengah-tengah konflik internal di antara warga negaranya, terutama antara Inggris dan Kanada Perancis. Statuta Westminster di sini adalah bagian dari gambaran reformasi yang lebih besar terkait dengan hubungan antara Inggris dan Kanada yang dikenal sebagai Undang-Undang Amerika Utara Britania. Memang, meskipun Statuta memberikan otonomi legislatif Kanada, pertentangan menyeluruh antara federasi, provinsi, dan kekaisaran tidak berakhir sampai Undang-Undang Kanada tahun 1982. Semua ini membuat masalah menandai kemerdekaan Kanada secara teknis sulit, tetapi tetap saja Statuta Westminster tetap menjadi kepentingan yang jelas.

4. Negara Bebas Irlandia

Irlandia belum ada, tetapi agaknya disebut sebagai Negara Bebas Irlandia setelah peristiwa Paskah Bangkit, Perang Dunia Pertama, dan akhirnya Perjanjian Anglo-Irlandia tahun 1921. Sementara "Negara Bebas" ini bebas dalam nama, kenyataannya jauh berbeda dari apa yang terjadi di tiga belas koloni Amerika. Sebaliknya, Negara Bebas Irlandia dipandang sebagai pemerintahan yang memerintah sendiri dalam Persemakmuran Inggris, lebih mirip dengan Australia atau Kanada daripada Amerika Serikat, dan juga patut dicatat bahwa penciptaan negara ini menandai penggunaan pertama istilah " Persemakmuran Inggris "sebagai keberangkatan dari Kerajaan Inggris. Semua ini memainkan peran penting dari Patung Westminster, suatu tindakan legislatif yang tidak pernah diadopsi oleh Negara Bebas Irlandia secara teknis tetapi masih digunakan sebagai bagian dari serangkaian langkah-langkah untuk secara efektif menghilangkan semua elemen kontrol Inggris. Ini melibatkan tidak hanya penghapusan status dominasi, tetapi juga seorang menteri Irlandia yang terpisah dari Inggris dan penghapusan Sumpah Kesetiaan kepada mahkota Inggris. Memang, Negara Bagian Westminster memainkan peran utama dalam membuka jalan menuju adopsi konstitusi baru pada tahun 1937 dan penggantian nama resmi negara hanya sebagai Irlandia.

3. Split Australia yang Diupayakan

Patung Westminster memiliki efek menarik pada sejarah transformasi Kerajaan Inggris Australia menjadi Persemakmuran Australia. Statuta disahkan oleh parlemen Australia hanya pada tahun 1942, dan bahkan kemudian Inggris mempertahankan kekuasaan untuk meloloskan undang-undang tentang wilayah tersebut di atas kepala orang Australia sampai tahun 1986. Namun, dalam praktiknya kemerdekaan yang diberikan oleh Inggris pada tahun 1931 diterapkan tanpa kecuali. Kebijakan non-intervensi ini dengan cepat diuji ketika, pada tahun 1933, Australia hampir terbelah dua. Bagian barat negara itu ingin berpisah dari Persemakmuran Australia yang baru dan membentuk tempat mereka sendiri di dalam Kerajaan Inggris, mengadakan referendum di dalam wilayahnya yang menghasilkan 68% mendukung pemisahan. Warga Australia Barat mengirim delegasi ke Inggris dan meminta Inggris untuk mengakui referendum mereka sebagai hukum, tetapi Inggris menolak, mengutip Statuta Westminster dan menyatakan bahwa urusan Persemakmuran Australia harus diurutkan secara internal. Parlemen Australia tidak ingin melakukan apa pun dengan pemisahan, dan oleh karena itu Statuta membuat negara itu tetap bersatu.

2. Afrika Selatan dan Waralaba Berkualitas Cape

Kemudian disebut Persatuan Afrika Selatan, sebuah negara kesatuan di antara harta kerajaan Inggris di selatan Afrika hanya menjadi beberapa dekade belaka sebelum Statuta Westminster terbentuk. Sebagai negara kesatuan daripada federasi (yang mencirikan sebagian besar dominasi serupa lainnya), Uni Afrika Selatan memerintah sendiri dan terdiri dari beberapa koloni bersama dengan tiga bahasa utama (Inggris, Afrika, dan Belanda) dan wilayah administrasi yang baru diperoleh Jerman Barat Daya Afrika Selatan setelah Perang Dunia Pertama. Yang paling penting bagi negara baru ini adalah masalah hak memilih, khususnya dalam konteks atau hubungan antara penduduk asli kulit hitam Afrika dan kolonial putih. Salah satu koloni Afrika selatan, Koloni Cape, bersikeras bahwa Provinsi Cape yang baru di dalam Uni Afrika Selatan mempertahankan sistem hak pilih yang sama yang dinikmati sebelum penciptaan kekuasaan. Sistem ini, yang dikenal sebagai Waralaba Berkualitas Cape, menjaga kualifikasi pemungutan suara dari masalah ras dan karenanya memungkinkan semua ras untuk memberikan suara dalam ukuran yang sama. Provinsi Cape mampu menjaga kesetaraannya di dalam wilayah kekuasaan sampai tahun 1931, ketika Statuta Westminster terjadi. Kekuasaan baru dinikmati oleh Parlemen Afrika Selatan setelah Statuta mengizinkannya untuk mengesampingkan Provinsi Cape, yang dilakukan dengan memperluas hak suara lebih lanjut untuk populasi kulit putih sementara tidak termasuk warganya yang berkulit hitam dan berwarna. Memang, kenyataannya tetap bahwa Statuta Westminster akhirnya memainkan peran dalam penciptaan negara Apartheid yang terpisah di Afrika Selatan.

1. Jalur Berbeda Selandia Baru dan Newfoundland

Kasus-kasus Dominion of New Zealand dan Newfoundland menarik sebagai contoh komparatif, karena mereka adalah dua dominasi yang lebih kecil di dalam Kerajaan Inggris yang pada akhirnya mengambil jalan yang berbeda dalam sejarah mereka setelah Statuta Westminster. Kedua koloni dengan sopan menolak untuk masuk ke federasi tetangga-tetangga mereka yang lebih besar, Australia dan Kanada, dan seperti Persatuan Afrika Selatan, keduanya telah menjadi dominasi tepat sebelum Perang Dunia Pertama. Namun, Selandia Baru dan Newfoundland memiliki jauh lebih sedikit keinginan untuk menjadi mandiri daripada bagian-bagian lain dari Persemakmuran Inggris, dan memang beberapa orang melihat pemerintahan langsung Inggris lebih menguntungkan daripada memiliki terlalu banyak kekuatan legislatif lokal. Newfoundland terperosok dalam berbagai skandal korupsi dan keuangan, dan bahkan tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengadopsi Statuta Westminster sama sekali. Parlemen Dominion sendiri memohon kepada Inggris untuk melanjutkan kontrol langsung atas wilayah tersebut, yang dilakukan pada tahun 1934. Selandia Baru, bagaimanapun, lebih peduli dengan ukuran dan kemampuannya untuk menangani urusan militer dan luar negeri, sehingga menunda adopsi Statuta tersebut. selama enam belas tahun. Memang, Selandia Baru adalah kekuasaan terakhir yang mengadopsi Statuta Westminster, dan bahkan kemudian Inggris mempertahankan kontrol atas undang-undang tentang konstitusinya. Namun, perbedaan dalam urusan internal dan hubungan dengan Inggris, sebagian didefinisikan oleh Statuta Westminster, menyebabkan dua sejarah yang sangat berbeda. Bersamaan dengan adopsi Statuta Selandia Baru pada tahun 1947 adalah serangkaian referendum di Newfoundland pada masa depannya, yang diadakan pada tahun 1946 dan 1948. Hasilnya adalah bahwa Newfoundland dimasukkan ke Kanada pada awal tahun 1949. Namun, Selandia Baru melanjutkan kemerdekaannya dari tetangganya Australia, akhirnya menghapus otoritas Inggris atas konstitusinya pada tahun 1986.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019